News

Selamat datang di website Dabo Singkep, ini merupakan sebuah situs buatan anak Dabo Singkep yang di buat secara kebetulan. Situs ini masih sangat sederhana baik dalam tampilan maupun bentuknya.

Dalam website ini akan ditampilkan seputar keadaan, informasi, perekonomian, serta perkembangan terkini kota Dabo Singkep.

 

singkep2.gif

 

Dalam website ini Anda juga dapat berpartisipasi dalam memberikan coment.

Namun tidak diperkenangkan mengkritik masalah SARA dan manulis kata-kata yang kurang sopan.

397 responses

15 07 2007
Afiz

ass,
saya hafiz kelahiran dabo. sekarang lagi menempuh kuliah di yogyakarta.
saya bangga sekali dengan perkembangan ini. mungkin dengan website ini kami yang jauh dari dabo akan tahu bagaimana keadaan dabo. Untuk itu maju terus dabo. kami selalu mendukung. Dunia selalu berkembang, untuk itu jangan sampai tertinggal sedetik pun. salam afiz. ass

11 03 2010
meireza yanti

Assalammualaikum

saya adalah salah seorang yang tertarik dengan daerah ini, karena disini Bapak saya punya anak kalau tidak salah bernama SYAHRUDIN dari istri beliau yg pertama bernama Ibu HASMA alamat terakhir Bapak saya disana adalah Kuala Raya. Abang saya lahir pada tahun 60an, 085285798172

12 08 2013
Ferhat Bintan

Wkmslm wr wb,
Suatu saat saya ingin mengunjungi Kuala Raya karena disanalah dimakamkan nenek saya Halimah binti Abdur Rachman yang terakhir kali saya ketemu beliau tahun 1971 di Tanjung Pinang. Tolong kasi saya informasi kalau mau ke Kuala Raya dari Jakarta yang paling bagus jalan mana, dan di Kuala Raya apakah ada tempat penginapan ?
Demikian dari saya, dan terima kasih atas perhatian dan bantuannya.

Salam kenal,
Ferhat Bintan
Di Jakarta
f.bintan@gmail.com
0813 8000 4857

18 04 2010
aroel

saye pengen liat dabok kayak dulu lagi,,jaman2 nye mak dan bapak saye dulu,,saye nak nengok perkembangan PT.Timah kite dlu,,
krene saye skrg kuliah dalam bidang ilmu kebumian,saye nak memajukan dabok mcm dulu,biar dabok PT.Timah nye dapat d bukak lagi,
mudah2an budak2 yg dah lulos klak nie,nak masok kuliah mcm saye,,agar banyak sarjana teknik geologi,jd kite dapat kembali meng eksplorasi timah yg ade d dabok,
salam budak dabok.

23 07 2010
dhanie

afiz… saya kelahiran yogyakarta n mau ke dabo, minta infonya donk!!

28 09 2011
Veno Ambarawa Lds Snk

mantap kak…

7 05 2014
Freddy Sumolang

Kawan kawan, saya sangat tertarik utk mengunjungi Dabo Singkep dan Lingga. Mohon informasi, bagaimana menuju ke Dabo atau Lingga, melalui Batam, Tj. Pinang atau Singapore. Apakah ada ferry cepat yg langsung ke sana. Bagaimana jadwal ferry tersebut. Terima kasih, freddy (ex Pulau Sambu th 1959-1966). Fredsum@gmail.com

25 07 2007
Zainuddin el zamid

ass…saya zainuddin. asli singkep.saya bangga dengan situs ini. saya berharap dengan kemajuan dabo.karena dabo semakin tidak terurus. saya putra singkep yang sekolah di tebuireng islamic school,Jombang,jawa timur. say bercita-cita ingin membangun singkep kita gar jaya seperti batam,tg.pinang,dll. saya selalu siap untuk singkep.ass…

5 01 2010
Pak Etam Yar

BAGOOSLAH Tuu, itu semangat mude yang ditunggu-tungguuu, semoge sakses ye, eee abah baru turon haji, semoge abah jadi haji mabrur ok, salam dari pak etam perawang

17 02 2011
egy

aogmang………….

27 07 2007
sumardyono

Ass.W.w
Baru kali ini saya menemukan situs Dabo. Tapi, situs resmi dari pemerintah Dabo, ada nggak ya? Dabo adalah kampung halaman saya, namun sekarang saya bekerja di instansi pemerintah pusat bidang pendidikan di Yogyakarta. Bagi temen-temen atawa bapk/ibu guru di Dabo, salam hangat selalu….
Bagi yang ngelola situs blog ini, maju terus….!!

29 09 2007
eka

assl…wr.wb
wah,saye bangge ternyate dabo ade situsnye juge,kebetulan neh saye ketemu situs ini,ada yang kasih komen d segantang.com,smoge dabo tambah maju dan sukses selalu……

1 06 2010
ardi.

Saye jg ank dabo.Syukurlah kite punye situs ini jd kite saleng.Berhubuangan.Wlau pon kite same2 d rantau orng.Jd kite ttp dkt d hati.

17 03 2011
een

aq dh rinu dabo

27 06 2012
heri

blh dong kt knlan

5 10 2007
Dodo

assl…wr.wb
Akhirnya saya tau juga gimana kondisi dabo….
dengan situs ini saya melihat suasana dabo yang sebelumnya hanya ada dalam bayangan aja,salam dan sukses buat warga dabo…
Cayoo….

28 12 2007
miswadi

Saya baru pulang dari dabo tanggal 16 Des ’07 yang lalu, sekitar 10 hari saya di sana sempat juga jalan2 ke Kuala Raya (SIBAR) and Batu Ampar (tempat wisata)
Singkep cukup eksotik dibanding Daik.
Kami menyelenggarakan beberapa pelatihan untuk masyarakat pulau2 di Lingga. Saya nekad saja waktu itu ngajak temen2 untuk menyelenggarakannya di Singkep tapi memang satu kegiatan yang diikuti siswa SMP n SMA cukup berbeda, anak-anak Singkep cukup berbakat n antusias bahkan setelah saya kembali ke Pekanbaru, mereka melanjutkan misi lingkungan mereka dengan mencoba nyemaikan Bakau di Kuala Raya…Sukses untuk anak2 Singkep..

24 05 2012
mas Ion

kapan lagi ada kegiatan lagi pak kebetulan sman 1 singkep udah ada sispala (siswa pecinta alam) -nya

28 12 2007
miswadi

Buat kawan2 Duta Karang Lingga 2007, terutama yang dari Singkep n Singkep Barat, sukses selalu untuk kalian! Smoga Singkep makin maju dan berkembang terus…
Nuansa alam mu menjanjikan untuk perkembangan yang lebih maju…

7 01 2008
miswadi

Kenapa situs ini tidak banyak yang mengomentari, apa kawan2 dabo yang diluar sudah ga’ perduli lagi dengan kampung halamannya?

17 02 2011
egy

eh,,,,,,,,,,,,,,,peduli,ngpe plak tag peduli,

10 05 2012
saparudin

Bkn tk perduli lg bang tp pd sibuk semue.

8 01 2008
Andy

Halo rekan rekan Dabo singkep

Minggu depan saya ada tugas ke Dabo singkep, ini pertama kalinya buat saya travelling ke dareah ini. Untuk itu mohon informasi Hotel/Wisma/Penginapan yang baik di daerah Dabo, jika ada yang tau atau pernah melakukan perjalanan ke Dabo singkep mohon informasinya ke email saya andiar@nidec.co.id

Oh ya saya bukan asli dabo tapi hanya mencari informasi seputar dabo sesuai perjalanan yang akan saya lakukan, tapi saya percaya nantinya Dabo akan dapat maju seperti Batam atau Tj Pinang. Ayo bangun dabo ‘takkan melayu hilang di bumi’

web master thank’s in advance

5 02 2014
basri

selamat datang di kota dabo kalau datang kesana coba bandingkan antara dabo dan daik lingga mana yang layak jadi ibu kota kapubatan
basri asli dabo saat ini tinggal di palembang

20 01 2008
lilacantiq

assalamu’alaikum wr. wb

q juga anak dabo neh… q sekarang ade di Bangka.. baru lulus kuliah…
ape kabar dabo..??
untuk anak2 dabo yang pengen gabung… silakan member di friendster q ok..
rian_faganza@yahoo.com

mak,bapak n adek2 q yang di pasir kuning ape kabar ok???

22 01 2008
wira gauthama

assalamualaikum wrwb. Terakhir aku tinggalkan dabo tahun 1988 untuk sekolah ke bandung dan sampai sekarang tak (belum) balik lagi ke dabo. Apa kabarnya dabo, mesjid az zulfa , pelabuhan tempat aku mancing, sd upts, smp 2. batu bedaun dan lain – lain ? Miss u so much. 20 tahun waktu yg lama untuk berubah. Tapi tetaplah putra timah pasti akan kembali melihat tanah kelahiran, Insya Allah. Jaya lah generasi emas putra melayu, yang belajar berenang alami melintasi kolong kolong timah, yang mancing bebulus di pelabuhan..tapi sekarang di tanah rantau membawa mahkota ilmu. Wassalam

22 03 2012
sudirman

assalamualaikum ww.i m sudirman i was born at dabosingkep at pasir putih and i left dabo at 1988 same with you i studied at sd upts ,smp2 dabo singkep beside foot boll court first. my friend t hendra ect. i look for my friend now. i grazzy fishing like you bebulus ,gelame ,swiming at kolong helping me to find our friend please” hidup dabo!

29 01 2008
miswadi

Sorry..aku memang ngomong ceplas ceplos aja..
Yang aku tahu Dabo Daerah Timah..dulu..terakhir aku kesana
Dabo seperti ditinggalkan seiring dengan habisnya timah..
Bagaimana kawan2 Dabo yang sudah berhasil? Mau kembali ke Dabo untuk majukan kembali Dabo?
Laksana Samudera berencana mau ekspedisi keliling Pulau Singkep untuk melihat..potensi..masalah..atau apa saja yang ditemukan..moga2 bisa memberdayakan Dabo dan kembali maju seperti dulu..dikenal banyak orang dan aku pikir..cukup bisa menarik perhatian dunia luar..
Jaya Dabo..

6 02 2008
dicky

ass.. sodare seperjuangan… Saye dicky… sekarang ne lagi berade di tempat orang tepatnya di pekanbaru… rindu rasenye nak balek ke dabo.. tapi macam manelah kalo tak jaoh tak dapat ilmu pula… Nak di bawa ke dabo singkep…semoge orang – orang dabo yang jaoh bise merase dekat dengan adenye situs ini.. Maju terus perkembangan teknologi di dabo….

19 02 2008
inggit

apa kabar dabo?
aku KANGEEEEEEEN………………………..
aku ni anak dabo,senang nah ada situs ini.aku skr ada dimalang dan uda lm tak balik.semoga dabo tambah maju dan salam buat kawan2 yg ada di dabo.

20 02 2008
Gugun

Ape kaba org Dabo? :)

30 08 2009
ZAKIE@ OKI D'SINC FM

BAEX JE WAI,AWAK CAM MANE

28 02 2008
374@GPA.

sbelum mnjadi kota yg maju,bnyak hal yg perlu kita pilah agar dabo tetap terjaga keasliannya dan kealamiannya.agar tidak terkontaminasi dgn tangan2/oknum yg ga bertanggung jwb……krn kita tau seiring pembangunan/berkembangnya sbuah kota,smakin bnyak pula bagian dari alam yg harus dikorbankan…….yg perlu kita pikirkan adl gmn caranya agar semua itu bisa jalan beriringan dan saling berkesinambungan……… save our earth.
tolong,jaga hutan kita…sungai kita……,gunung kita…….
” ketika pohon terakhir telah di tebang………
” ikan terakhir telah ditangkap…….
” sungai terakhir telah tercemari……..
BARU MANUSIA SADAR BAHWA UANG TIDAK DAPAT DIMAKAN.
“salam lestari”
374

27 05 2012
eky

sippp,,,,,itulah yang perlu kita sadari…..salam hangat dari anak Dabo

29 02 2008
pengki

hiks. udah 17 tahun ngga pulang ke Dabo. :((
gimana kabarnya ya sekarang?

16 10 2012
ronaldo

sakit fluuuu semua
baik masssssssssssssssss.

1 03 2008
inggit

hi….
kok gk rame sih?
anak2 dabo kemana semua nih….

20 08 2009
febi ouja hendian

siape bilang tak ramaiiiiiiiii nak ramai bakar aj rumah !!pasti ramai.mash ingat tak kawan lame,waktu sd Mr gilang

20 08 2009
febi ouja hendian

siape bilang tak ramai!!klu nak ramaiiiiiii bakar rumah pasti datag orag kampgHHHHHH msh ingat tak degan km kawn msh sd dllllll

20 08 2009
febi ouja hendian

aii g

16 10 2012
ronaldo

di curi semua dan jual

31 03 2008
Yen

hai hai hai….
senangnye banyak anak dabok kat sini ee…
kemaren saye sempat balek dabok.. tambah sepi je dabok ni ee?
macam mane ni yang nak majukan dabok?? kapan di prove-nye? kalo bise kite jangan sekedar becakap je, bite bangon same2 dabok, nah bagi yang dah punye pendidikan tinggi ni, tolonglah survey ape yang haros diperbuat kat dabok ni..
pemerintah ni macam tak peduli, padahal dabok ni banyak potensi untok maju, pariwisata die bagos…sume itu lah akibat tangan2 nakal yang buat semuenye jadi tak bagos, jadi diharapakan same warge dabok, mari kite same2 bangon dabok dan jaga dabok agar tetap menjadi kampong halaman yang tercinte….

26 03 2012
musjohari a karim

aku juga anak dabok. aku sekarang berada di malaysia. sudah terlalu lama aku tak pulang ke tanah air ku itu. mungkin lbh kurang 30 thn klau x silaf. aku sgt rindu pd kampung’ keluarga dan kawan2 sepermainan.oh ya maaf aku terlupa mmberi tau nama ku musjohari bin a karim. ibu ku bernama maznah bin bulat. abg ku zulkifli dan adik ku bernama karniatun binti a karim. apa kabar semua ?. maaf jika tulisan ku ini tak sempurna sebab masa menulis ini hati ku terlalu sedih dan amat rindu yg tak terhingga. ku harap kamu semua paham perasaan ku saat2 ini.yg mengetahui sila hbungi aku. johantakasaki@yahoo.com. atau tel;0145380774. tolong ya……

25 04 2008
Jebon

setelah kite keluar daerah, baru lah kite menyadari bahwa daerah kite ternyate tertinggal dengan daerah lain.tapi tidak mengape makian jauh berjalan makin banyak pengalaman, bagi kawan-kawan yang memiliki SDM yang tinggi, balek lah ke Dabo, atau paling tidak memberi sumbang fikiran yang membangun untuk kemajuan Dabo. saye cuman menyarakan agar bincang-bindang kite di surat elektronik ini, ade baiknya kite wujudkan dengan membentuk wadah yang nyate dimane kawan-kawan yang ada di Dabo yang kite beri wewenang untuk mengelolalanye, namun tidak lepas dari kontrol kawan-kawan, artinya walaupun kawan-kawan jauh di rantau, kawan-kawan masih bisa memonitor perkembangan yang ade di kampong kite, memberi sumbangan fikiran dan setrusnya.jike kite masih saje berkomnetar di media ini kite tidak akan bise berbuatbanyak. yang harus menadji perhatian kawan-kawan hari ini adalah kedudukan ibukota kabupaten Lingga sudah harus dipindahkan Ke Dabo Singkep. andai saje kawan-kawan tahu akan perkembangan yang terjadi di Diak lingga, saye yakin kawan-kawan akan berfikiran same dengan saye, 4 th sudah kabupaten Lingga berjalan, namun tidak ada kemajuan yang berarti yang dirasakan masyarakat lingga, ape ntah lagi Dabo. anak-anak Dabo seharusnya memperjuangkan kembali kedudukan Ibu kota Kab. Lingga agar pindah ke Singkep, demi kemajuan mayarakat Lingga secara keseluruhan. Tidak seperti kabupeten-kabupaten pemekaran yang lain, karimun misalkan dalam waktu empat tahun saja pemerintahnya sudah memiliki gedung bupati dan gedung-gedung pemerintahaan lainya, di lingga gedung bupatinya sama besarnya dengan gedung sekolah tingkat SLTA menyedihkan memang, kantor-kator dinasnya samapi saat ini belum juga berdiri, hampir sebagai kantor pemerintahan berada di Dabo. ini artinya secara kualitas dan kauntitas Daik lingga tidak layak menjadi Ibukota Kabupaten Lingga, tapi dalam proses pembentukan Kab lingga terkesaan ada pemaksaan, dan kawan-kawan boleh mngecek proposal pembentukan Kab. Lingga, karena didalamnya ada manipulasi data tentang Daik. bayangkan didalam proposal itu di samapaikan,. bahwa fasilitas di Daik lebih mendukung dari pada di Dabo. seperti,sarana jalan,listrik. telekomunikasi, dan fasilitas lainya. dapat lah kawan-kawan bayangkan berapa besar dana yang digunakan untuk mebangun gedung-gedung perkantoran, padahal jika ibukota di Dabo semua fasilitas telah tersedia, dari aset-aset PT.Timah. Terus terang, saya sekarang ini sedang menyusun rencana pengajuaan agar ibukota lingga dipindahkan ke Dabo Singkep. saya berharap anak-anak Singkep membentuk barisan dan menjadi salah satu kekuatan politik lokal yang diperhitungkan bagi pengauasa. eyo bergengaman tangan melangkah untuk maju.

5 02 2014
basri

assalamualaikum
ayo kita berjuang agar ibukota kabupaten pindah ke dabo atau buat kabupaten baru, kita pindah propinsi jami aja biar bisa berkembang lagi dan kita buat perkebunan kelapa sawit. Nanti kita pikirkan cari perusahaan inti yang mau investasi ke dabo. Saat ini kami mengembangkan perkebunan di daerah sumatera selatan bila jadi kabupaten sendiri nanti kita temui perusahan tsb yang berminat ke dabo semoga bisa.

8 07 2014
didi

Salam kompak selalu anak dabo,menanggapi pendapat awak tu bon,saye seratus persen setuju,karene saye tengok daik lambat betol perkembangan membangunnye,apelagi nak bagoske dabok,betol juge pendapat kawan kawan dalam situs ini,marilah kite bangon dabo agar bise dikenal kembali seperti dahulu kala,oh ye,perkenalkan,saya putra dabo tapi besaknye di bangke dan sekolah dibangke,sekarang tinggal di daerah muara enim,beristrikan orang palembang,wahai warga dabo yg kalau nak balek lewat jambi ke jakarta,lewat muara enim ,mampir ye.atau mampir ke pltu Bukit Asam,disitulah saye kerje.

28 04 2008
nandi

hi rekan2 dabo singkep,pa kabar?

pertama2 maafkan saya apabila saya tidak bisa bahasa dabo tetapi saya memiliki darah melayu (dabo),ayah saya lah yang asli orang sana,ia termasuk keturunan sultan lingga,nama ayah saya tengku chandra h adenan(orang2 deket rumah biasanya manggil dia “ajir”,dia anak dari tengku adenan.bila saya ke dabo saya tinggal d kampung baru.

walaupun dabo itu kecil tapi menurut saya dabo itu bagaikan surga dunia yg mempunyai banyak keajaiban.pulau kecil yg sangat indah yang penuh pesona,saya ingin warga dabo bisa memelihara keindahan wilayah tsb.keep dabo beautiful okay!

insya allah saya akan datang lebaran tahun ini,DABO I MISS YOU……….!!!!!!!!!!!!!!

30 04 2008
azwel

aslamkam,,, saye ne tak anak dabo, tapi macam manelah saye dah “jatoh hati” pulak sama dabo (ee… salah same anak dabo maksudnye hehe…)make dari itu ne lah cari situs2 ttg dabo,, ehh ketemu jadi bisa tengok sedikit banyak gambaran kota dabo macam mane gtu..cantik sangat rupenye kota ne same lah seperti ” anak dabo” tu hehe….tapi abis tengok data statistik ttg keadaan penduduk dabo rasanye terok sangatlah, sekarang rasanye dabo butuh pemikiran baru dari pemuda-pemudi potensial dabo tuk mengembangkannya…semoga kedepan dabo bisa kembali jaya and janganlah dijual pulak pasir2 nye nak balek kemane pulak nanti orang dabo ye…
bravo dabo n love u….

5 05 2008
sahabat

Ass.w.w.
Saya mencari seorang sahabat bernama Nurhayati tempat lahir dabo singkep & tgl lahir 1 Januari 1967. Beliau ananda dari Bpk. Bujang Ilah.
Mohon pengelola web site ini dapat membantu saya menemukan alamat beliau saat ini. Trims.

9 05 2008
script_kiddies_it

hyyyy temen2
em q dah liat dari komentar2 klian,,,, n menrut q ,, bagus2 banget mua na,,, tapi kalo bisa jangan kasi komentar ja donk,, tapi gerak cepat jangan ampe ketinggalan ma yang laen na,,,, key

q bisa kasi pendapat kaya gitu, ya karna q merasa punya darah dabo juga, yah walaupun cuma numpang lahir n besar na d batam, tapi aq bangga dengan daerah dabo….em q berharap dabo akan jadi kota impian seperti maju na kota batam, n bukan kota mimpi,,,, makanya semua na harus kasi dukungan n perjuangkan kota dabo… key,,

em ada satu lagi neh,, hehehe q jg lagi fall in love ma ank cew dabo, n ank na manis, cantik lagi y ga kalah lah ma cew2 d kota
salam bwt my honey….. TIA…. (dya masih skul lho d dabo n sekrang di kls 2 smp)\\\

oh ya hampir lupa, bwt admin site neh,, salam kenal jah, kalo leh q pengen d kasi authorized bwt update site ni,,, karna aq pengen menyumbangkan ilmu IT yang q dapatkan d batam bwt kemajuan site ni…

thankx

15 05 2008
afui

hi….. temen2 di dabo
ape kabar????
ada ayan juga toh
numpang lwt aje^^
gw juga anak dabo lho
hihiihih
dabo is the best
thank

29 05 2008
Nurul

Ass..
saya mahasiswi Fakultas Kedokteran Gigi Univ. Prof.Dr.Moestopo(beragama) bulan April yang lalu saya bersama teman2 saya survey ke Kab.Lingga tepatnya di Dabo Singkep. Survey lokasi dalam rangka acara Bakti Sosial yang akan diadakan oleh kampus saya. Kegiatan yang berupa pengobatan gratis gigi dan mulut yang insyaallah dilaksanakan pada 30 Juli-4 Agustus di Kab. Lingga. Melalui ini, kepada masyarakat Dabo agar dapat menerima niat baik kami ini di kab.Lingga khususnya Dabo singkep. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang kegiatan ini, email aja ke : MOESTOPOJELAJAHNUSANTARA@YAHOO.COM
Terimakasih….

31 05 2008
Rosita

Batu berdaun rasanya sudah ngak seperti 10 tahun lalu. Setahun lalu aku pulang ke rumah mama. Rasanya semua telah berbeda.
Pengen lihat Batu ampar Pas Bulan April tahun 2007. Klik : http://www.flickr.com/photos/9020847@N08/552628558/ . Aku ambil foto anakku di situ.

2 06 2008
Lingga.net
6 06 2008
Epit

hm………………… siape bise jawab.
untuk sekarang ni ape hal petame yang harus kite buat untok Dabok?

15 06 2008
Jebon

Untuk epit

1. pertame kite mesti memiliki wadah organisisasi untuk bertukar fikiran.
2. menjadikan organisasi itu sebagai kekuatan sosial, ekonomi maupun secara politik.
3. Mendesak pemerintah provinsi Kepulauan Riau, untuk memasukan singgkep kedalam wilayah pengembangan SEZ (Special Economic Zone)
4. Mendesak pemerintah Pusat, provinsi dan kabupaten untuk memindahkan ibukota lingga ke Singkep.
5. memberikan informasi ke masyarakat singkep untuk memilih bupati yang memiliki komitmen untuk memindahkan ibukota lingga kesingkep, jika tidak orang-orang singkep tidak perlu memilih, atau memboikot Pilkada Lingga 2009

15 06 2008
Jebon

Singkep sulit untuk dikembangankan jika hanya mengandalkan pemerintah lingga saja. jangankan untuk mengembangkan singkep, untuk membangun fasilitas pemerintah di daik lingga saja pemerintah lingga masih kewalahan, salah satu jalan yang dapat di tempuh adalah dengan membawa investor lokal maupun asing ke singkep. usaha yang dapat dikembangakan disingkep adalah, perternakan, pertanian dan perikanan. banyak yang bilang pengembangan sektor pariwisata adalah hal yang memungkinkan untuk dikembangkan, namun jangan salah pengembangan pariwisata perlu modal yang sangat besar, banyak faktor penyebab mengapa orang atau investor berfikir duakali untuk mengembangkan pariwisata, salah satu faktor adalah fasilitas pendukung yang harus memadai, seperti listrik, air, telokomunikasi dan jalan. sementara listrik di kampong kite sering “hidup mati”, birokrasi yang tidak berbelit-belit, dan yang tidak kalah pentingnya adalah keamanan. bagaimana pariwisata bisa hidup kalau masih ada orang-orang yang mengagu usaha pariwisata, belum lagi jatah pereman, pejabat, polisi, jakasa,tentara dan masih banyak lagi preman-preman yang pakai SK. Usaha pariwisata terlalubanyak resikonya, untung belum tau rugi sudah jelas, turis mana yang mau datang di daerah yang tidak aman?. Pulau singkep memang tidak strategis seperti pulau batam,karimun, dan bintan. hasil alamnya juga sudah habis di kuras. pengembangan sekotr pertanian, perternakan dan perikanan adalah salah satu bagian yang dapat dikembangkan. namun demikian bukan berarti sektor lain tidak dapat dikembangkan. seharusnya pemerintah daerah Lingga bisa memanfaatkan letak giografis lingga yang berdekatan dengan pulau sumantra, singkep sebaiknya dijadikan sebagai daerah penghubung antara pulau Batam dan pulau sumatra, seperti menjadikan singkep sebagai pusat penyimpanan hasil pertanian dan perternakan dari daerah sumatra dan satuhal lagi, pemerintah Lingga harus berani memetakan potensi alam, atau tepatnya berani melakukan penelitian bahan tambang yang mungkin saja masih banyak yang terkandung didalam perut bumi di Singkep. Daerah singkep yang berbatasan langsung dengan Jambi dan Riau,sangat memungkinkan di laut singkep yang berbatasan dengan daerah tetangga penghasil minyak seperti Riau juga memiliki kandungan minyak yang sama. Namun apa yang kita saksikan di Lingga, pergolakan politik lokal, antara ketua DPRD dan Butapinya menjadi salah satu penghambat perkembangan lingga terutama singkep. Lantas ape yang bise kite buat dengan kondisi ini?

16 06 2008
Zedienz

Gw kangen Daboooooo….
Mane Budak2 dabo…….
bangket lah!
bile kite nak bekembang?
uros dabo tu!
kasian pak cik,mak cik Qt yang tak merasekan kebahagiaan selame ni…
dabo harus jaye spertiyang dulu…
my love just for singkep. and I always with singkep.

zedienz@yahoo.co.id
Putra Singkep
Zainuddin El Zamid

17 06 2008
echo

hallo juga anak-anak dabo aku alumnus smp2N dabo singkep en sekarang di palembang kontak ya lewat e-mail aku…..temen akrab gue entah pada kemana si eddy, abia, ikhsan dll kan tmenan di sd upts dabo duluuuuuuuuuu sekali

17 06 2008
echo

oh ya email aku di eko-bi@telkom.net yeeeeee salam

17 06 2008
echo

to zainuddin el zamid bagus cita cita lho perjuangkan en laksanakan semoga tercapai en kalau elu lulusan tebuireng jombang pasti kenal abang donk abangkan base campnya di geneng gang tiga ingat nggak pernah kesana belom hehehe……..

17 06 2008
echo

to epit
yang bisa dilaksanain buat dabok adalah mengaktifkan kolong – kolong yang banyak banget didabo dengan tambak-tambak ikan terapung…….pasti bisa sehingga nantinya dabo jadi produsen ikan air tawar oke..

17 06 2008
echo

to nandi masih saudara nggak ama teuku abia nurtesa hehe itu kawan gue juga kan………hehe

to jebon gue dukung usaha luuu pokoke dabo singkep yang lebih komplit sarana maupun prasaranya apalagi dari aset aset pt timah dulu. belum lagi rumah rumah dinas yang untuk orang belanda dulu, rumah sakit, bandar udara, PLN diesel di setajam dll dah pokokke
oke

20 06 2008
inggit

aku anak dabo juga.dulu aku sekolah di sd upts sampai kls 3 sekitar taun 1993/1994,trs pindah kemalang.buat kawan2 inggit yg dulu di sd.upts atau kawan2 di dabo semuanya emailku inggit2006@yahoo.com

20 06 2008
handika

saye anak dabo.puase thn lalu saye lom bise balek ke dabo.Insya Allah tahun ini saye nak balek.salam untuk kawan saye yang name die dicky.die kuliah di pekanbaru.dicky,kate mak kau,kau tak boleh balek ke dabo.he he he.sampai jumpe la kalau kite balek kelak ok.

23 06 2008
Jebon

berita terbaru untuk anak-anak singkep, ternyate pergolakan politik di lingga belum juge reda, kemaren ketika Antasari ketue KPK berkunjung ke Kepri, tepatnye di Tanjungpinang, ketue DPRD Lingga melaporakan dugaan korupsi dana APBD oleh Bupati Lingga, dengan menyerahkan secara langsung data-data korupsi yang terjadi di lingga. Namun kini giliran ketue DPRD nye yang di laporkan LSM di Lingga atas tuduahn korupsi penggunaan dana SPPD atau perjalanan dinas sang ketue. yang harus menjadi pertannyaan kite sekarang adalah, bile lah kite nak bangun kampong kite ni………………..!!! kalau penguasa-penguasa itu asik becekau……………………….!!! jawabnye entah………lah way………??????

23 06 2008
Jebon

Mau tau tak ape kepanjangan dari SINGKEP………?

SINGKEP itu kepenjangannya adalah “SINGAPOR KEPULAUAN”
yang membedekan antara SINGKEP dan SINGAPOR adalah…….???

“NASIB”

Suai………………..

29 08 2012
rudi

kabupaten singkep harga MATIIIIIII!!!!!!!,,,, KAMI mahasiswa dabo singkep mendukung dipindahkanya ibukota kabupaten ke dabo singkep,,,, kapn lagi dabo singkep jdi kbupaten klau tak sekarang,,, sdah ckup kta di bdoh2 org daek tu,,, dabo singkkep harusss bersatu,, mna petingi2 ddabo yang berhasil di luar bangunlah dabo tu,,,, jgan sampai daek yang kampong tu lbeh maju dari kte ni,,, ingat dabo ni dah terkenal di indonesia,,, klau mhasiswa dabo bersatu,,, saye dan kwan2 di pekan,, batam, pinag,, bandung,, jakarta, jogja,, klau blek hri raye mri kte demo kan daek tu,,, tenggok lah di kab.lingga tu lah isi orag daek je,,, mari kte bangon dabo singkep,,, i lovve dabo singkep

29 06 2008
Tengku Izan Syahputra

ass……..\
saye anak dabo saye senang dg adenye web site ini ……

29 06 2008
Tengku Izan Syahputra

ass…….
disini saya nak minta tolong dg pengelola web site ini,saye nak minta carikan alamt email nandi sb saye ade disini klu di blg dia cucu dr Tengku adenan…thank’s

semoga web site ini lebih banyak lg di isi oleh anak2 dabo….

29 06 2008
izam syahputra

ass…
salam kenal aj saya anak dabo yang kerja di luar daerah…semoga web site ini lebih baik lg…n good luck dg pegelola web site…semoga dengan ada web site dabo lebih maju lg,…

30 06 2008
miswadi

Buat kawan2 yang masih perduli Dabo…
Tu anak Duta Karang yang di Singkep pada mau buat kegiatan untuk HUT RI
Penghijauan and Pameran, mau nunjukin existensi mereka dalam memunculkan Komunitas Pelajar Pecinta Alam…
Moga kawan2 mau dukung mereka…
Trus…kmrn aku dari sana…lagi musim durian tuh… apa ‘gak pengen….he..he..

4 07 2008
miswadi

Beberapa temuan di lapangan dikhabarkan bahwa ekspansi pertambangan KEPRI mengarah ke wilayah Bunda Melayu…Pulau-pulau di Lingga dan sekitarnya, termasuk Singkep merupakan sasaran untuk biji besi, bouksit, timah, baik darat maupun laut…Bisakah lebih arif dan bijak?

5 07 2008
Edy Tarigan

Saya iseng2 lihat di google tentang dabo dan saya sangat gembira dabo sudah punya website. Saya lahir sampai dengan sma di dabo singkep, terakhir saya ke Dabo kira2 tahun 1995,1996 dalam rangka audit PT Timah dan likuidasi Yayasan Bina Stania, saya senang bisa bertemu dengan teman2 ngopi di kedai kopi Aman, Saya sangat kecewa dengan nama kabupaten dan ibukotanya lingga, seharusnya nama kabupatennya Dabo Singkep dan ibukotanya Dabo. Bukan karena saya orang dabo tetapi dikarenakan sarana dan prasarana di Dabo sudah ada tinggal direnovasi aja atas banguan2 peninggalan PT Timah sehingga APBD yang dikeluarkan untuk pembangunan sedikit dan bisa digunakan untuk peningkatan sarana pendidikan,kesehatan dan pemanfaatan sumberdaya alam agar bisa menambah PAD. Saya pernah ketemu dengan Agustrinur (Keponakan Bupati) di Jakarta, saya bilang mengapa ibu kotanya di lingga dia bilang kalau ibukotanya di Dabo nanti di Daek tidak ada pembangunan kata die, harusnya pegawai seperti dia punya wawasan yang luas sehingga kabupaten lingga bisa maju. Dengan banyaknya pembangunan di Daek semangkin banyak juga pegawai yang masuk penjara terkait kasus korupsi dan terlalu banyak juga perjalanan dinas yang tidak penting oleh pegawai Pemda sehingga APBD digunakan tidak semestinya (akibat pimpinan salah urus). Kabupaten Lingga harus segera melakukan perubahan sehingga kesejahteraan masyarakat bisa tercapai.

5 07 2008
Edy Tarigan

Saya anak dabo dan sangat bangga dengan adanya situs ini

24 12 2009
AGUSTIAR,W

kite kawan sekampong, sekarang awak dimane? kalau saye di Perawang kab Siak kalau nak bebual hubungi saye 081365417913 ….

8 07 2008
izan syahputra

ass….
ape kabar dabo sekarang n ape perkembangan terbaru dabo?…..musim durian ke dado sekarang ?

10 07 2008
miswadi

Kawan Edy benar..mungkin itu juga yang saya temui saat beberapa orang sayajumpai dan bercerita dg saya, Bagi kita yang berfikir untuk pembangunan rakyat..itulah yang kitapikirkan..efisiensi dan untuk yang bermanfaat..tapi bagiorang2 yang baru mengenal dunia (kekuasaan maksudnya)..mereka hanya berfikir bagaimana menghabiskan uang rakyat..dan bukanuntuk rakyat..
Sorry aku bukan anak dabo..tapi aku perhatian juga sih…
Thanks..

13 07 2008
Tengku Izan Syahputra

ape kbr dabo tercinta ? saye ade bace komentar dari jebon, saye sangat setuju dengan jebon kalau pilkada 2009 nanti ini kita mencari orang yang bise membawa singkep khusus nya dan lingga pada umumnya kearah lebih baik lagi, yang paling utama bisa memajukan dabo,terutama bisa memberi lapangan kerja buat anak2 dabo yang tk melanjutkan sekolahnye…sehingga tak perlu merantau ke luar daerah. dengan itu saye rase dabo akan ramai dan jaye seperti pada zaman PT.Timah dulu…jadi kita carilah pemimpin yang bisa memberikan bukti bukan sekadar janji….. semoga web site ini tambah ramai aje di kunjungi anak2 dabo yg berada di luar daerah..

15 07 2008
Mendra Wijaya

Mantap lak ok

15 07 2008
Mendra Wijaya

Saya juga asli Dabo, sekarang bermastautin di Pekanbaru. Bagi orang-orang Dabo, saye mengajak untuk berpikir dan dan merencanakan 3 tahun kedepan. Mengapa demikian. Karena 3 tahun lagi kite harus membuat Dabo Singkep menjadi wilayah otonomi sendiri. Kite sudah pantas secare infrastruktur.
Jike berminat Hubungi saye di 08126815951. Saat ini saye lagi fokus pade studi otonomi daerah

29 08 2012
rudi

i love dabo singkep pak,, saya slah satu mhasiswa dabo ,, kabupaten singkep harga mati pak,,, kami segenap persatuan mhasiswa dabo se indonesia siap berdemo untuk memindah kan ibukota ke dabo singkep,,,

21 07 2008
dennu

tadi sempat bace ade cucunye tengku adenan..?? klu dak salah ade yang namenye tengku patira nur ananda ye…? tolong sampaikan aje ke nanda masih ingat dak same kawan lame budak setajam… dennu

21 07 2008
dennu

klau ade budak dabo yg kenal same awak tolonglah ye kite btegur lagi macam dulu….dah lame kawan ni merantau ke jawe.. rindu juge balek dabo`…
klu ade yg dulu dari sd upts,smp2 angkatan 1983 atau siape aje lah yg kenal dengan dennu, putra dari syahroji amay kirim email ye.. ke noez_on_mail@yahoo.com atw di dinojlex@yahoo.com.sg terutama mantan budak gaul wisma timah…

16 10 2012
ronaldo

ngapain negur lo kamspay iyuuuuuuuuuuuuuuu.rakyat jelatah

22 07 2008
Andy

Terima kasih ya buat teman2 yg udah kasi komentar di websiti ini.
Saye tak sangke situs ini begitu bermanfaat bt tman2.
Saye buat website ini cm iseng2 je, hehe . . .
Ops.. Lupa perkenal kan diri, saye anak dabo yg kuliah di slh satu univ swasta jakarta.
Jika ada saran dan kritik bt situs ini silahkan email saye di andi_dbs@hotmail.com_

By : andy

9 06 2009
Yan Made

Salam kenal, Name saye Yan Made, suke betol dapat tau kalau ade mahasiswa yang dari Dabo sedang bekuliah di Jakarta ni sebab susah betol nak cari atau kumpulkan mahasiswa Dabo yang ade di Jakarta ni padahal ade beberape kegiatan provinsi Kepri di Jakarta yang ngajak Mahasiswa Kepri Saye suke iri tengok budak-budak tu sebab saye yang suke nguros soal tu tapi anak sendiri (mahasiswa Dabo) tak ade yang terlibat. saye baru dapat sorang je name die Heru Budi ( cucu H. Majet) kuliah di UPN JakSel. jadi kalau ade acara kumpol mhsw Kepri Jakarta die aje yang saye hubungi.Kalau sekarang ni boleh lah awak ikot kumpol ye..tak.. kalau dapat carikan kawan laen bia kite buat persatuan Mhs Dbs J

11 03 2011
basri

mau ikut gabu adikku di jogya ok

26 07 2008
Jebon

asalamualaikum, Wr,wb
udah lame juge saye tak muncul, sekarang saye melihat situs ini mulai banyak di kunjungi budak-budak dabo. itu artinye budak-budak dabo masih punye komitmen untuk terus memantau dan menjaga pembangunan dabo. satu hal yang saye sedihkan, pengajuan saye tentang pemindahan ibukota lingga kedabo gagal, karena saya dan beberapa kawan yang berada di tanjungpinang kalah daei segalal sisi, keuangan, kekuasaan, kami hanya punye semangat. Diantara 13 kabupaten pemekaran yang sudah disetujui oleh pemerintah dan beberapa deaerah yang di pindahkan ibukotanya, ternyata lingga tidak termasuk. namun itu bukan berarti saya dan kawan-kawan berhenti. kami akan membuka babak baru untuk memperjuangankan kepindahan ibu kota ke singkep. mudahan-mudahan rekan-rekan yang berada di laur daerah juga melakukan hal yang sama. salam perjuangan ……………………Jebon……

28 07 2008
miswadi

ass. wr wb
Kawan2 di website ini Yth;
Ade tak yang berminat memberikan komentar..
Kawan2 dari SMA juga SMP di Dabo Singkep n Singkep Barat yang tergabung dalam Komunitas Pelajar Pencinta Alam (KPPA)yang belum resmi dibentuk akan menyelenggarakan pameran tentang lingkungan dalamranbgka HUT RI 63… tolong kasi masukan untuk menunjukkan eksistensi budak-budak dabo…

thank’s
Miswadi

30 07 2008
Mendra Wijaya

Yang saye tengok dari pade komentar dalam situs ini bang Edi Tarigan dan bang Jebon terutame sangat merindukan akan sesuatu perubahan yang lebih baik. Kalau saye analogikan pemikiran bang Jebon adalah sebuah ekspektasi daerah sejahtera. Yang membuat saye simpatik adalah kenape komentar bang Jebon jarang di komentari? Masing-masing tanggapan tidak bersifat sustainable.
Harapan-harapan untuk perubahan masih dalam tatanan konsep. Padalah kite dapat bermain dalam ruang dan waktu, tinggal lagi bagaimane me-manage-nye. Kite sudah tahu Dabo dalam mate rantai waktu PART, PRESENT, nah sekarang tinggal FUTURE.
Ade beberape hal yang menjadi diskursus dalam situs ni. Bagaimane Kampong kite kedepan? Mengape tak maju-maju? Kenape selalu di politisir?
Hipotesis sementare bise kite pakai statement Jebon ….. jawabannye….. entahlah way….! Tapi kite jangan pesimis. Ingat pepatah It’s never to late to do something!

Usulan yang disampaikan oleh Jebon, boleh kite pertimbangkan.(sebagaimane yang disampaikan Jebon dalam mengomentari Epit). Wadah adalah sebuah media untuk bertukar pikiran. Tapi wadah jangan hanye tinggal wadah. Tetapi wadah yang berkelanjutan. Dari wadah tersebut kite dapat memformulasikan ape-ape yang akan kite laksanekan. Saye banyak membace komentar orang dabo, tentang bagaimane semestinye duduk masalah Kabupaten Lingga. bukan maksud saye meng-kolektif-kan, tetapi rate-rate hanya sebatas tatanan konsep. Banyak yang bersifat formulasi pembangunan. Hal itu saye dengar semenjak saye di Jakarta tahun 2003, begitu Lingga disah-kan menjadi daerah otonom baru. Formulasi-nye bagos-bagos. Itu yang harus kite akomodir. Nah sekarang bagaimane kite merealisasikan?

Pada dasarnye, banyak peluang kite untuk membangun Lingga sebagai daerah otonom baru. Konflik politik yang tak kunjung selesai, pasti ade solusi jike kite hendak bersatu. Baru-baru ini saye ditelpon seseorang (masih kawan saye juge), beliau minta komentar saye tentang konflik yang terjadi dikarenakan wilayah kelurahan Dabo dimekarkan menjadi beberape desa. Lurahnye marah-marah. Dan saye digiring untuk mengeluarkan komentar kritikan kepada pemerintah daerah, dan saye dituntut (oleh kawan saye tersebut) untuk menyalahkan pemerintah. Dan akhirnye saye dibilang Pro Pemerintah Daerah. Mengape pula jadi macam tu ye? Padahal saye cume menjelaskan dalam konteks yuridis, tanpe membele siape-pun. Posisi saye netral. Saye cume menjelaskan bahwa menurut UU No. 22 Tahun 1999, kelurahan dipecahkan menjadi kelurahan, tetapi menurut UU No. 32 Tahun 2004, perubahan Desa menjadi Kelurahan atau sebaliknya, lebih diserahkan kepada kehendak masyarakat, Pemerintah Daerah lebih banyak memfasilitasi. Lalu telpon saye-pun langsung diputuskan. Pesan ape yang saye tangkap dari situ? Bukan bermaksud memvonis, tetapi terlalu banyak oppurtunis yang bermain tetapi ”asal cakap aje”, tanpe memperhatikan aspek yuridisnye. Die mau tapi tak tau. Seharusnye sinerjis TAHU dan MAU. Cogito ergo sum, santigo ergo sum!

Kembali lagi kepada Jebon dan Edi Tarigan, pade dasarnye saye menaroh simpatik tehadap mereke berdue. Ekspektasi beliau harus kite hargai. Kedepan generasi kite yang akan muncul kepermukaan. Tadi malam saye ditelpon kawan-kawan dari Dabo, untuk mendeklarasi-kan eksistensi kaum muda. Kawan-kawan saye yang bersemangat itu relatif mude. Rate-rate umurnye same dengan saye, antare 26 sampai 30 tahun. Dan saye merasa antusias ketika mereka berencane mengundang saye Insya Allah bulan Agustus 2008 ini, untuk memberikan materi tentang GOVERNANCE. Naskah-naskah-pun sudah mulai saye siapkan. Dan Insya Allah saye datang bedue Bapak Dr. (Kand) Drs. Azam Awang, M.Si. Kami bedue-pun sudah urung rembuk, berbagi materi yang akan disampaikan. Kebetulan juge kami bedue same-same dari Program Pascasarjana Universitas Islam Riau, Pekanbaru, Bidang Kajian Utama Ilmu Pemerintahan.

Terakhir, untuk Jebon dan Edy Tarigan, tolong Nomor Handphone dan alamat email ikak ok! Saye pun minta masukan-masukan. Email saye di mendra_wijaya@telkom.net. HP saye 08126815951.

30 07 2008
Mendra Wijaya

Untuk Sabirin, S.IP, di Dabo. Ini Jawaban saye sementare.

MEMPERKUAT KEMBALI KAPASITAS MOBILISASI DAN PARTISIPASI
KONSTETUEN
Mendra Wijaya, Kybernolog

PROLEGOMENON

Ketika melihat antusias masyarakat menjelang PEMILU 2009, hal ini terjadi diseluruh nusantara (bukan maksud mengkolektifkan secara induktif). Pesta demokrasi menjadi semacam spekulasi rakyat dalam memimpikan pemimpin yang mampu mengusung perubahan.

Beberapa waktu yang lalu, saya mendapat banyak SMS dari teman-teman sebaya saya, yang tergolong masih sangat muda, mereka mengatakan akan mengikuti berlangsungnya pesta demokrasi tersebut dan terlibat langsung sebagai calon anggota legislatif. Semula saya berpikir apakah ini paradoks politik atau yang lain. Namun disisi lain timbul rasa optimis tersebut, bahwa saatnya-lah yang muda masuk didalam wilayah kepemimpinan.

Pada dasarnya ada beberapa kepentingan saya dalam mengusung rasa optimisme tersebut, akan tetapi kepentingan tersebut bukan dalam aspek material, melainkan membentuk modal mental intelektual. Karena seperti apa yang dikatakan guru saya (Prof. Dr. Sadu Wasistiono), bahwa kemajuan daerah tidak hanya tergantung pada modal uang (Money Capital) saja, melainkan perpaduan dengan modal intelektual (Intellectual Capital) dan modal sosial (Social Capital).

Dalam naskah singkat ini, saya tidak menggunakan pendekatan politik semata (political approach), tetapi saya berupaya meng-interface-kan antara ilmu politik dan ilmu pemerintahan. Serta ada beberapa perencanaan kedepan yang dapat dijadikan visi yang semata-mata bertujuan membangun gerbang generasi kedepan. Saya berharap hal ini dapat menjadi konsensus kolektif kita bersama.

1
PENGANTAR UMUM

Tulisan ini saya mulai dari dasar ilmu pengetahuan, karena pada uraian pembukaan diatas, saya katakan pendekatan yang saya usulkan tidak dari aspek politik saja melainkan INTERFACE (persinggungan antar ilmu pengetahuan). Secara umum dalam bernegara ada beberapa cabang ilmu yang mempelajarinya : Ilmu Politik, Ilmu Administrasi Negara, Ilmu Pemerintahan, Ilmu Negara (Stasiologi) dan Ilmu Hukum Tata Negara. Ada perbedaan dan kesamaan antara cabang-cabang ilmu tersebut yang dilihat di Objek Materia dan Objek Forma-nya.

Tabel : Perbedaan dan Persamaan Ilmu-Ilmu Kenegaraan Ditinjau
Dari Objek Materia dan Objek Forma

No. Nama Disiplin Ilmu Pengetahuan Objek Materia Objek Forma
1.

2.

3.

4.

5. Ilmu Pemerintahan

Ilmu Politik

Ilmu Administrasi Negara

Ilmu Hukum Tata Negara

Ilmu Negara (stasiologi) Negara

Negara

Negara

Negara

Negara Hubungan – hubungan pemerintahan, Gejala-gejala pemerintahan dan peristiwa pemerintahan

Kekuasaan, Kepentingan Rakyat, grup penekan

Pelayanan, Organisasi, Manajemen, Birokrasi

Peraturan Perundang-undangan

Konstitusi, timbul dan tenggelamnya negara

Dari tabel diatas dapat kita interface-kan sebagai berikut :

Gambar : Interface antar bidang Ilmu Pengetahuan

Hal ini adalah modal dasar secara umum untuk hal-hal teknis nanti akan dapat kita bicarakan lebih lanjut, dalam diskusi formal dalam menyusun formulasi dan strategi khusus guna membangun daerah. Saya yakin pola pikir kawan-kawan dapat men-terjemahkan arti dari uraian diatas.

2
BERBAGAI BENTUK KEGIATAN KOMUNIKASI POLITIK : PUBLIC ITY, PROPAGANDA, RETORIKA, PUBLIK RELATIONS
Publicity Dengan Berbagai Aspeknya: Pengertian dan Peristilahan, Syarat-syarat Penyajian, dan Berbagai Bentuk Publicity

Dalam kegiatan komunikasi politik dapat menggunakan berbagai bentuk spesialisasi komunikasi seperti propaganda, jurnalistik, retorika, public relations, publicity. Yang paling sering digunakan di antara bentuk kegiatan tersebut yaitu propaganda politik, terutama pada waktu kampanye pemilihan kandidat presiden atau pemilihan wakil-wakil rakyat. Di dalam kegiatan kampanye dibantu pula oleh kegiatan melalui pers yaitu dengan menggunakan news item, editorial dan advertensi politik. Dalam kegiatan komunikasi internasional maka bentuk kegiatan public relations merupakan bentuk yang paling disenangi. karena public relations menempatkan komunikan (individu, kelompok, bangsa) pada posisi yang sama. Hal ini sesuai ketentuan yang tertuang dalam Piagam PBB.

Propaganda Politik, Propaganda Dalam Sistem Politik, Kampanye Politik, Kemampuan Beretorika. Propaganda politik sangat bergantung kepada sistem politik tempat propaganda itu dilakukan. Propaganda sebagai penggunaan simbol-simbol untuk memanipulasi perasaan orang agar berbuat sesuatu sesuai kehendak yang berpropaganda.

Empat instrumen kebijaksanaan baik dalam masa perang atau waktu damai, yaitu propaganda, diplomasi, senjata dan ekonomi. Propaganda pada negara-negara totaliter sangat berbeda dengan propaganda pada negara-negara demokrasi. Propaganda komunis sesuai karakter ideologinya yaitu tidak memperhatikan etika moral, tidak menghargai hak-hak asasi manusia. Propaganda negara-negara liberal selalu berdasar nilai-nilai asasi. Situasi ketenteraman dan perdamaian selalu melatarbelakangi kegiatan propaganda negara-negara demokrasi. Dalam wacana politik dasawarsa belakangan ini isu ideologi bergeser ke isu hak-hak asasi manusia. Kegiatan propaganda politik lebih tinggi tingkat intensitas penggunaannya yaitu pada waktu kampanye pemilihan kandidat presiden, pemilihan wakil-wakil rakyat, pada waktu menyebarkan ide-ide baru atau segala objek yang bersifat baru.

3
MEMPERKUAT KOMPOSISI SUARA

Disini kita berbicara statistik dulu, setelah mendapatkan ”celah kedudukan” baru disusun rencana. Pada tanggal 21 Juli 2008 pukul 14:20 wib, saya membaca angka statistik lingga tentang perolehan suara. Melihat hal tersebut persentase yang saya dapatkan bahwa PPB hanya memperoleh 566 suara untuk DPRD II atau sekitar 1,27% saja pada PEMILU 2004. hal ini harus didongkrak lagi agar dapat mencapai angka maksimal. Fenomena politik saat ini susah untuk diprediksikan, tapi dengan semangat serta optimisme kita dapat membuat semacam rekayasa sosial (yang penting tujuannya baik). Pemilih yang terdaftar pada PEMILU 2004 hanya 56.299 orang dan yang memberikan suara hanya 47.776 suara. Bergulirnya waktu serta pertambahan penduduk memungkinkan untuk bertambahnya jumlah pemilih terdaftar. Sedangkan jumlah penduduk Kabupaten Lingga pada tahun 2006 adalah 86.150 jiwa dengan kepadatan penduduk 41 jiwa per km+. Dibandingkan dengan tahun 2005, penduduk bertambah sebanyak 2.471 jiwa atau mengalami kenaikan sebesar 2,95%. Jarak antara 2005 dan 2006 saja sudah mengalami kenaikan 2,95%, coba bayangkan jika dihitung pertambahan penduduk dari 2006 hingga 2008. Disinilah celah kita untuk mengakomodir suara-suara yang tidak terdaftar dan mencari suaru baru. Saya pikir kawa-kawan sudah memulainya dari dulu. Karena celah suara dengan mudah kita dapatkan apabila kita memberikan pelayanan yang dibutuhkan masyarakat akar rumput. Apalagi kondisi masyarakat lingga secara psikologis agak ”terkebelakang” maka loyalitas mudah terbentuk. Partai juga harus mampu mencari simpatik serta merangkul informal leader dalam kehidupan masyarakat, karena disitulah sumber loyalitas. Kita harus memiliki niat dan modal dasar :
Doing right things
Doing thing rights
Melakukan hal-hal yang benar
Serta benar-benar dalam melakukan suatu hal

4
VISION

Nah, inilah pembahasan yang sangat penting. Setelah melalui media belajar, baca, tulis, dan aktualisasi, akhirnya saya berkhayal secara envisioning, kontemplasi yang akhirnya dapat saya jadikan bagian dari Vision.

Apakah itu?
Setelah orang-orang kita atau yang bersinerji dengan kita duduk dalam struktur kekuasaan, maka untuk rencana 3 atau 4 tahun kedepan, diharapkan dapat menjadi fasilitator pemekaran daerah baru. KOTA DABO SINGKEP. Kedengarannya memang utopis dan superlatif. Tetapi ini bukan sesuatu hal yang tidak mungkin bahwa Dabo Singkep menjadi wilayah otonom baru. Ini konsekuensi undang-undang.
Apa Dasarnya?
Peraturan perundang-undangan itu satu paket dimulai dari TAP MPR Nomor XV Tahun 1998 maka lahirlah UU No. 22 Tahun 1999 UU No. 25 Tahun 1999 serta PP No. 129 Tahun 2000 hingga UU No. 32 Tahun 2004 dan UU No. 33 Tahun 2004 serta PP No. 78 Tahun 2007, PP No. 6 Tahun 2008, UU No. 12 Tahun 2008 (perubahan kedua atas UU No. 32 Tahun 2004). Makanya saya katakana menjadi suatu daerah otonom baru bukan mimpi, tetapi itu adalah konsekuensi Undang-Undang.

Dasar Persiapannya?
Daerah otonom dibentuk berdasarkan wilayah, kemampuan ekonomi, potensi daerah, sosial budaya, sosial politik, kependudukan, luas daerah, pertahanan, keamanan, kemampuan keuangan, tingkat kesejahteraan masyarakat, dan rentang kendali penyelenggaraan pemerintahan daerah. Melihat hasil survey Badan Pusat Statistik Kabupaten Lingga, semua kemapuan tersebut dimiliki oleh Dabo Singkep, bahkan Dabo Singkep-lah yang dominant memiliki kelengkapan dan kecukupan infrastruktur.
Coba kita interpretasikan pasal 16 dari PP No. 78 Tahun 2007 tentang Tata Cara Pembentukan, Penghapusan dan Penggabungan Daerah :

Pasal 16
Tata cara pembentukan daerah kabupaten/kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (4) huruf a dilaksanakan sebagai berikut:
a. Aspirasi sebagian besar masyarakat setempat dalam bentuk Keputusan BPD untuk Desa dan Forum Komunikasi Kelurahan atau nama lain untuk Kelurahan di wilayah yang menjadi calon cakupan wilayah kabupaten/kota yang akan dimekarkan.
b. DPRD kabupaten/kota dapat memutuskan untuk menyetujui atau menolak aspirasi sebagaimana dimaksud dalam huruf a dalam bentuk Keputusan DPRD berdasarkan aspirasi sebagian besar masyarakat setempat yang diwakili oleh BPD untuk desa atau nama lain dan Forum Komunikasi Kelurahan untuk kelurahan atau nama lain;
c. Bupati/walikota memutuskan untuk menyetujui atau menolak aspirasi sebagaimana dimaksud dalam huruf a dalam bentuk keputusan bupati/walikota berdasarkan hasil kajian daerah;
d. Bupati/walikota mengusulkan pembentukan kabupaten/kota kepada gubernur untuk mendapatkan persetujuan dengan melampirkan:
1. dokumen aspirasi masyarakat di calon kabupaten/kota;
2. hasil kajian daerah;
3. peta wilayah calon kabupaten/kota; dan
4. Keputusan DPRD kabupaten/kota dan keputusan bupati/ walikota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2) huruf a dan huruf b.
e. Gubernur memutuskan untuk menyetujui atau menolak usulan pembentukan kabupaten/kota berdasarkan evaluasi terhadap kajian daerah sebagaimana dimaksud dalam huruf c;
f. Gubernur menyampaikan usulan pembentukan calon kabupaten/kota kepada DPRD provinsi;
g. DPRD provinsi memutuskan untuk menyetujui atau menolak usulan pembentukan kabupaten/kota; dan
h. Dalam hal gubernur menyetujui usulan pembentukan kabupaten/kota, gubernur mengusulkan pembentukan kabupaten/kota kepada Presiden melalui Menteri dengan melampirkan:
1. Dokumen aspirasi masyarakat di calon kabupaten/kota;
2. Hasil kajian daerah;
3. Peta wilayah calon kabupaten/kota;
4. Keputusan DPRD kabupaten/kota dan keputusan bupati/ walikota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2) huruf a dan huruf b; dan
5. Keputusan DPRD provinsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) huruf c dan keputusan gubernur sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) huruf d.

Fasilitator yang dimaksud?
Dalam pasal 16 butir b, butir d angka 4, butir h angka 4, disinilah fungsi kawan-kawan sebagai fasilitator untuk meng-GOAL-kan daerah otonom baru tersebut. Secara administratif (usulan daerah otonom) Dabo Singkep secara statistik sudah memenuhi kriteria. Seluruh kebutuhan pelayanan dasar dan infrastruktur sudah memenuhi persyaratan. Kita tinggal hanya menunggu waktu.

5
PENUTUP

Demikianlah rangkaian gagasan yang saya sampaikan. Mudah-mudahan dilain kesempatan dapat saya jelaskan secara detail dan sistematis tentang apa-apa yang harus kita buat untuk kedepannya nanti. Cogito ergo sum!

Kybernan!

21/07/2008 16:14 wib.
mendra_wijaya@telkom.net
mendra_wijaya@plasa.com
indra_besturn@yahoo.co.id
http//www.mendra_wijaya.blogspot.com

30 07 2008
Violen

Hallo semue anak-anak Dabo! Macam mane sekarang Dabo maju tak? Lah 16 taon saye tak balek. Rindu rasenya. Ohye Mendra Wijaya, awak dimane sekarang? Masih di Jakarta atau di Pekanbaru? Makin mantap je awak sekarang ok. Saye sudah banyak dengar tentang awak, terakhir kite jumpe tahun 2004 di Jakarta. Awak ingat tak? VIOLEN. Waktu itu katenye launching buku awak ok. Balek-lah bangon Dabo tu. Jangan besemedi di kampong orang teros. Macam mane Master dan Doktor awak lah selesai ke?

16 10 2012
ronaldo

sekarang dabo mundur

31 07 2008
Violen

Hai semue? Ape Kabar?

2 08 2008
miswadi

Lingga terancam bubar…
Kabupaten baru ini terancam dibubarkan kalau tidak mampu menghasilkan PAD untuk pembangunan negerinya…Itulah isunya yang tengah berkembang… langkah cepat yang akan ditempuh Pembkab Lingga adalah membuka kembali pertambangan…bouksit, biji besi, timah & pasir..Singkep disebut-sebut sebagai daerah utama yang menjadi sasaran utama…
Apakah pertambangan mampu membawa Singkep menatap masa depannya? Ataukah pertambangan menjadi mimpi buruk Singkep dimasa depan? Apakah pertambangan sebuah langkah pembangunan yang bijak? perlu share pengalaman masa lalu dari kawan-kawan yang sudah hidup dan merasakan Singkep menjadi bagian dari hidupnya….

4 08 2008
Mendra Wijaya

PROLEGOMENON
Saya melihat semakin hari semakin ter-akumulasi sikap kritis dari masyarakat singkep (khususnya). Hanya saja tinggal lagi bagaimana kita menuangkan uneg-uneg dari kritikan ini menjadi suatu formulasi menuju entitas pembangunan. Beberapa waktu yang lalu, setelah membaca komentar dari Jebon dan Edy Tarigan, siang tadi kira-kira jam 14:30 wib, saya membuka portal dabosingkep.wordpress.com, dan saya melihat ada komentar baru dari Miswadi. Dari komentar-komentar tersebut, kontan saja membuat curiosity saya semakin besar. Karena Miswadi mengajak kita secara langsung sharing informasi serta berbagi pengalaman dan sebagainya. Saya sangat gembira dengan adanya situs ini, karena disini kita bebas mengeluarkan pendapat. Karena selama ini konsep kami jarang diterima. Wajar saja sistem paternalistik masih membudaya dalam kehidupan kita. Apalagi saya masih dianggap anak kemaren sore (27 tahun), jadi omongan orang muda jarang didengar. Tetapi sekarang yang muda yang bangkit, dengan intellectual capital.

LINGGA TERANCAM BUBAR ….. ?
Sub judul diatas membuat saya terkejut. Dalam hati saya bertanya, mengapa hal ini terjadi, ada apa sebenarnya?
Beberapa waktu yang lalu keluar PP No. 6 Tahun 2008 Tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, nah, hal ini-lah yang dibangun menjadi isu bahwa Kabupaten Lingga terancam “bubar”. Banyak sekali yang menafsirkan (entah betul-betul ditafsirkan atau asal bicara dan asal tafsir saja) bahwa PP No. 6 Tahun 2008 tersebut menjadi sebuah ancaman bagi daerah otonom. Beberapa hari setelah PP tersebut keluar, saya langsung ber-diskusi dengan Prof. Dr. Sadu Wasistiono – Guru Besar Ilmu Manajemen Pemerintahan IPDN-, saya melihat PP ini di politisir oleh kaum opurtunis menjadi isu yang menakutkan bagi wilayah administratif baru. Padahal pada dasarnya PP No. 6 Tahun 2008, berdasarkan kajian akademik adalah PARAMETER untuk daerah otonom. Daerah yang “terancam” dihapus atau digabungkan harus dievaluasi dulu kemampuan penyelenggaraan otonomi-nya, melalui beberapa kajian, sesuai dengan PP No 78 Tahun 2007.

BAGAIMANA MENAKARNYA …..?
Sebenarnya PAD bukan menjadi parameter mutlak yang dijadikan alas an untuk pembubaran/ penghapusan/ penggabungan sebuah daerah otonom. Bahkan mulai dari tahun 2006 PAD Lingga mulai mengalami peningkatan. Daerah manapun, kalau kita berbicara uang tidak akan pernah cukup. Bahkan Negara-pun mengatakan tidak ada uang. Coba kita lihat PP No. 8 Tahun 2008, Permendagri No. 3 Tahun 2008, Permendagri No. 29 Tahun 2008, setidak-nya payung-payung hukum tersebut sudah memberikan celah peluang untuk memajukan daerah. Tinggal lagi bagaimana kita memikirkannya. Soal potensi resource, mungkin daerah Lingga menjanjikan, tapi ingat jangan SDA yang menjadi fokus utama. SDA itu tidak dapat “diperbaharui”, kasihan generasi yang akan datang. Dalam istilah ilmu pemerintahan disebut : besturen is vooruit zien, gouverner c’est prevoir atau memandang sejauh mungkin kedepan. Inilah entitas otonomi yang diperlukan. Karena daerah otonom itu adalah : masyarakat hukum, unit ekonomi publik, sebagai lingkungan budaya, lebensraum (ruang hidup, jangan menghilangkan daerah untuk generasi berikut) dan subsistem nasional.

RESOURCE : SEBUAH PELUANG …. ?
Walaupun SDA Lingga belum sepenuhnya dikelola, maka kita harus mencari penyebabnya. Saya banyak berdiskusi dengan orang-orang Lingga, yang membicarakan bagaimana pembangunan Lingga kedepan. Dari sisi gagasan-gagasan dan formulasinya memang tampak menjanjikan. Rata-rata yang dibicarakan hanya potensi ini dan potensi itu. Saya menilai hal itu adalah cara berpikir linier. Yang dibutuhkan sekarang adalah cara berpikir siklik (sirkuler).
Jika kita berbicara OTONOMI, cara berpikir sederhananya adalah Daerah itu Berkembang kalau ada Investasi, Investasi masuk jika ada Infrastruktur. Nah sekarang investasi mana yang mau masuk jika kita tidak melengkapi infrastruktur. Sehebat apapun formulasi kita, tanpa hal diatas hasilnya NOL. Selain infrastruktur, mekanisme administratifnya pun terbilang rumit, apalagi sejak lahirnya UU No. 32 Tahun 2004, sebagian besar kewenangan strategis daerah ditarik kepusat. Tetapi kita harus optimis bahwa resource adalah peluang, tinggal lagi bagaimana kita mengelolanya.

KONSKLUSI
…………………. Mari kita menyatukan Frame of Refence (walaupun bentuknya simpati atau empati), tapi dari sinilah perubahan itu kita mulai. Persoalan hari ini adalah bagian dari pemecahan masalah masa lalu. Dan hari ini adalah pinjaman dari masa depan. Mari kita bangun semangat PROMETHEAN!

6 08 2008
T.adeliana susanti

ass,,,,,,,
it’s cool…………………………………
keren kali,,,,, weiz,,,,ternyate orang2 dabo maken kreatif aje.i like this web.yah,,,minimal dengan web ini orang2 luar dabo jadi tahu,,,,,dabo tu yang mane……!!!!!!!!!!!!!hehehehehe,,,,,,
maju teruz dabo singkep,,,,,,jia you,,,,ngo oi nei,,,,,,
hope that all of dabo singkep’s generations will bring the bright future for all of us, for dabo singkep,,,,,,,,,,,,,,,,

wo men zai yi chi gei zui hao tek wei lai….for,,,,dabo singkepz,,,,,,,,,,,
eiz,,,,buat anak2 dabo yang minat tambah kawan……
add me ya “aurorasan@yahoo.com”

29 06 2011
Fam Frans Sugianto

Dear All, Saya lahir di Dabo Singkep. Sekolah SD sampai SMP disana, SMA sampai Universitas di jkt. Saya telah hampir pernah keliling di semua propinsi di Indonesia setelah bekerja dalam perjalanan dinas. Tapi sayangnya sejak tahun 1981 saya tidak kembali lg ke Dabo lg. Karena memang tdk ada hubungan dgn Dabo.

Kalau sy baca komentar2 teman teman org Dabo di atas tampaknya ada kerinduan untuk Dabo maju. Saya melihat Dabo adalah bagian dari Kepri dan Kepri adalah bagian dari Indonesia. Pertanyaan bgm keadaan Indonesia hari hari ini di semua bidang kehidupan sebagai bangsa dan negara? Dan bagaimana kondisi Indonesia yg adalah bagian dari dunia Internasional di segala bidang kehidupan?

Saya sebagai anak bangsa cukup prihatin melihat kita bangsa sendiri? Lalu apa hubungannya dgn keinginan orang orang Dabo yg merindukan masyarakatnya maju disana? objektif yg mau dicapai adalah kesejahteraan masyarahat di sekitarnya. Disampai sy baca di atas ada komentar langkah langka menuju pemekaran daerah Dabo menjadi lebih otonom. Coba kita lihat bbrp daerah yang sdh mengalami pemekaran sejak 7-10 tahun terakhir ini ada yg tidak megalami kemajuan sama sekali. menurut saya ada banyak faktor yg berpengaruh di dalamnya. Semua kajian yg sangat canggih sdh dibuat dan valid untuk persyaratan tsb mislnya. Tapi masalahnya mungkin terletak di kualitas SDM nya. Mental korupsi tidak boleh ada disana.

6 08 2008
Yanda

Pade dasarnye saye sepakat ape yang dikatekan Jebon, Edy Tarigan, Miswadi dan Mendra Wijaya. Apelagi saye kenal betol dengan Mendra Wijaya, bukan bermaksud memuji menyanjung, tetapi Mendra Wijaya itu seperti sebuah jembatan menuju masa depan. Kadang-kadang cara berpikir die jarang seperti cara berpikir orang lain yang terlalu monoton. Dan kadang-kadang aneh, jarang kite dengar tetapi masuk akal. Die brilian sekali!
Nah sekarang, cube-lah kite berusahe tak becakap saje tetapi membuat suatu analisis, yang nanti kite siapkan policy paper-nya, kemudian kite jabarkan untuk pemerintahan Lingga. Pemerintahan itu-kan Pemerintah Daerah, Sektor Swasta dan Masyarakat. Jadi kite juge bise masuk dalam tatanan kebijakan publik. Itu celah kite yang potensial.
Siape yang tertarik????

6 08 2008
Gun

Kite harus yakin, harapan itu masih ade.
Majulah Kabupaten Lingga.
Mari kite bangun besame.

7 08 2008
Violence

Kawan Mendra benar sekali. Saye selalu mengikuti cara berpikir die yang sangat brilian. Kadang-kadang orang kampung kita terlalu banyak yang pintar-pintar, akhirnya menjebak dirinya sendiri, dan terlalu banyak omong jadinya kepenuhan abok kopi. Sudah tu, sok antare satu dengan yang lain tak bise sepaham. Masing-masing merase hebat. Sudahlah, sekarang mari kite bersatu membangun Dabo. Setuju!

17 08 2008
Ficky

Salam semua,
± 28 tahun yang lalu saya sempat tinggal di Dabo Singkep untuk kurun waktu 9 tahun, saya ssempat sekolah di SDN UPTS…
Ayah saya bekerja di salah satu perusahaan swasta yang bergerak di bidang tambang timah di Dabo…
Berat rasanya untuk tidak kembali ke sana walaupun saya kelahiran Jakarta…
Ada yang bisa membantu saya untuk bisa kembali mengunjungi Dabo Singkep dengan cara yang cepat dan murah ?
Terima kasih…

17 08 2008
Ficky

Saya Ficky, ± 28 tahun yang lalu sempat tinggal di Singkep untuk kurun waktu 9 tahun, sempat pula sekolah di SDN UPTS dan tinggal di daerah Bukit Asam.
Ada yang bisa membatu saya untuk dapat kembali mengunjungi Dabo Singkep dengan cara yang cepat & murah ?
Berat rasanya untuk tidak kembali mengunjungi Dabo untuk sekian lamanya.
Terima kasih.

Ficky
08129635076

16 10 2012
ronaldo

gak sama sama

1 09 2008
Ficky

Gimana kalo anak Dabo yang ada di Jakarta janjian aja kita sama2 pulang ke Dabo ?
Setuju ?

Ficky – 08129635076 (24 Jam)

3 09 2008
Erna

Wah…pas lagi browsing tentang dabo. sampailah aku di sini. laaah….di koment aku liat ade inggit, ini kan kawan aku masih keci’ dulu di setajam. Bagoooss…

2 01 2010
lisa

erna ini yang tinggal di setajam ya?

11 01 2010
erna

lisa…iya lah ini erna setajam.lisa…minta addres email

4 09 2008
dennu

kite2 yg bace komen kawan2 semua cume bise bdoa aja.. mudah2an niat baik kalian semua bisa terwujud, jgn cuma rencana aje ye…

4 09 2008
dennu

Nb : woooii…… kemane kawan lame ni ? dah tak ade yang kenal kali yaaaa…
klu ada yg masih ingat same awak ni .. tolonglah di tegor ye…
kite cume pingin tau kabar kawan2 lame…..

4 09 2008
dennu

(noez_on_mail@yahoo.com) / ( dennu_on_mail@yahoo.com) tu kalu yg mau kirim email… thx before…

5 09 2008
Gunawan

Riau Airlines dah jadi masuk Dabo tak ye? Nak balek kampong nih :)
Pak Bupati Lingga, camane nih Pak. Duit 3 Milyar lah diberik ke RAL utk penambahan rute penerbangan RAL. Ke Dabo JADI tak? Saye tunggu Pak Bupati. Selamat Puase..

5 09 2008
diar

mudah-mudahan masih ade kawan yang ingat (diarsahudi@gmail.com)

7 09 2008
Ficky

pesawat apa yang bisa bawa saya ke dabo ?
berapa tiketnya ?

8 09 2008
Tengku Deddy

Salam semuenye yang lah memberi komentar tentang dabo!!
satu saran saye, jgn hanye sekedar kite2 semue hanye sekedar membahas dengan segudang teorinye saje, kite semue tau betape carot dan marotnye kabupaten lingge ni, gudang korupsi, dan segale galenye, jadi dari pade kite-kite hanye bekomentar aje alangkah baeknye kite2 semue dudok besame2 baru kite buka ape aje yang mesti kite tuntaskan dulu, salam saye buat rudy tarigan, nandi tengku candra, dan kawan2 laennye

deddy_yoes@yahoo.co.id
gmd.lingga@gmail.com

8 09 2008
Tengku Deddy

SELAMAT MENUNAIKAN IBADAH PUASA 1429 H, SEMOGE KESABARAN, KETABAHAN DAN KETAQWAAN KITE SEMUE SEBAGAI ANAK DABO MENDAPATKAN LIMPAHAN DAN PETUNJUK DARI ALLAH SWT.

8 09 2008
Tengku Deddy

SATU LAGI INFORMASI YANG BISE SAYE SAMPAIKAN, BAGI KAWAN2 YANG NDAK BALEK HARI RAYE TAHON NI, ADE PESAWAT YANG MELAYANI ROUTE
BATAM-DABO-JAMBI SETIAP HARI SELASE DAN SABTU JAM 12.00 SIANG LAH DI LAP. TERBANG HANG NADIM, ATAU HARI KAMES TJPINANG-DABO-PKB JAM 14.00 DI BANDARA KIJANG, TIKET SEKITAR 300.OOO Rp,
SEMOGE BERMANFAAT

15 09 2008
Gunawan

Alhamdulillah akhir dapat juge balek Dabo (kampong) tapi utk tgl 2 Oktober. Utk tgl 25 lah penoh. Tapi tak apelah yg penteng bise bekumpol dengan Ayah Bunde dan sanak sedare. :)
Siape yg nak booking tiket boleh telp ke Kantor RAL di 0761-855333. Mane tahu masih ade yg kosong. Mungkin juge ade yg tak jadi balek (batal), kerane sesuatu hal mustahak yg tak boleh ditinggal atau tibe2 boss cakap tak boleh cuti. Sian ye!

15 09 2008
RAL buka lagi rute Batam-Dabo Singkep

[... Maskapai penerbangan Riau Arlines (RAL) kembali membuka rute penerbangan dari dan ke Dabo Singkep, Kabupaten Lingga, Provinsi Kepulauan Riau setelah Pemkab Lingga menyertakan modal ke RAL sebesar Rp3 miliar ...]

17 09 2008
muis h camuku

hai anak dabo saya sangat bangga dengan adanya situs ini, mudah2an kita semua dapat menyatukan keinginan agar tanah tumah kita itu tetap jaya utk selamanya.

17 09 2008
Abd Muis H.Camuku

Asww.Saye salah satu anak asli dari Dabo Singkep yang saat ini bekerje di Sulawesi selatan ( Makassar ) setelah saye membace komentar sedare-sedareku mungkin bena ape yang di katekan sedare kite “Tengku Dedy ” sebaiknye mari kite dudok besame untuk membahas bagaimane dan bagaimane DABO SINGKEP Kite setelah pt. tambang timah. bagi sedare kite yang ahli di bidang perikanan.pertanian dan lain -lain. ayok kite sumbangkan potensi yang kite punye gune membangon kampong halaman kite.trime kaseh.

11 06 2010
Yanto

Assalamualaikum WW,

Ape khabar ?

Saye pernah tinggal di dabo lame, sekarang orang tue tinggal dekat bukit timah.Saye dulu sekolah di SD UPTS dan SMPN2 thn 1985
Lah lame tak balek dabo,terakhir balek thn 1999.Maaf kalau tak salah ape benar Abang Muis ini tinggal dekat dabo lame juge ?

Semoge dabo tambah maju
Terime kasih

17 09 2008
Gunawan

Kalau nak booking tiket dari Dabo telp 0776-21113 atau 081270041113

8 10 2008
suryono

Ass, wr, wb

Selamat hari raya Idul Fitri buat semua masyarakat Dabo. Kakak saya tinggal di Pulau ini, dan saya pernah ke Dabo 3 kali, namun pada saat itu saya ke pulau tersebut melalui Jambi dan 2 kali saya menumpang kapal tongkang dari jambi ke Singkep, sangat tidak nyaman, dan selalu khawatir akan keselamatan.

Terakhir saya ke Pulau Singkep saya menumpang kapal dari pelabuhan Belawan Medan saya lupa nama kapalnya. Nah Lebaran tahun depan saya berencana akan mengunjungi Kakak saya yang ada di Dabo, saya sudah lama tidak berjumpa, saya sudah mencoba mencari transportasi yang bisa mengantarkan saya ke pulau tersebut.

Saya telah dapati pesawat RAL membuka rute ke dabo, ternyata saya coba buka website nya tidak tersedia rute tersebut, saya belum mencoba menghubungi travel agent terdekat, berhubung rencana tersebut masih jauh dan saya menentap di HK. Bagi teman2 yang ingin membagi informasinya kepada saya soal transportasi tersebut di surya_ono@hotmail.com, saya sangat berterima kasih. Kalau saya perhatikan gunung2 di HK, mengingatkan saya dengan Dabo, dan memang tidak juah beda, cuma saya berandai2 jika Dabo dikelola seperti HK dan Batam.

wassalam

Suryo

14 10 2008
Rony

Lame tak dengar kabar dabo, macam mane sekarang?dulu aku tinggal di dabo thn 81 sampai tahun 86, sempat sekolah di sd upts dan smp n 2. Ade yg punye gambar sd upts?

20 10 2008
wahyu

Salam untok semue…,
saye bukan kelahiran Dabo, tapi mamak saye asli orang Dabo. Keluarge kami keluarge besar yang sebagian besar dah tak tinggal lagi di Dabo. Saye sempat menetap selame 3 taon di Dabo, bahkan bersekolah di TK Bayangkara. Sampai dengan tahun 1988, hampir tuiap taon kami sekeluarge balek dan bekumpol di Dabo. Walaupun bukan putra asli kelahiran Dabo, namon jiwe saye jiwe anak Dabo, karne saye dibesarkan dalam keluarge berbahase melayu yang sangat kental, hingga jaoh dinegeri orang. Kalaulah ade daye dan upaye yang bise saye sumbangkan untuk kemajuan Pulau kecik kite yang tercinte tu, bolehlah saye diberitahukan. Saat ini saye dan keluarge menetap di Jakarta.

21 10 2008
Nurullah

Asslam, saye budak dabok kul di pekanbaru.
saye sangat senang nengok situs ne banyak di kunjungi budak2 dabok yang kuliah d luar, moge situs macam ne dapat menambah tali persaudaraan kite.

7 11 2008
sIDas

Assalm…
O walaha… Salam kenal gue sIDas asli Brojolan Dabo Singkep, gue secara tak sengaja ngelirik ne Situs :-).
Gue percaya anak-anak Lingga khusus Dabo singkep itu pada Kreatif bEner…
dan gue bangga dengan kemajuan ini ( Publikasi status Dabo Singkep ).
sebagai anak Dbs mari kita Eratkan Solidaritas dan kekeluargaan kita, karna fakta yang dilihat saat ne banyak anak-anak Dbs yang pada aPatis sesama SEKAMPONG ditempat orang(Rantauan). gue sekarang ne lagi Menempuh pendidikan di Batam…
bagi Orang2 yang kenal gue, khususnya Alumni Sidas Boys Hubungi gue ke hendra_sidas@yahoo.co.id. Mari kita bangun Dabo Singkep ke Arah yang lebih bermartabat dan Lebih Punya TASTE …

12 11 2008
sIDas

Assalam …
pe kabar smue anak2 dabo cs…
kawan nak gabong same2 anak dabo yang pada ADD disini, secara kawan juge anak Dabo Singkep. untok Ce’gu t.Adlina susanti kite, pe kaba???
masih kenal tk kawan lame ne …
mantan SD1 lho!!! tapi kalo tk kenal takpelah, yang penteng kite2 (dabo cs) tetap ingat kampong dan berusaha besame2 untok membangun dan Promosi kampong kite ne(DABO SINGKEP) biar dikenal pihak luar ( Investor2 )…
salam kompak slalu untok smue anak Dabo , Cayyo :-)

Copyright by Sidas ———————————————

16 11 2008
ilalang

salam kenal, mohon bermain ke blog saya. tukeran link yuk

16 11 2008
Mazdiana Arsyad

Saya Ana Arsyad, asli dari Dabo. Sekarang tinggal di Bandung sejak tahun 1982. Terakhir saya pulang ke Dabo lebaran tahun ini. Saya sangat berharap ada yang bisa berbagi info tentang teman-teman masa lalu (SD, SMP, SMA) semasa tinggal di Dabo. Bisa kontak saya di anna_pracom@yahoo.com. Saya lihat Dabo sekarang ini tampak tak terurus, tidak seindah dulu tahun 70-80an. Rumput liar di tiap sudut jalan. Malam hari gelapnya minta ampun :-)

salam,
Mazdiana Arsyad

26 11 2008
le

Salam buat semue……….
buat diar mungkin awak kawan saye ? awak dulu kuliah di jogja ?

26 11 2008
le

Assalamau’alaikum…….
saye juge asli dabo. saye bangge kite bise berbagi lewat situs ini.mantaplah..
betul apa yang dikatakan kawan miswadi, mengapa situs ini tak banyak yang mengomentari…?
mungkin blom banyak yang tau situs ini. maklum juga buat orang dabo sendiri jaringan internet blom bisa dinikmati oleh semua..kalau saye akses di kantor.he…
tapi tenang aje sekarang untuk Kabupaten Lingga khususnya di dabo sedang dibangun oleh pemerintah yang namenye warung informasi tepatnye di depan Gedung Nasional.
Mudah2an dapat membantu dan tak bute lagi dengan internet.

Wassalam…

le_dabo@yahoo.co.id

26 11 2008
Muzamil Ismail

hai…kawan2 orang dabok di perantauan… ini info untuk awak2 tau bahwe di kampong kite di singkep jmlh rumah tangge miskin 1.223, dan jumlah penduduk miskin 3.750, and singkep barat jmlh rumah tangge miskin 888, pddk miskin 2.841, adepon jumlah penduduk di singkep 26. 678, singbar 13229, saye harap ikak2 yang jauh ni ade yang punye modal dan ide2 bagos mari balek kedabok bantu sedare2 kite, bangon dabok…kite harus prinsip tanpa bantuan pemda pon dabok bise maju………….., salam saye buat kawan yang kenal saye.

Muzamil Ismail

24 12 2009
AGUSTIAR,W

katenye dah kabupaten, ape pasal banyak yang misken, kemane retoy yang didapat dari apbd tu, sebab habes timah, pase pulak dikerok, sampai-sampai hancu lebo daratan dabo, dah tu penyaket malareapon meraje lele, mane tanggong jawab pejabat-pejabat daerah tu beserte wakel rakyat?
Ape mereke sibok memperkaye diri dulu?

6 02 2011
rommy zaldi (jank buki abon)

smoga saja dabo mnjadi maju.salam saye dari jauh,,(JANG)

27 11 2008
AJIE

Ass… Wr.Wb…
Saye olang dabo juge (bunda aku woe he..he..) aku tindal di kalimun. Aku dah due kali ke dabo tempat nyang aku, waktu nak balek ke kalimun lagi e..eehh kapal nya sesat jalan.
Mbah ku di jogja… apa kabal….
Kalo ke dabo ajak ajie ye… biar mbah tak sesat macam ajie kemalen.
andokmas_74@yahoo.co.id

28 11 2008
uut

Assalamualaikum………….
salam…………………………
ape khaba teman, saudare, abang, kakak di tempat rantau orang
balek lah ke dabo oi,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,
tengok lah kami ni…………………….
berat mate memandang lebih berat bahu memikul
bebuatlah untuk dabo
rase tak kuat badan ringkih nih nak memikul
ape daye hanya kau lah dabo yang ku punye
balek lah oi…………
kite jage same-same dabo ne
kite bebuat di dabo ne
kami tunggu
tak cukup tangan niru kami tadahkan
bunda dabo memanggil………..
bunda dabo menagis
balek lah …………….
hapus air mate bunda dabo
jangan sampai bunda dabo murka
balek lah
berbuatlah
jangan pandang kami di dabo
tp ingatlah dan tengarkan tangisan bunda dabo
baleklah kawan………..
baleklah saudara…………
kami tunggu di pelabuhan dabo……..
harap kami…………
salam…………….
wassalam………….
uut

29 11 2008
sIDas

Assalam …
O walaha … I’m back here, pe kaba semue???
oh ye, kawan nak nyape anak sIDas yang laen, kemane aje Woy!!! dah lupe ke same kawan ne :-(…
tertutama budak2 dabok yang skul di Palembang Tanjung Pinang Jogja n Jombang …

untuk anak dabo yang masih setie di dabok, ape lagi yang jadi Pegawai tu … bebuatlah yang terbaek untok dabok Ter …

Salam kangen aje untok semuenye :-)

1 12 2008
Warnet

Rekan-rekan,

saya bukan orang Dabo, sempat ke Dabo beberapa minggu lalu dan mungkin beberapa minggu kedepan akan ke Dabo lagi…

sekedar informasi saja, di Dabo sedang dibangun Warnet baru dengan koneksi Internet via SATELIT loh… Tentunya Ceeepppaattt….

Semoga Warnet ini dapat digunakan sebaik-baiknya untuk warga Dabo,
bagi yang punya saudara disana, bisa diberitahukan adanya warnet ini,
mungkin akan ada WebCam juga, jadi yang mau lihat gambar langsung (live)
bisa ngobrol langsung tatap muka….

Alamat lokasi warnetnya sendiri lengkapnya saya tidak tahu, sekitar depan masjid besar di kota…, kalau sudah ada alamatnya nanti akan segera saya
kabarkan kembali.

adalagi situs mengenai Dabo yang mungkin bisa dilihat juga:

http://www.singkep.com

salam dari Jakarta
Jakarta, 1 Desember 2008

2 12 2008
sIDas

Asslm …
kawan gabong lagi ne… mo Coment tentang warnet baru ntu, emang saatnya dabo singkep dilengkapi fasilitas seperti warnet tsb… biar anak-anak negeri kite ne gak kurang Informasi2 terkini tentang Dunia ne… setahu kawan baru ada 1- warnet je yang didabosingkep, itu pun Cuma 1 Komputer, mana Accessnya LOLA(Loding lama)…
besar harapan kawan ne agar segera terealisasi ntu warnet :-)
biar anak2 Dabo yang masih stay at Dbs bisa berkomunikasi n tahu berbagai Info sepuatar kawan2 yang pada study diKampong orang …
Nah! jadi kalo kawan balek dabok pun masih bisa Conect sama teman2 yang diluar n mendapatkan info2 yang kawan butuhkan seGera …

Untok Dbs Community salam kompak selalu n gOoDLuck!!! :-)

6 12 2008
mr.smith

wooooooooooooooooooooooooooiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
jangan semue pandai becakap dabo terancam dengan budak lua tapi takde kemampuan kalian untuk menghalangi anak dabo dikucilkan budak lua di banggekan

7 12 2008
hepi

ass.
heheh
aku bukan asli dabo singkep tapi ku penasaran aja ma pulau dabo singkep ne
saran aku lestarikan lah alam nya..
pasti banyak pengunjung nya
mat berjuang putra putri dabo singkep moga kalian berhasil menatap masadepan daerah kalian.

7 12 2008
syaiful

apa kabar dbs, sori udah lama tau neh situs tapi baru sekarang nongol. sidas#
untuk hendra culun, ET, si’Gendut kawe’, bandar besi, Djunaidhi kebun, dn anak-anak nongkrong pos sidas, salam .zhaivuwll#

10 12 2008
Dian Kasih

Wow,………….
Ternyata ada juga ya Web Dbs tercinta

16 12 2008
Jebon

Salam Keadilan…………..

Sudah lame juge tidak mengunjugi Wb ini, saye melihat pengunjungnya semakin banyak, Alhamdulillah, dari beberapa komentar yang saye bace, banyak juga pikian-pikiran positif dari budak-budak dabo. ini bertande perhatian kepada kampong kite tidak lah berkurang. Terimaksih kepada saudara Mendra Wijaya, pikiran anda sangat bagus, seharusnya pikiran-pikan ini dijadikan masukan bagi budak-budak dabo untuk di bahas, bahkan fikiran-fikaran dari segenap budak dabo yang mau daerah maju, saye tida banyak berkomentar kali ini. mengigat waktu untuk saye membuka wb ini akhir-akhir ini sangat terbatas.kesibukan saye yang telah membatasi semua gerak saya. Tapi bukan berarti saye berhenti.sampai saat ini saye tetap berusaha untuk memberi sumbang fikiran, insaAllah saye akan memberi sumbangsih fikiran untuk kemajuan dabo.Berjuang terus jangan pernah berhenti berfikir. Untuk yang masih Kuliah harus diingat bahawa keuatan mahasisiwa itu bukan brada di demo-demo, tetapai kekuatan mahasisiwa itu berada didiskusi-diskusi, diskusi yang bermanfaat untuk kemajuan umat. maka untuk budak dabo yang masih mmahasiswa berdidkusilah tentag apa saja, menyangkut per soalan kampong kite. tauangkan dalam bentuk tuisan, seperti makalah, buku dll agar rekan-rekan, pejabat dabat juag membaca fikiran-fikaran itu. sas ini saya tidak memberi tanggapan tentang Dabo. lain waktu saya akan menulisnya lagi. InsaAllah……………….

24 12 2008
elner

Info buat kawan2 ….
kabar dabo sekarang udah lebih baik..
1. skrg dah dipasang Traffic Light, mudah2n kecelakaan lalu lintas dapat diminimalisir.
2. sedang dibangun yang namenye WIM (Warung Informasi Masyarakat) jadi kite bise browsing di sane.

salam buat kawan2 yang sekampung juge diperantauan.

26 12 2008
Ahmad

Ape khabe dabo?….
kini gaung mu sudah bisa dilihat orang dimanapun berade…..
sude hampir 18 tahun saye meninggalkan dabo kote kelahiran….
banyak betul..kenangan yang tak bise hilang….
ingin rase hati pulang….mengulang kembali kenangan lame….
masih kuat diingatan saye mase-mase kecik, bermain di pasir putih bekas galian timah..
mancing di kolong2 timah…
akan keindahan alam…keramahan kawan-kawan….dan masyarakat dabo…
yang walaupun bermacam-macam etnis…tapi tetap rukun….

Lewat singkep.com ini…Salam buat kawan sepermainan di Sei Lumpur, kawan sekolah di SDN 02, SMPN 02 dan SMAN Dabo 1987-1990….
Saye sekarang berade di Palembang, kerje di sebuah perusahaan HTI PMA…www.mhp.co.id
Email : lanjae@ymail.com

17 01 2013
amad ridwan

kamu ahmad jailani yg tinggal disei lumpur.?dekat rmh pak amad ridwan

30 12 2008
elner

SELAMAT TAHUN BARU 1 MUHARAM 1430 H
INSYA ALLAH LEBIH BAIK DARI TAHUN-TAHUN LALU………

31 12 2008
Aldy Pattiwael

salam kenal saye aldy…kalo budak dabo asli taulah ade berape pattiwael di dabo..itulah bapak saye. SELAMAT TAON BARU…!!!!

6 01 2009
Aldy pattiwael

To : Gun

gun, awak masih inget tak same aku..aldy
kite satu angkatan di smp & sma !!
kirim2 email ok!! aldeeus@gmail.com

7 01 2009
sIDas

Asslm ….
O walaha, gabong lagi ne ….
2 mggu lalun saye balek ke Dabo,.. alhamdullah ade sediket kamajuannye :-)
apelagi di Musem Partai ne, saye tengok dah banyak anak2 dabo yang Unjuk gigi dalam kampanye taon ne … smoge mereke pade menyuarakan aspirasi anak2 negeri, Kab.lingga pada khususnye.
Salam kompak aje selalu untok semuenye … :-)

9 01 2009
SMHalaydrus

Assalamu’alaikum Wr Wb.
Salam saye’ : SM, HASYIR ALAYDRUS
Alhamdulillah situs tentang Dabo Singkep, yang dibuat oleh putra singkep dengan info-info tentang kemajuan Pulau Singkep, khususnya kota Dabo, ada juga.

Saya meninggalkan Dabo, januari 1970, dan sudah beberapa kali balek ke Dabo, dan terakhir kemarin sekitar juni 2007. Alhamdulillah sekolah MUHAMMADIYAH di lokasi Masjid Al Falah masih berdiri, saye’ salah alumninya walau hanya sampai kelas 3.

Semoga tidak ade’ lagi, pengerusakan pulau pasca tidak ditambang lagi timah dan penjualan pasir ke singapure. PULAU KITE’ ITU [SINGKEP] adalah never ending Kepri, Sumatera, indonesia, dan Asia. SALAM BUAT ALUMNI SD MUHAMMADIYAH DABO 68-70 [Abdul Khattab, Arman, Agus Salam/amboi, Hasan - itu yg saye' ingat]
S

14 03 2010
meirezayanti

buat bang HASYIR apa abang kenal dengan SYAHRUDIN ? …..
beliau adalah abang saya juga dari pernikahan Bapak saya dengan istri pertamanya bernama Ibu HASMAH apa abang kenal beliau

9 01 2009
SMHalaydrus

Melalui situs yang shohib Andi buat nih, kerinduan agaklah terobati, saking rindunye sampae2 BLOG saye, saye beri name” SINGKEP ISLAND” [www.khalifahamba.blogspot.com]. Numpang promosi nih shohib, semoga silaturrahim kie’ melalui media ini diberkahi Allah SWT.

9 01 2009
buton

Assalamu’alaikum,
saya buton anak kapitan dabo s
alhamdulilah ahirya ada juga situs tentang dabo,bravo dabo singkep
mudah2an situs ini semankin maju.
tank’s

14 01 2009
Gito

Hai…
mau numpang info aja nih…
ada blog link dabo lagi nih…
http://www.dabosingkep.ning.com
mat join ya…

17 01 2009
sonata

Assalamu’alaikum Wr Wb…
kerrrrnnnnnn anak dabok puny web……..smoga dabok makin maju….

18 01 2009
yusnan Ansyari

asmlkm wr wb ape solusi kite utk kesejahteraan org dabo

18 01 2009
yusnan Ansyari

tolong pemda kab lingga yang membawahi sda, sampaikan kepd msyk apa yg bise dikembangkan di kab lingga, krn kami sangat butuh infrmt tsbt.

18 01 2009
jang sekop

asmlkm wr wb , komentar-komentar yang tentang dabo cume hanye tulisan aje untuk cri jln kelua belom begitu banyak, jike kita ndak bangon dearah kite , mari kite buat suatu yg bermanfaat dimane program tsbt yg nantinye kita bahas bersame ape yang ndak dibuat, zaman skrng tak perlu banyak bual, langsong aksi yang +, kasian kite nengok dabo lah parah betol, saye tunggu jalan keluarnye ape program yang ndak dibuat, wassalam

25 01 2009
Jebbon

Kepualaun Riau, memang negeri anugrah yanjg diberikan Allah SWT dengan segala macam kelebihan yang sangat luarbiasa, namun apa yang kita saksikan sekarang kepulauan riau tidak lebih dari \”pengemis denngan mangkok emas\” kita kaya tapi miskin. Apa benyebanya? tidak lain adalah kebuijakan yang masih sentralistik, kebijakan yang masih mewarisi kobijakan kolonial. Otonomi yang semulai berjalan dengan baik, perlahan tapi pasti dirubah haluannya menjadi Sentralistik. Peraturan perundang-undangan yang di kuasi Jakarta membuat daerah kepulauan riau atau hampir semua daerah tidak memiliki daya untuk berbuat yang terbaik untuk masyarakatnya. Lihat saja Undang-undang otonomi yang pertama kali disahakan undang nomor 22 jelas kewenangan berada ditingkat II, namun ini dirubah lagi dengan sehingga kewenangan berada ditingkat I, dan kewenangan di tingkat satu berada di Pemerintah pusat. Conatoh nyata adalah kebijiak pengedahan APBD kabupaten dan APBD provinsi.penegesahan APBD kabupaten harus di setujui oleh Gubernur (provinsi) sedangkan provinsi harus ada persetujuan Pemerintah Pusat melalui menteri dalam negeri. Kita tahu bahwa Gubernur adalah perpanjanganan tangan dari pemerintah pusat, artinya kalau direntet dalam pengedsahan APBD itu sama saja kita masih di jajah Jakarta. Pemerintah Pusata seakan tuli akan teriakan masyarakat di daerah, yang mereka pentingakan hanya kepentingan Kelompok, pribadi dan kroni-kroninya. Penyeban Disintregasi bangsa tidak hanya karena ada pihak asing yang mendalanginya, tapi kebijakan pemerintah Pusat juga adalah salahsatu faktor penyebab disintregasi bangsa. Aceh papua, Riau, ingin melepaskan diri dari Negera ini tidak lain adalah pengelolaan hasil alam yang tidak berpihak kepada rakyat daerah. Minyak, gas, batu bara, emas dan segala macam hasil tambang dikuasaimoleh jakarta, masarakat daerah hanya mendapatkan kerusakan lingkungan, bencana alam dan kemiskinan yang semakin hari semakin tidak tertanggunlangi. Kembali kepda Provinsi Kepulauan Riau. Kita memiliki minyak dan gas alam di Natuna dan Anambas, Timah, boksit dan yang tidakalah pentingnya adalah daerah yang strategis yang terletak diantara rasksa ekonomi asia, singapura dan malaysia. Namun apa yang kita peroleh dari situ, NOL BESAR, Kemana hasil pajak Perairan Selat Malaka yang kita miliki? pernah kita mengetahunya? semuanya diangkut oleh perampok yang bernama JAKARTA.Kemiskinan orang-orang melayu seakan telah menjadi mendarah danging tampa bisa diperbaiki. Alam yang kaya ternyata tidak menjamin Rakyatnya sejahtera. lantas Mau diapakan daerah Kita ini? maka kitapun seharusnya sudah harus berani memilih. NKRI atau NKRI Negara Kesatuan Republik Indonesia Atau Negara Kepulauan Riau. semuanya tergantung kepda KITA Orang MELAYU.

26 01 2009
sIDas

Assalammu’alaikum …

sIDas
O walaha … Salam Kompak selalu untuk warga Dabo Singkep.
UpsS … itu aja yang mau diucapkan !!! :-)

29 01 2009
titin

Ass.Wr.Wb

Saye bangge dg anak2 dabo singkep walau merantau jauh tak lupe tanah kelahiran.Kompak selalu anak singkep

30 01 2009
Cabex

Ass.Wr.Wb

To:Abd.Muis H.Camuku

Aq mcm kenal dg awk,ape dulu sma d dabo?
Tolong blz aouk…
Buat2 anak2 singkep yg merantau kpn awak2 nak balek bangon kampong qte.
Salam buat awak smue…

31 01 2009
Jebbon

Bagi rekan-rekan yang ingin memiliki buku karya tulis saya dengan judul “HUZRIN HOOD MENGGUGAT” harap email saya Jeboon_cs@yahoo.co.id. Untuk 10 pengirim pertama.

**SALAM PERJUANGAN**

4 02 2009
WarNet

Seperti yang sudah saya informasikan sebelumnya mengenai adanya Warnet baru di Pulau Dabo Singkep, saat ini walaupun belum dibuka secara resmi, Pulau Dabo Singkep sudah memiliki Warung Internet (Warnet) yang namanya Warung Informasi masyarakat (WIM) yang mana Kita bisa akses Internet (tidak Gratis) dengan kecepatan tinggi melalui satelit dengan fasilitas 6buah komputer teknologogi terbaru saat ini (layar monitor 17″) suasana yang nyaman (FULL AC), juga ada fasilitas Scan, Printer dan WebCam, pokoknya canggih deh….

Termasuk didalamnya ada Warung Telekomunikasi yang ada fasilitas terima/kirim Fax.
nomornya kalau tidak salah: 0776-322557

Lokasinya dekat dengan Bandara, kalau tidak salah di Jalan Pahlawan pastinya percis diseberang Gedung Nasional…..

untuk rekan2 yang mempunyai hubungan dengan Pulau Dabo, silakan mengunakan fasilitas ini dengan baik, semoga dengan adanya akses Internet di Pulau Dabo bisa membuat Dabo kembali menjadi Jaya……

Tolong Bantu masyarakat Dabo supaya bisa mendapatkan informasi cepat serta belajar banyak dari Internet.

salam

13 02 2009
Ernawati Arif

Ass semue…ape kaba..?Saye juge putri Dabo. Sekarang kerje di di Bandong. Baru sekali ni lah nengok website Dabo. Itupon tak sengaje..Heuheuheu…tp yang pasti jadi banggelah..Walaupon pulau kecik tapi tak haros selalu ‘kecik’…Mudah2an Dabo cepat maju dan bekembangnye…Wass

1 09 2009
ZAKIE@ OKI D'SINC FM

untuk ernawati arief,lah lame tak jumpe, saye kenal awak,kemaren pernah sekolah di SMP 2 kan? tapi tak sampai tamat karene awak berangkat kebandung,salam kenal dari temanmu, Zakaria di D’SINC FM 99,9 MHz Dabo, bile balek kedabo? awak lah kawen skarang? kalau belom cepatlah!

15 02 2009
nun

Oh….
kalau macam tu bagos lah …

bang ade tak photo2 terbaru dabok, tolong kirem ke email ke aku ok…..

jangan kirem photo2 lame tu aku lah ade…..

semoge dabok maken maju..

wassalam.

17 02 2009
JEBON

Salam Perjuangan.

Kali ini saya ingin mengajukan gagasan untuk budak-budak Singkep. Melihat banyaknya pemikiran yang berilian dari budak-budak Singkep, saya mengusulkan agar pikiran,pendapat dan gagasan itu di jadikan sebuah tulisan yang dibukukan, atau tepatnya kita membuat buku dari kumpulan pikiran-pikaran budak-budak singkep. caranya :
1. Setiap Budak-budak Singkep Boleh Mengajukan tulisan tentang pikiran, gagasan, ide atau sebuah konsep yang berisi tentang usaha untuk memajukan Singkep.
2. Setiap tulisan ditulis sebanyak 3 halaman kertas ukuran kuarto.
3. Setiap penulsi mengirimkan satau judul buku yang pantas atau pas untuk kumpulan tulisan yang akan kita Bukukan tersebut.

Jika kawan-kawan memberi kepercayaan kepada saya untuk membukukan kumpulan Tulisan Tersebut, Insaallah saya akan mengupayakannya agar tulisan kawan-kawan dicetak dalam satu buku sebagai mana yang dimaksud. dan dari saya, saya memberikan judul buku ini “KUMPULAN PIKIRAN ANAK-ANAK SINGKEP”, Jika kawan-kawan setuju kirim tulisan terbaik kawan-kawan ke alamat emil saya Jeboon_cs@yahoo.co.id. Kumpulan hasil gagsan, ide, pikiran-pikiran budak-budak Singkep ini akan kita sumbangkan untuk kemajuan Singkep.

Salam Perjuangan
Jeboon………………………………………………..

20 02 2009
Jeboon

Salam Perjuangan …………….

KABAR BURUK UTNUK MASYARAKAT SINGKEP

Akan diadakan penambangan Timah di Pulau Singkep Oleh CV. CITRA DANA yang berkedudukan di Pangkal Pinang Provinsi Bangka Belitung, tepatnya di Laut Todak dan di Laut Berindat. Jika ini di izinkan makan kita akan menyaksikan “Tragedi Kota Tambang part II di Singkep”. pengalaman sudah membuktikan, trauma akibat penambangan yang dilakukan PT TIMAH (UPTS) ketika dahulu masiah membekas, kini masyarakat singkep didedahkan dengan persoalan yang sama, tidak dapat dibayangkan kehancuran alam di bumi Singkep. darat sudah terkoyak, kini laut di luluh lantakan, saya ingin menyapaikan kepada seluruh masyaarakat Singkep agar menolak rencana penambangan oleh CV. CITRA DANA. jika anak-anak singkep ingin mengajukan keberatan atas prencana tersebut dapat mengirin surat ke :

1. Bidang Lingkungan Hidup SEDTA Kabupaten Lingga
Jl. Laksamana, Tlp. (0777) 325921, Fax (0777) 326294

2.Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah Provinsi Kepulauan Riau
Jl. Basuki Rahmat No. 17, Tlp. ( (0771) 318578, Fax. (0771) 318578

3.CV. CITRA DANA
Jl. Punai No.2 Bangka Asri Kota Pangkal Pinang Tlp. 0717) 439638

Mari tnjukan kepeculian kiat sebagai anak-anak singkep.

Tragedi Kota Tambang yang Terbuang
April 6, 2008 • Filed Under feature
”Tanah air tinggal airnya,
Kolong berserakan.
Singapura Timbul
Singkep tenggelam….”
KALIMAT di atas bukan puisi. Tetapi jeritan hati warga Pulau Singkep. Dampak ekologi, sosial ekonomi dan perubahan yang terjadi pulau Singkep memang luar biasa. Socrates menuliskan reportasenya setelah menyusuri pulau paling ujung di Selatan Kepulauan Riau itu.Pulau Singkep dalam pelajaran ilmu bumi anak sekolah dasar dulunya, namanya memang kesohor sebagai daerah penghasil timah. Sebab, di Indonesia hanya ada tiga pulau penghasil timah yaitu Bangka, Belitung dan Singkep.Tapi, kini pelajaran itu harus diganti. Sebab, Pulau Singkep kini, bukan lagi penghasil timah. Pulau itu kini terlantar dan sudah ditinggalkan, dengan mengalami kerusakan lingkungan yang hebat dan perubahan sosial yang dashyat. Pulau yang berbentuk teko itu, yang dikuras isi perutnya lebih dari 150 tahun, kini menjadi pulau yang paling baik untuk bahan studi tentang ekologi, atau bahan renungan tentang tragedi sebuah kota tambang.Tidak percaya? Silakan datang ke pulau ini. Akan segera dapat disaksikan bagaimana Singkep seolah tercabik-cabik dan terkoyak-koyak. Ratusan lubang bekas tambang timah menganga. Dan kini masih ditambah dengan lubang-lubang baru, bekas kerukan penambangan pasir untuk ekspor.(boleh dicatat: Kalau tambang timah, timahnya diambil, tapi pasirnya ditinggalkan, sehingga dapat menimbun kembali lubang yang menganga. Tapi kalau penambangan pasir untuk ekspor, yang tinggal hanya kolong yang menganga seperti mulut singa– walau pun kemudian ada upaya untuk menimbunnya kembali melalui program reklamasi).Sementara hutan-hutannya sudah hampir gundul. Bahkan hutan lindung pun digasak oleh belasan kilang papan dan perusahaan penambangan pasir. Kondisi Singkep hari-hari ini, sebagai akibat kealpaan dan ketidakacuhan semua pihak dalam menangani jatuh bangunnya sebuah daerah pertambangan. ”Kami semua terlena. Tak ingat bahwa timah itu bisa habis dan tanah itu bisa dijual ke luar negeri,” keluh dan sesal seorang tokoh masyarakat di sana.Ya, terlena, karena sejarah timah di Singkep,memang bukan sejarah pendek. Sekitar dua abad lalu, masa Sultan Lingga di Kota Daik berkuasa, timah sudah didulang secara tradisional. Perusahaan Belanda Singkep Tin Maatschaappij(SITEM) pada tahun 1934 menggarapnya secara besar-besaran. Tahun 1959, penambangan timah pun diambil alih pemerintah sampai akhirnya pulau itu ditinggalkan di awal tahun 90-an.Sejarah panjang ini, membuat warga Singkep sudah sehati dengan timah. Biji timah membuat mereka hidup penuh kelimpahmewahan. Kota Dabo menjadi salah satu kota paling maju di Riau, bahkan lebih maju dari Tanjung Pinang, ibukota kabupatennya. Belum lagi kehidupan warga yang dapat menikmati langsung rezeki timah sebagai karyawan. ”Semua orangtua ingin bermenantu karyawan UPTS,” kenang seorang pemuka Singkep. Tapi, kini timah pula yang membuat mereka terpuruk dalam penderitaan berkepanjangan. Apalagi setelah era timah berakhir, ternyata perusahaan penambangan pasir ekspor dan kayu, juga membuat hati mereka luka dan berdarah.”Lihatlah Singkep, seperti negeri dilanggar burung Garuda,” kata mereka pahit.Tahun 1985, merupakan tahun dimulainya kepedihan itu. Ketika itu terjadilah apa yang disebut tin crash atau malapetaka timah, yang ditandai dengan ambruknya harga timah di pasaran dunia. Harga timah anjlok dari 16.000 Dolar AS menjadi 8.000 Dolar AS per metrik ton.Kemerosotan harga itu, membuat usaha penambangan, khususnya di Singkep menjadi lesu. Eksplorasi berkurang, laba menurun, dan mulailah dampak atas karyawan terasa. Pemutusan hubungan kerja dan lainnya. Seiring itu pula, penambangan timah di Singkep yang diusahakan. Semua akitifitas dipindahkannya ke Karimun dan Kundur.
Perubahan drastis langsung menerpa mereka yang mengantungkan hidupnya pada PT Timah. Berangsur-angsur, 2.400 karyawannya diberhentikan dan diberi ”uang tolak” alias pesangon. Sebagian yang diberhentikan, pindah dari sana. Yang tak di-pehaka, pindah ke lokasi tambang lain di Bangka, Tanjung Batu dan Tanjungbalai, Karimun. Pulau Singkep, dan khususnya Kota Dabo mulai terjerembab.Warganya mulai hengkang, terutama kalangan usahawan, banyak yang pindah ke Tanjungpinang atau Batam. Anak-anak mudanya berhamburan merantau, mencari pekerjaan. Akibatnya, Dabo Singkep jadi sepi. Wajah pulau seluas 829 km2 pun kusut masai dan porak poranda. Ratusan lubang yang menganga bekas tambang timah yang bertebaran di seantero Pulau Singkep yang dalamnya belasan meter, seperti nyanyian bisu dan pedih. Kolong-kolong yang menyerupai danau itu menjadi sarang empuk nyamuk anopheles,penyebar malaria. Dan jika melihat Singkep dari udara, seakan pulau ini telah disayat-sayat dan dikoyak-koyak.Rumah berarsitektur khas Belanda yang dulu ditempati para petinggi UPTS (Unit Penambangan Timah Singkep) yang menjadi ciri khas dan kebanggaan kota itu (karena terletak indah di atas bukit dilindungi pohon pisang kipas dan pohon rindang), kini sebagian sudah dijual dengan harga murah kepada yang mau membeli, dan kebanyakan eks karyawan UPTS dan pejabat setempat.Sebuah bank dengan kantor lumayan megah, kini sudah tutup. Memang ada bank, tetapi statusnya berganti dengan kantor unit. Kantor-kantor bekas PT Timah kosong melompong. Gudang-gudang bengkel yang terlantar, ditumbuhi semak belukar. Lapangan terbang hanya sesekali disinggahi pesawat udara. Ruko-ruko yang berjejer di jalanutamanya, boleh dihitung dengan jari yang masih buka dan diusahakan. Pukul lima sore, semuanya sudah tutup.Sebuah rumah sakit yang cukup besar, yang dulunya punya perlengkapan yang canggih, kini tinggal mimpi. Bangunannya kini ditempati untuk puskesmas, namun peralatan kedokteran, seperti alat deteksi jantung dan perangkat operasi lainnya, tak ada lagi. Akibatnya, kalau ada pasien yang sakit berat terpaksa dikirim ke Tanjungpinang. Banyak yang tak mampu, karena jauh dan mahal biaya perjalanannya. ”Banyak yang mati di perjalanan,” kata beberapa warga setempat.Maka, tidak heran, kalau penduduk pelan-pelan menyusut. Pada tahun 1990, penduduk Singkep masih tercatat 39.000 jiwa. Lima tahun kemudian, tinggal 21.000 jiwa saja. Meskipun sekarang ada kecenderungan naik kembali, tetapi statistik tahun 1997 baru sekitar 35.000 jiwa.Murjani Lelek, mantan pejabat Lingkungan Hidup PT Timah, yang kini menjadi ketuapersatuan mantan karyawan UPTS mengakui bahwa sendi-sendi sosial ekonomi warga terimbas langsung akibat perginya PT Timah dari Singkep. Terjadi kejutan kultural yang cukup keras pada warga. ”Mereka yang dulu berkehidupan serba wah, kini dihadapkan dengan kenyataan hidup yang keras. Karena terbiasa manja, warga kaget dengan perubahan itu,” ujarnya.Achmad Saleh (54) pegawai negeri sipil (PNS) di Dabo Singkep mengatakan, di masa jayanya, banyak PNS yang minder. Soalnya selain gaji besar, karyawan PT Timah mendapat segudang fasilitas. ”Kini mereka gigit jari,” katanya sambil memasukkan telunjuknya di sela-sela giginya.Sedangkan Erwin (24) putra Singkep mahasiswa Akademi Maritim di Yogyakarta mengatakan, banyak anak muda yang putus sekolah lantaran orang tuanya ”terpelanting” dari PT Timah. ”Yang tak tahan dengan perubahan, keluarganyaberantakan. Ada yang bermabuk-mabukan, stres dan main judi sie jie,” tuturnya miris.Saat malam merambat, Dabo Singkep sunyi senyap. Pukul delapan, jalanan sudah sunyi senyap. Lampu jalan yang dulu gemerlapan dengan neon berwarna kuning, kini malap. Taman seni kebanggaan warga setempat, kini jadi tempat buang air seni. Wisma PT Timah yang lumayan megah, disulap jadi tempat karaoke. ”Kalau malam Minggu, kami turun (ajojing) sampai pagi,” ungkap seorang cewek berpakaian seksi. Kini, tak sulit memboking cewek, karena banyak yang ingin cepat dapat uang. ”Bolehpesan pak,” bisik seorang tukang ojek yang mangkal di dekat Wisma Gapura Singkep, sebuah hotel kecil dengan tarif paling mahal Rp50.000 (konon inilah hotelterbaik di sana saat itu).Pantai Batu Berdaun, yang dulu jadi pantai wisata, kini terlantar. Restoran makan lautnya sudah roboh dan tenggelam ke dalam danau. Jalan-jalan berlobang dan berdebu. ”Mobil penumpangnya mobil tahun 60-an. Pintunya saja tak bisa ditutup,” sebut seorang tamu hotel. Tragis, memang. Tapi inilah tragedi sebuah kota tambang yang kemudian nyaris terbuang.
Daun pun Berubah Jadi Putih Kelabu
Tambang timah tak ada lagi. Dabo Singkep seolah terjaga dari mimpi. Mimpi itu jadi kenyataan buruk setelah tak lama kemudian, pasir pun dikeruk. Pulau Singkep seperti dikelupas dan diobrak -abrik. Kolong-kolong makin menganga. Tanah menjadi danau yang sambung menyambung. Berikut lanjutan laporan Socrates yang meninjau pulau tersebut ini.Di Dusun Pengambil Desa Kuala Raya, pasirnya diambil dan membuat pengusaha kaya raya. Sedikitnya, ada enam perusahaan pengeruk pasir beroperasi di sini. Truk-truk pengangkut pasir menderu-deru menyisakan abu berwarna kelabu.Guratan kemiskinan sangat kentara dalam kehidupan warga Pengambil. Rumah semi permanen hanya satu-satu. Selebihnya, didominasi rumah panggung beratap rumbia dan berdinding papan seadanya. Tak tampak warga menikmati kekayaan negerinya berupa timah, kayu dan pasir. Mayoritas warga bekerja sebagai nelayan.Berkubik-kubik pasir digali setiap hari. Caranya, dengan sistem bor yang disebut warga dengan ”tembak”. Dengan menggunakan mesin press dan alat yang disebut monitor, pasir diisap dan dialirkan ke bak pencucian. ”Katanya kedalamannya hanya 4-6 meter, kadang bisa lebih,” ungkap seorang warga.Danau-danau atau kolong makin menganga lebar. Daun pepohonan berubah warna menjadi putih kelabu tersiram debu. ”Kalau ada pejabat yang datang, debu di jalan disirami,” ujar warga tersebut. Sisa pencurian pasir yang bercampur lumpur, mengalir lewat sungai ke muara. Akibatnya, pantai menjadi kian dangkal. ”Dulu lumpurnya hanya semata kaki, kini sudah mencapai sepinggang orang dewasa. Jangankan mendapat kepah (kerang), kulitnya saja tak ada lagi,” kata Rahman, warga desa Pengambil.
Bahkan dampak limbah lumpur itu menghantam jauh ke tengahlaut, dan menerpa laut tempat kelong-kelong (bagan) nelayan yang ada tak jauh di perairan itu, seperti di sekitar Pulau Berlas. Hasil tangkapan nelayan terus menyusut.Meski beroperasi di dusun mereka, tidak mudah bagi warga setempat bekerja di sana. Sebab, selain tidak banyak butuh tenaga, perusahaan pasir itu lebih memprioritaskan orang sendiri. ”Melamar menjadi supir saja susahnya setengah mati. Malah, ada yang dipecat dengan alasan proyek selesai. Ternyata mereka pindah ke lokasi lain,” ujar Julizar, pemuda setempat.Menurut warga yang bekerja di perusahaan pasir itu, pasir yang dikeruk dan dijual ke Singapura memang tidak tanggung-tanggung. Sebuah perusahaan tambang pasir mendapat lahan 50 hektar. Maka, tidak heran kalau lubang bekas galian pasir menganga lebar. Ganti rugi tanah penduduk yang digarap perusahaan penambangan pasir hanya Rp200 per meter. ”Kami disuruh tandatangani surat pernyataan ganti rugi tanah,” tutur warga Pengambil.Hitung-hitung, satu buah kapal tongkang yang mengangkut pasir untuk dijual di Singapura, bermuatan 320 sampai 350 truk pasir. dalam satu truk, berisi 7 m3 pasir. dalam sebulan, ada sekitar 14 trip tug boat yang berlayar mengangkuti pasir. ”Manifes pelayaran pengangkutan pasir hanya 12.000 m3. Namun yang diangkut mencapai 20.000 m3,” ujar warga tersebut.Warga menduga, meskipun kecil, pasir yang dikeruk masih mengandung timah. tambang terbuka tak bisa ditutup seluruhnya. PT Timah menggunakan pola gali tiga, tutup dua. Kalau tambang pasir, dengan apa mau ditutup lubangnya. ”Dengan kedalaman 10-15 meter timahnya terbawa, Singapura kan nggak bodoh,” kata Murjani, mantan karyawan timah yang banyak pengalaman menangani lingkungan penambangan timah. Laut dan muara sungai tercemar oleh limbah pasir. Pantai menjadi dangkal, dampak paling teruk dirasakan oleh nelayan. Padahal, hanya pada musim Selatan nelayan bisa melaut. Di Dusun Pasir putih Desa Marok Tua, bakal berdiri pula perusahaan penambangan pasir. Di sekitar perairan desa paling ujung di Singkep itu, sudah diberi pembatas dan akan dikeruk untuk memudahkan dilewati tug boat.
Pulau Lalang merupakan ”lumbung ikan” bagi nelayan. Kini, pulau tersebut terancam akan ditinggalkan ikan, jika limbah tambang pasir akan menyebar ke sana. Tetap saja nelayan yang merasakan akibatnya. Namun mereka tak tahu harus berbuat apa.Konon, industri pasir dilakukan sebagai industri pemancing di Singkep paska timah. Maksudnya, agar kelak ada investor lain yang mau masuk ke sana. Misalnya, kelak bekas kolong yang menganga itu dapat dijadikan tempat memancing dan disekitarnya akan dibangun hotel. Namun sampai saat ini, baru sebatas rencana. ”Yang terjadi, umpan habis ikan pun tak dapat,” kata Mustafa, seorang pengusaha di sana.Tak hanya pasir, kayu-kayu pun dirambah. Belasan kilang papan beroperasi di Pulau Singkep. Tersebar di berbagai desa. Dua di antara kilang papan itu bermarkas di hulu sungai Marok Tua. Diduga, kayu-kayu di hutan lindung Gunung Lanjut dan Gunung Muncung, ikut dibabat. ”Padahal, di situ ada sumber air minum yang bernama Air Gemuruh,” papar Murjani, prihatin. Jadi, tidak aneh kalau warga mulai kesulitan air bersih.Masyarakat di sekitar lokasi penambangan pasir bukan tidak berusaha memaksa perusahaan untuk memperhatikan pencemaran. Bahkan di Desa Pengambil dan Raya, mereka pernah berunjuk rasa. Ratusan orang datang mendesak perusahaan agar menghentikan penambangan yang merusak sumber usaha mereka. Pihak perusahaan menanggapi, dengan antara lain memberi uang kompensasi. Tiap warga yang ada di sekitar lokasi mendapat dana sekitar Rp250.000 sebagai uang prihatin. Tetapi, uang secuil itu kemudian habis. Singkep kini, memang bak kata pepatah. Sudah jatuh, tertimpa tangga pula.
Sikap Apatis dan Mendua
Meratapi dampak kerusakan lingkungan dan perubahan sosial yang terjadi di Pulau Singkep, boleh dikata tak ada gunanya. yang diperlukan saat ini adalah solusi untuk memberdayakan masyarakatnya. Perlu kesungguhan untuk menyuguhkan sesuatu pada warga yang sudah terpuruk dan apatis itu, untuk mengangkat derajat kehidupan mereka, menggairahkan kembali semangat dan harapan mereka. ”Agar kami ini merasa seperti daerah yang terlantar dan ditinggalkan,” kata mereka.Memang berat. Sebab, sekalipun penduduknya masih di bawah 50 ribu jiwa, namun Singkep mempunyai wilayah yang cukup luas. Di kecamatan ini, sekarang terdapat satu kelurahan dan sembilan desa. Kelurahan Dabo, Desa Kuala Raya, Bakong, Sungai Buluh, Posek, Marok Kecil, Kota Marok Tua, lanjut dan Desa Berindat. Dengan Desa Kuala Raya sebagai kecamatan persiapan dan di sini terdapat kantor Perwakilan Kecamatan Singkep.Sekarang ini, selain Dabo Singkep yang relatif maju, kemiskinan, kertepencilan, begitu akrab di desa-desa lainnya. Tampaknya, tidak terlalu banyak desa yang secara langsung kecipratan rezekitimah selama masa eksploitasi lebih dari 150 tahun itu, kecuali desa Kuala raya, Lanjut , Berindat. Apalagi, dari rezeki penambangan pasir dan kayu, serta hasil alamnya. Tampaknya, setelah PT Timah angkat kaki, Singkep memang benar-benar terpuruk, dan berkembang secara apa adanya. Tanpa pola pembangunan yang jelas, tanpa landasan pembangunan yang jelas tanpa landasan ekonomi yang kukuh. Istilah warga dan pemuka di sana, Singkep menjadi daerah yang meraba-raba. Perikanan potensial, tetapi laut sekitarnya sudah punah ranah, Baik oleh akibat polusi penambangan pasir maupun akibat penghancuran batu karang oleh ratusan masyarakat. Hutan dan industri ikutannya juga demikian. Singkep sudah menjadi belukar dan sumber kayunya sudah ditebang dengan serampangan sehingga menjadi sumber kerusakan air dan pendangkalan sungai-sungainya. Tanaman keras, seperti karet dan kelapa, sejak lama ditinggalkan, karena hempasan harga. Sedangkan jenis tanaman lainseperti kelapa sawit, coklat, atau merica. ”Baru kabar anginnya saja, realisasinya entah kapan,” keluh warga.Ungkapan apatis ini, bisa dimaklumi. Sebab setelah dulu merasa dimanja oleh rahmat timah, dan dapat menikmati kehidupan modern jauh lebih cepat dari daerah lain di Riau, seperti melimpah ruahnya listrik, air bersih, bahan makanan, fasilitas kesehatan dan penidikan, serta kemajuan olahraga (siapa di Riau yang tak gentar dengan tim tenis Singkep atau sepak bolanya, atau tim bola volinya) tiba-tiba kini menjadi daerah yang nyaris terbelakang, maka luapan rasa tak puas itu mengepul begitu deras.Lihat, bagaimana respon mereka terhadap peran serta para pengusaha penambangan pasir atau hutan. Di desa Pengambil misalnya, nada marah dan geram nyaris muncul dari tiap mulut warganya. ”Tak usahkan seperti PT Timah mau membangun sekolah atau rumah sakit. Membantu membangun masjid saja mereka tak mau. Tak usahkan masjid, minyak untuk bahan bakar lampu colok di malam-malam Ramadan saja, mereka tak mau membantu!” hujat beberapa warga Desa Pengambil. Para pengusaha itu baru terbirit-birit berbuat baik kalau ada kunjungan pejabat tingkat I atau anggota DPRD, atau pejabat lain. Setelah itu, kanal-kanal limbah mereka buka kembali, dan sungai Gelema (salah satu anak sungai di sana) pun butek bagai susu dan membunuh semua biota laut yang ada di dalamnya.Itu baru soal lingkungan, soal sosial. Belum lagi kesempatan kerja untuk masyarakat setempat. ”Bayangkan saja Pak,” cerita mereka, ”Supir truk saja mereka datangkan dari Bangka dan Belitung,”keluh warga Pengambil itu lagi. Menurut mereka, perusahaan penambangan pasir di sana, namanya saja milik pengusaha Indonesia yang berkedudukan di Tanjungpinang atau Pekanbaru. ”Tapi semua diatur oleh pemilik modalnya orang Singapura, melalui kaki tangannya yang ada di lokasi,” lanjut mereka.Untunglah, setahun terakhir ini ada gairah baru di sana. terutama untuk mobilitas usaha masyarakat. Ini tidak lain berkat adanya upaya membuka isolasi antar desa di sana dengan membangun jaringan jalan aspal yang baru (harap dicatat: jalan aspal buat warga Singkep sudah dikenal 100 tahun lalu di zaman rahmat Timah. Cuma setelah timah pergi, jalannya jadi compang camping dan bagai kubangan kerbau). Seperti dari Jagoh, pelabuhan kapal feri, ke Sungai Buluh, Pengambil, Kuala Raya, terus ke Dabo. Atau jalan lama dari Jagoh ke kota, Lanjut dan terus ke Dabo, sehingga urat nadi ekonomi mulai berdenyut. Para pedagang ikan dan barang-barang kebutuhan sehari-hari mulai mudah ke mana-mana, dan harga tidak lagi terlalu mencekik leher masyarakat. ”Sekarang ini, di tengah krisis ekonomi, kami bisa hidup dari hasil penjualan ikan dan bahan pangan tidak terlalu tinggi,”kata beberapa warga desa Kuala Raya.Tetapi, kehidupan masayrakat secara umum, benar-benar masih banyak yang terpuruk. Tampaknya kebijakan Pemda yang membiarkan usaha merobek-robek punggung Singkep untuk penambangan pasir dan merambah hutan untuk industri kayu,bukan merupakan solusi yang tepat. Bahkan cenderung makin menghancurkan hari depan pulau itu. Lalu, bagaimana?Jauh hari sebelum PT Timah angkat kaki, semasa Ir AE Batubara menjabat sebagai Kepala Unit Penambangan Timah Singkep, pernah ada gagasan untuk mengembangkan Singkep sebagai sentra perkebunan. AE Batubara seakan menyampaikan pesan penuh isyarat, kemungkinan cadangan timah habis atau stop sama sekali lantaran harganya anjlok, dan menawarkan alternatif perkebunan sebagai jalan keluar. ”Kalau timah habis, ada sawit atau tanaman keras lainnya sebagai alternatif.” Seperti yang diceritakan Murjani Lelek, seorang mantan karyawan UPTS mengutip Batubara, kemudian merancang satu paket proyek perkebunan sawit yang dianggarkan akan menelan biaya sekitar Rp15 miliar yang dananya dari PT Timah sendiri. Pulau Singkep dinilai selain cocok untuk kebun kelapa sawit, juga untuk coklat, cengkih, dan merica (lada hitam), di samping tanaman keras tradisional yang sudah dikenal di sana yaitu karet dan kelapa. Namun proyek senilai Rp15 miliar itu gagal menyusul ditariknya Batubara. ”Penanaman kelapa sawit sudah dimulai di Marinip dan Suar Bandung, tapi gagal lantaran kesulitan pupuk,” kenang Murjani.
Batubara juga mencoba gagasan lain, yaitu upaya pemulihan lahan bekas penambangan dengan melakukan reklamasi. Reklamasi lahan, ujar Murjani, pernah dilakukan melalui kebun percobaan bekerjasama dengan Litbang Departemen pertanian Bogor. hasil survei menunjukkan, tanah di Pulau Singkep yang berjenis Alluvial, Regasal, Hydromorp kelabu dan Podsolik merah kuning dapat dipulihkan melalui program tanaman perkebunan.
Memang, kebun percobaan itu tidak terlalu berhasil, karena memang tidak ada yang mengurusnya. Tetapi, program pemulihan lingkungan oleh masyarakat sendiri, dengan mengambil konsep kebun percobaan, dengan membuat pemukiman baru dan menanaminya ternyata berhasil. Seperti di Bukit Kabung, Sergang, Tanah Putih, Pasir Kuning dan lainnya. Upaya Batubara, kabarnya juga dilakukan untuk pemanfaatan bekas kolong-kolong untuk budi daya ikan, seperti sepat, nila, dan lainnya dengan kerjasama Universitas Riau (Unri), meskipun hasilnya hampir sama. Secara teknis berhasil, tetapi kemudian tidak terurus dan tidak pernah dikembangkan lagi. Itulah sebabnya, ketika PT Timah angkat kaki dan kemudian menghibahkan dana sekitar Rp1 miliar untuk memperbaiki kehidupan pulau itu yang oleh warga Dabo Singkep disebut ”dana pampasan” banyak pihak yang menyarankan agar dana itu dikonsentrasikan ke pembangunan sektor perkebunan dalam skala kecil, tetapi melibatkan banyak masyarakat. ”Paling tidak Rp1 miliar itu bisa jadi modal selebihnya diusahakan dana dari perbankan,” kata mereka yang disuarakan melalui beberapa tokoh LSM (lembaga swadaya masyarakat) Singkep.Tapi, tampaknya para pejabat daerah di Tanjungpinang dan Pekanbaru lebih suka berpikir pendek dan menggunakan dana itu untuk membangun berbagai prasarana, seperti pelabuhan atau lainnya. Bahkan konon dibeli juga untuk tempat-tempat sampah. Memang ada dampak positifnya, seperti pelabuhan Jagoh yang kini menjadi pelabuhan andalan karena pelabuhan Dabo dalam pembangunan baru. Tetapi tak mampu memberi arah kepada kehidupan pulau itu di masa depan.Belakangan, kabarnya muncul kembali upaya untuk menjadikan Singkep sebagai daerah perkebunan, khususnya sawit dan coklat. ”Kabarnya grup Surya Dumai sudah berminat dan survey,” cerita seorang kepala desa gembira. Kalau benar, katanya lagi, dan kelak dengan pola PIR misalnya ini akan memberi harapan. ”Paling tidak, mau jadi apa Singkep ini, lebih jelas,” tukasnya.
Namun bersamaan dengan itu, berhembus kabar bahwa Surya Dumai dan juga beberapa pengusaha lain yang ingin menanam modal di sana (termasuk kabarnya membangun pabrik kertas dengan bahan baku kayu sengon), kesulitan mmeperoleh lahan usaha karena tak ada lagi lahan yang bisa diperoleh dengan mudah untuk perkebunan dan usaha industri lainnya. ”Sudah habis dibagi-bagi dan dikapling-kapling,” papar warga. Oleh siapa?. ”Tanyalah sendiri ke Tanjungpinang atau Pekanbaru, pak!,” sergah seorang pemuka masyarakat Dabo dengan nada marah.Sayang memang, padahal ini merupakan solusi yang jauh lebih baik ketimbang terus diberi izin penambangan pasir yang akan menghancurkan pulau itu dan kehidupan perikanan di sana. Solusi lainnya adalah bekas kompleks perkantoran dan pergudangan PT Timah di sana untuk industri, seperti moulding atau garmen. Dan inilah dulu yang kabarnya menjadi salah satu pilihan jika program pembangunan pulau ini disejalankan dengan pembangunan Batam dan Bintan, untuk menyambung gagasan Barelang (Batam, Rempang dan Galang) sebagai salah satu relokasi industri Singapura yang harus out dari sana.Memang, mengubah orientasi warga dari pertambangan dan nelayan, tidaklah mudah. Sebab, kalau dari tambang timah, pasir dan kilang kayu serta melaut, warga tinggal memetik hasilnya. Sedangkan di sektor pertanian, perlu proses waktu samapi panen. Bagi warga yang dalam kondisi sulit dan apatis itu, memang harus ada usaha perantara. Pilihannya tak lain adalah budidaya perikanan laut dan air tawar, serta tanaman pangan, seperti padi yang untuk pulau ini juga sudah pernah dilakukan penduduk. ”Tapi siapa yang mau peduli,” ungkap seorang pemuka masyarakat di sana.Itu sebabnya, sangat kentara sikap warga yang terus apatis dan mendua. Di satu sisi, mereka rela lahan yang ada digarap sedemikian rupa. Baik untuk pengerukan pasir maupun kayu-kayu yang dirambah. Namun, kalau berurusan dengan uang ganti rugi mereka oke-oke saja. ”Karakter masyarakat Singkep mudah dibaca. Kalau mereka sudah mendapatkan apa yang diinginkan mereka akan diam. Dan ini dimanfaatkan oleh pengusaha,” kata Murjani pula.Hal ini diakui oleh sebagian warga. ”Kalau dikasih duit untuk ganti rugi pembebasan lahan, tentu warga akan menerima,” sebut mereka. Sebab, belitan kemiskinan membuat warga mau saja tanahnya diuruk dan dikeruk. Tapi kalau uang ganti rugi sudah habis, kemudian melihat sumber perikanan mereka punah dan pulau terkoyak-koyak, maka mereka pun kembali teriak.Artinya, melihat Singkep yang terkoyak-koyak dan tanahnya bolong-bolong warga tak rela. Walau akhirnya mereka pasrah karena mereka tidak tahu harus berbuat apa. ”Kalau saya masih muda, mau rasanya angkat kaki dari sini lantaran tidak tahan melihat eksploitasi yang terjadi,” tutur seorang di antara warga. Tapi siapa yang peduli dengan keluhan mereka, kalau ternyata menjual pasir lebih banyak menghasilkan untung dan devisa?Kasarnya, biarlah Singkep buntung asal pengusaha untung. Atau dalam nyanyian pedih warga di sana : Singkep tenggelam, Singapura timbul. (socrates)
(artikel ini ditulis oleh Socrates, dan dikutip dari media internet)

21 02 2009
Jeboon

Tanjungpinang 20 Februari 2009

Nomor : Khusus Kepada Yth :
Lampiran : 1 Berkas Presiden Repbulik Indonesia
Sifat : Penting di
Perihal : Hentikan Rencana Penambangan JAKARTA
Timah Oleh CV.CITRA DANA

Asalamualaikum,Wr,Wb.

Dengan Hormat.

Semoga Bapak dalam keadaan sehat dan selalu dalam lindungan Allah AWT, dalam menjalankan aktifitas sehari-hari. Amin

Sehubungan dengan akan diadakannya rencana penambangan timah di Pulau Singkep Oleh CV. CITRA DANA di daerah Laut Berindat dan di Laut Todak. Saya sebagai Putra Singkep dan sebagai warga negara Indonesia yang cinta akan lingkungan, ingin meminta kepada Bapak Presiden untuk dapat kiranya menghentikan rencana penambangan bijih timah di Pulau Singkep tersebut. Dan saya sebagai Putra Tempatan dan sebagai warga Negara Indonesia menolak dengan tegas atas renca CV. Citra Dana untuk melakukan penambagan di darah tanah kelahiran saya. Adapun alasan yang dapat saya sampaikan.

1. Pulau Singkep pada masa Pendudukan Penjajah Belanda sampai era Orde Baru, hasil alamnya telah dikuras oleh UPTS (Unit Penambangan Timah Singkep) atau yang kita kenal sekrang dengan nama PT. TIMAH, namun apa yang kami rasakan setelah berakhirnya penambangan timah tersbut sangat menyakitkan,dampak akibat dari Penambangan UPTS tersebut sangat luarbiasa rusaknya, rusaknya kehidupan ekonomi,rusaknya kehidupan sosial masyarakat dan sampai sekarang masih tersisa adalah rusaknya alam dan lingkungan di Pulau Singkep.
2. Saat ini mata pencarian masyarakat Singkep adalah nelayan, jika rancana penambangan itu dilakukan tentunya dapat merusak laut sekitar tempat nelayan mengantungkan hidup mereka.
3. Kepulauan Singkep memiliki pantai yang landai, lautnya menyimpan trumbu karang yang sangat banyak tempat berkembang biaknya ikan-ikan tangkapan nelayan, jika rencana penambangan ini jadi dilakukan, sudah dapat dipastikan akan rusaknya terumbu karang dan rusaknya alam bawah laut di Perairan Pulau Singkep.
4. Hampir satu abad lamanya hasil kekayaan singkep di kuras, namun hasil alamnya tidak semerta-merta dinikmati masyarakat Singkep. Belajar dari pengalaman yang terdahulu selayaknyalah Kepulauan Singkep tidak lagi di jadikan daerah tambang, sudah cukup Pulau Singkep hancur, jangan ditambah lagi dengan kehancuran lautnya.

Dengan alasan yang telah saya kemukakan diatas dengan ini saya meminta agar :

1. Meminta kepada Bapak Presiden Republik Indonesia untuk menghentikan rencana penambangan oleh CV. Citra Dana di seluruh perairan Singkep.
2. Meminta kepada Bapak Presiden Republik Indonesia untuk mengeluarkan Peraturan Pemerintah atau Keputusan Presiden agar Kepulauan Singkep menjadi kawasan yang dilindungi, dan melarang segala bentuk usaha pertambangan di wilayah Kepulauan Singkep.
3. Miminta kepada Bapak Presiden Republik Indonesia menolak analisis ANDAL yang di ajukan oleh CV. Citra Dana.

Demikian saya sampaikan atas perhatiannya diucapkan terimakasih.

Hormat Saya

SUMANTRI ARDI, ST
PUTRA SINGKEP

1. Menteri ESDM di Jakarta
2. Menteri Perikanan dan Kelautan di Jakarta
3. Menteri Lingkungan Hidup di Jakarta
4. DPR RI Di Jakarta
5. Mabes Polri di Jakarta
6. Mabes TNI AL di Jakarta
7. Gubernur Kepulauan Riau di Tanjungpinang
8. Wakli Gubernur Kepulauan Riau
9. KAPOLDA Kepulauan Riau Di Batam
10. Danlantamal IV Di Tanjungpinang
11. Bapedalda Provinsi Kepulauan Riau di Tanjungpinang
12. Bupati Lingga di Daik Lingga
13. Bapedalda Kabupaten Lingga di Daik Lingga
14. Kapolres Lingga di Daik Lingga
15. Danlanal Kabupaten Lingga.
16. Lembaga Adat Melayu Kepulauan Riau
17. Ikatan Mahasiswa Singkep di Jakarta
18. Ikatan Mahasiswa Singkep di Pekanbaru
19. Ikatan Mahasiswa Singkep di Bandung
20. WALHI di Jakarta
21. Pertinggal

23 02 2009
Reza Achmad bn Yahya

ass.saye sangat tekesan tentang informasi dabo dan saye ini meninggalkan dabo th1974 mudah-mudahan kampung halaman dabo tercinta lebih berkembang seperti kota2 yag lainnya.

26 02 2009
yutun

benar kate jebon tu sisekanlah keindahan pantai dan laot dabok tu untuk anak dan cucu kite . dabok bise kok maju tanpe timah.

11 03 2009
gondo

asss… wah br tau nih situs ttg dabo singkep. hebat …. 2 jempol buat pembuatnya.. oh ya aq lhr di dabo singkep taon 1979, meninggalkan dabo kelas 6 sd di sd upts. dan skrng tinggal di malang . udah lama gak tau perkembangan
dabo, dg adanya situs ini jd ingat memori lama .. he.. he .. utk teman2 yg ingat aq tlng email k noto5ugondo@yahoo.co.id

15 03 2009
gunawan

Selamatkan Singkep ku demi anak cucu dan masa depan yang lebih baik.

16 03 2009
Jeboon

Salam perjuanngan

Surat saye yang saye tujukan kepada Presiden RI, dan ditembusakan ke Gubernur Kepulauan Riau, sudah mulai di tanggapi. saye mengharapkan kepada seluruh warga singkep untuk beramai2 menolak rencana penambangan tersebut.

16 03 2009
sahabat

Ass.w.w.
Saya mencari seorang sahabat bernama Nurhayati tempat lahir dabo singkep & tgl lahir 1 Januari 1967 ananda dari Bpk. Bujang Ilah. Beliau kakanda dari Jaiz dan Hafsah (amoi).
Mohon pengelola web site ini dapat membantu saya menemukan alamat beliau saat ini.

19 03 2009
sIDas

Asslm …
lame tak besue ne,,,
he… ttp pada keteguhan hati to membangun dabosingkep.
salam kompak je to semue.

O Walaha ….

20 03 2009
Hendra

Apa kabar Singkep Island ?
Saya kelahiran Singkep khususnya di Singkep Barat, sekarang sedang kuliah di USU Medan, Klu ada yg dari Singkep kuliah di Medan mohon konfirmasinya, bisa menghubungi di e-mail : hendra_sinaga@ymail.com,
Saya dapat info bahwa Singkep Barat ada Air terjun Kolong Batu sudah mulai diperhatikan pemerintah, harapan saya kepada pemerintah kecamatan Singkep Barat, Lokasi Air Terjun itu merupakan aset yang sangat berharga di bidang Pariwisata, oleh karena itu mohon dikembangkan baik sarana maupun prasarana khususnya jalan menju lokasi tersebut agar daerah tersebut dapat lebih berkembang dan maju, saya asalnya dari Ciklatif.
Semoga singkep island semakin maju jangan kalah dengan daerah lain……
Merdeka…..!!!

20 03 2009
Hendra

Haloo….
Boleh ikut gabung tak….
Saye nak ikot komentar siket tentang rencane penambangan timah tu…
Ape semue orang dabo setuju same rencane menolak penambangan di dabo!!!
kalau ade orang nak invest ke dabo tapi dilarang, sampai bile dabo nak maju.
Setau saye, tak selamenye penambangan tu cume merusak lingkungan aje,
sepaling tidak kalau pun penambangan tu jalan, lowongan kerje untuk orang dabo ade.. jadi orang dabo tak payah pegi jauh-jauh cume cari kerje aje atau takkan la cume jadi nelayan aje terus dekat sane….
kalau pun orang dabo takut atau sebagainye cube la becakap dengan yang nak nambang tu atau lebih bagus lagi orang dabo dapat ikut langsung mulai dari awal analisis amdal sampai ke reklamasi.

18 07 2009
Jeboon

sekian banyak tambang jyang telah di buka, kabupaten lingga hanya menadapat PAD 40 juta, alam yang rusak, entah bile lagi bise diperbaik. lebih baik tidak ade penambangan, jangan alasan menampung tenage kerje yang secuil tu merusak alam, lingkungan, dan masa depan budak-budak dabo. kekayaan singkep sudah “dirampok” ape yang didapat orang singkep sekarang, kalau mau berinvestasi yang lain masih banyak dari sekedar meluluhlantakan dabo tu, apa yang terjadi dengan penambangan pasir di Singkep? pengusahan yang geruk pasir sudah mendirikan Hotel mewah, rumah besar, kapal ber buah-buah, ape yang didapat orang singkep, apa pengusaha itu telah memperhatikan lahan tambang yang sudah ditinggalkan, yang ,kenyang preman berpangkat

21 03 2009
basuki

saya bukan asli dabo,tapi pernah tinggal 9 taon lebih/1979-1990 di dabo….setuju neh apa yang dibilang bang jeboon….semestinya dabo dijadikan daerah pariwisata bukan dijadikan daerah tambang yang hanya menguntungkan orang2 luar dabo

21 03 2009
Hendra

Salam Perjuangan,

Saya sangat tertarik apa yang dituliskan oleh jeboon, kalau boleh tau jeboon ini tinggal dimana dan nama lengkapnya apa??
Saya sangat mendukung usaha yang dilakukan jeboon, untuk menolak kehadiran Penambangan Timah atau pasir, karena kehadiran penambangan itu tidak memberikan dampak yang positif bagi masyarakat tetapi dampak negatif yang diterima masyarakat singkep.
Oleh Karena itu, saya sebagai warga singkep meminta Pemerintah Kecamatan Singkep dan Singkep Barat pada khususnya dan masyarakat singkep pada umumnya untuk memahami dan mengerti kondisi Singkep sekarang, Daerah kita sudah sangat tertinggal dari daerah lain, padahal kita kaya akan SDA, maka pejabat2 pemerintah setempat jangan hanya mementingkan kepentingan pribadi doank, yang selama ini terjadi adalah pejabat2 pemerintah setempat memakan hasil2 itu untuk kepentingan pribadinya. Bukan memikirkan kondisi masyarakatnya, tetapi malah sebaliknya, masyarakat di tekan dengan beking TNI POLRI, itulah yang terjadi selama ini sehingga masyarakat tidak bisa berbuat apa-apa.

Sekarang jamannya sudah berbeda bung, mari kita menatap ke masa depan daerah kita, singkep punya kehidupan untuk dihuni, jangan sperti sekarang yg terjadi banyak pnduduknya hengkang dan pindah ke tempat lain.

Saya sangat sedih melihat kondisi singkep khususnya di singkep barat, sejak saya SD kelas 4, pertambangan pasir mulai masuk dan mengeruk pasir2 bekas tambang timah, pada waktu itu warga merasa bangga sesaat karena ada sedikit keuntungan yg diperoleh tapi tidak melihat apa untungnya di masa depan?….., apa yg terjadi setelah ditinggalkn dan apa infrastruktur yg ditinggalkn perusahaan itu? saya pikir tidak ada, malah jalan2 umum hancur, datang hujan jalan2 pada erosi, akibat hanya untuk dipakai sesaat oleh perusahaan. kondisi ini dapat kita lihat di daerah dari bukit belah – panggak – ciklatif, dan paling parahnya di Ciklatif, jalan2nya nyaris putus dan sangat membahayakan bagi adik2 pelajar yang naik sepeda, karena saya juga naik sepeda waktu SD dan SMP, dan merasakan dampak lingkungan yang tidak sehat jalan2 pada berdebu…., pada waktu itu saya mengajak teman2 untuk membuat penghalang agar tidak dilewati truk2 pengangkut pasir (kasusnya di jln dekat simpang panggak antara ciklatif – panggak, tapi apa daya anak kecil mana di terge. Sampai saat ini jika pulkam lihat lingkungan disana sangat2 menyeramkan, dimana2 ada kolam besar (kolong) yang berserakan tanpa ditata dengan baik. itulah realita dilapangan.

Kondisi ini tidak perlu kita sesalkan ibarat pepatah “nasi sudah menjadi bubur”, tapi kita tatap kedepannya jangan sampai terulang kembali, kehidupan di pulau singkep bukan miliki kita sendiri saat ini tapi untuk anak cucu di masa yang akan datang, makanya jaga kelestarian lingkungan. “Timah Habis-Pasir Habis-Kayu Habis-Ikan pada hilang” apa yang bisa diharapkan lagi, jika ada yang setuju datangnya pertambangan lagi berarti dia hanya untuk kepentingan pribadinya sesaat.

Saranku untuk memajukan Singkep Island diantaranya adalah :
1. Lahan kosong masih luas, coba kita datangkan investor untuk menanamkan modalnya di singkep untuk mengembangkan perkebunan seperti Karet dan Kelapa Sawit, sudah dari dulu investor kelapa sawit mau masuk tapi cuma angin lewat, oleh karena itu, pemerintah setempat dan masyarakat pada umumnya berusaha untuk mendatangkan investor, dengan memberikan iklim usaha yang menjanjikan.

2. Di Singkep tak kalah dengan daerah lain dalam hal Pariwisata, banyak tempat2 wisata yang belum dikelola dengan baik seperti pantai, air terjun, gua, sungai dll. Disini saya menyikapi mengenai Air Terjun Kolong Batu, pada waktu kecil masih kls 2 SD jalan2 ke Air Terjun itu, dan saya terkagum2 melihat pemandangannya, wah enaknya kalau tempat ini di bangun (pikirku dalam hati), saat ini saya dengar sudah mulai dibangun, ya mudah2an pemerintah jangan cuma omong doank, Potensi yang dimiliki terjun itu sangat luar biasa, disana bisa buat Air PAM (air Bersih), pemandangannya oke, bisa mengembangkan usaha perikanan darat, dll. yang pertama untuk memulai membangun adalah buat jalan yang memadai ke tujuan (jalnnya di aspal) dan bangun infrastruktur2 yg mendukung seperti listrik, disini bisa buat PLTA seperti kincir air. Saya kira daerah itu akan mendapatkan efek multiplier, pasti kegiatan ekonomi dan wisata akan jalan dan berkembang.

Semoga Pemerintah bersama rakyat (masyarakat Singkep) menyadari hal ini, pulau ini bukan milik seseorang tapi milik bersama dan anak cucu kita nantinya. Bangun Singkep….Bukan Merusaki.

Jayalah Singkep……!!!!

Salam
Anak Singkep.

23 03 2009
sIDas

TOPIK : PENGAJUAN BEASISWA PENDIDIKAN

Assalammu’alaikum … wr, wb …
adepun maksud dan tujuan saye alh meminta saran, petunjok, dan bimbingan dari para senior yang kompeten dalam hal ini. Sudah lama hal ini tertunde dikarenakan tidak adenye pengetahuan bagi saye dan kwn2 dlm ha ne. saye telah dihubungi beberape tmn yang jg masih menumpuh pendidikan di jawa dan sumatra. mereka mengajak saye untuk bergabung mengajukan beasiswa kepada pemerintah KEPRI pade umumnye dan pemkab.LIngga pade Khususnye.

adapon kendala kami saat ne, kami tdk punye kekuatan hukum atau bdn/organisasi yang bisa atau mau menaungi kami dlm hal ne, ditambah lagi tdk adanye pengalaman kami ttg mslh ne. make dari itu saye dan kwn2 berinisiatif untuk mengajukan PROPOSAL kepada Pem.KEPRI atau Pemkab.Lingga… tetapi saye sendiri tdk th tatacara/prosedure2 ape saje yang harus dipenuhi untuk hal ne. saye mengharapkan bantuannye dari semue kalangan yang mengerti dan thu dalam hal ne… Jike ade contoh format proposal yang bise kami contoh, bise dikirim ke hendra_sidas@yahoo.co.id.
Atas nama sIDas dan kwn2 saye memohon bimbingannye dan turut berterimakseh atas perhatiaanye …

Wassalam …

24 03 2009
JEBON

Salam Perjuangan

Alhamdulillah

Tulisan yang saya postingkan sudah mendapat tangapan dari kawan-kawan semua, trimakasih untuk sahabat ku HENDRA, saya adalah Anak Singkep, lahir dan besar di Singkep, pendidikan saya
-SD 028 Sekop Laut
-SMP 1 Dabo Singkep
-STM N Tanjungpinang
-S1 di Universitas Islam Riau, Jurusan Teknik Mesin, lulus tahun 2003

Aktivitas saya sejak Kuliah dan kegiatan lainya
-Menjadi aktifis 1998
-Pers Kampus
-Pejuang Provinsi Kepulauan Riau
-Pemerhati masalah Sosial Politik
-Aktiv di organisasi Kampus dan Organisasi Mahasiswa Daerah.
-Ketua 1 Generasi Muda BP3KR (mengundurkan diri)
-Pimpinan Redaksi Majalah TUNAS (saya juga sebagai pendiri, majalah ini milik GM BP3KR, sekarang mengundurkan diri)
-Ketua Umum Barisan Muda BP3KR (pendiri,sampai sekarang)
-Pengurus RMB (Rumpun Melayu Bersatu)
-Menulis Buku, sudah 3 buah buku karya tulis saya,

25 03 2009
sIDas

Asslmm..

bang jebon, kire2 ape yang seharusnya saye perbuat untok merealisasikan
pengajuan beasiswa ne, Pemkepri sudah menyebarkan beasiswa ke seluruh lembaga pendidikan di KEPRI tapi aktualnya tidak semua anak kepri yang juga mendapatkannya. saye jg sudah mengajukan ditempat saye kuliah sekarang ( STMIK Putera Batam-BAtam). dari 2 kali pengajuan hanya sekali saya dapat. kepada bang jebon Mohon Petunjuk dan bimbingannye.

27 03 2009
nof

Assalam kawan 2 anak dabok sekalian, mantap ok sekarang pemerintah lingga kite lagi meperjuangkan investasi untok pertambangan.kalau saye boleh berkate lingga yang jaye singkep merane.
sampai-sampai saye bace berita pemkab pemerintah kite menghadirkan Doktor tamatan UNDIP untok menjadi konsultan tambang di lingga.banyak duet pemerintah kite ye!!!!!!!!!!!!!!hahaha payah Doktor sekarang nih banyak ilmu tapi pengalaman kurang atau duet die yang kurang dak. Saye rase walaupon orang kampong kite tak sekolah tapi mereke tau dampak tambang tu bagi lingkungan mereke.

28 03 2009
ARIE

ASSALAMUALAIKUM….
APE KABA DABO…
RASE NAK BALEK LAH..!

31 03 2009
Mizi

Baru gabung,,
gimana? perjuangan untuk menyelamatkan dabo dari pengkoyakan ke-3, udah berhasil..(semoga berhasil)…

31 03 2009
Jeboon

Salam Perjuangan

Untuk adinda siDas, pengajuan bantuan untk dana pendidikan atau disebut juga beasiswa boleh saja, dan itu sah-sah saja. apa lagi adinda dan kawan-kawan yang lain adalah Putra Kepri. dan selayaknyalah pemerintah membantu kesulitan mahasiswa asal Kepulauan Riau. sebenarnya dana yang dimiliki Pemeintah Provinsi Kepri sangat banyak, tapi bantuan yang di berikan pemerintah provinsi kepri banyak kepada Kroni, dan bantuan-bantuan yang sifatnya politis. Untuk mengajukan beasiswa tidak perlu mebuat wadah atau organisasi, bantuan boleh saja diusulkan secara individu.Namun demikian boleh juga di ajukan secara masal/beramai-ramai. Dengan cara masal paling tidak mahasisiwa Kepri dapat memberi presure/tekanan kepada pemeintah Provinsi untuk membantu mahasiswa Kepri yang dalam kesulitan keuangan.
untuk mendapatkan bantuan beasisiwa sebaiknya mahasiswa yang bersangkutan mengajukan proposal, yang bertujuan agar kebutuhan yang di perlukan dapat di jelaskan didalam proposal tersebut.

pembuatan proposal

1. Mencari tema atau judul bantuan yang dimaskud
2. Bab I, diisi dengan :
I. PENDAHULUAN
yang isinya menceritakan atau mengambarkan keadaan Si
peminta beasisiwa, bisa juga mengambarkan tentang SDM kepri, dan
hal-hal yang berhubungan dengan pendidikan atau peningkatan SDM
putra-putri Kepulauan Riau.
II.MAKSUD DAN TUJUAN
Ceritakan Maksud dan Tujuan anda mengajukan beasiswa
III. WAKTU DAN TEMPAT

31 03 2009
Jeboon

Salam Perjuangan

Untuk adinda siDas, pengajuan bantuan untk dana pendidikan atau disebut juga beasiswa boleh saja, dan itu sah-sah saja. apa lagi adinda dan kawan-kawan yang lain adalah Putra Kepri. dan selayaknyalah pemerintah membantu kesulitan mahasiswa asal Kepulauan Riau. sebenarnya dana yang dimiliki Pemeintah Provinsi Kepri sangat banyak, tapi bantuan yang di berikan pemerintah provinsi kepri banyak kepada Kroni, dan bantuan-bantuan yang sifatnya politis. Untuk mengajukan beasiswa tidak perlu mebuat wadah atau organisasi, bantuan boleh saja diusulkan secara individu.Namun demikian boleh juga di ajukan secara masal/beramai-ramai. Dengan cara masal paling tidak mahasisiwa Kepri dapat memberi presure/tekanan kepada pemeintah Provinsi untuk membantu mahasiswa Kepri yang dalam kesulitan keuangan.
untuk mendapatkan bantuan beasisiwa sebaiknya mahasiswa yang bersangkutan mengajukan proposal, yang bertujuan agar kebutuhan yang di perlukan dapat di jelaskan didalam proposal tersebut.

pembuatan proposal

1. Mencari tema atau judul bantuan yang dimaskud
2. Bab I, diisi dengan :
I. PENDAHULUAN
yang isinya menceritakan atau mengambarkan keadaan Si
peminta beasisiwa, bisa juga mengambarkan tentang SDM kepri, dan
hal-hal yang berhubungan dengan pendidikan atau peningkatan SDM
putra-putri Kepulauan Riau.
II.MAKSUD DAN TUJUAN
Ceritakan Maksud dan Tujuan anda mengajukan beasiswa
III. WAKTU DAN TEMPAT
Ceritakan waktu atau kapan andan membutuhkan beiasiswa tersbut dan di
mana anada berkuliah
IV. DATA AKADEMIK
Masukan data akdemik anda, kapan anda masuk kuliah, smester berapa
dan setrusnya, dan jangan lupa minta surat pengantar atau surat
keterangan dari pihak Fakultas anda. (sebaiknya dimasukan dalam lampiaran)
V. ANGGARAN BIAYA
Buat rekapitulasi biaya yang ingin anda ajukan, (sebaiknya ini simasukan
dalam lampiran)
VI. PENUTUP

NB.
-Jika semua sudah anda siapkan jangan lupa menyiapkan surat pengantar
yang harus anda tanda tangani sendiri.
-Maaf saya tidak bisa memberikan proposal secara utuh atau sudah jadi,
karana itu akan membuat anda malas berfikir. Apa yang telah saya beri
secara garsi besar harus anda kembangkan sendiri. SEMOGA SUKSES

31 03 2009
sIDas

Asslm…

Untuk bang Jebon, terimakasih atas Masukannya. Insya’allah ini akan saya usahakan
bersama teman-teman … salam perjuangan kembali

wasslm..

7 04 2009
Ronny Firmansyah

Terima kasih kepade yang buat blog ini, saye anak Dabo Singkep tepatnye orang kampung boyan / mentok. tak jauh dari Batu berdaun. salam kenal buat semua Komentator.
Lanjutkan Perjuangan untuk Dabo Singkep

Jazakallahu Khairan Katsira
bujangsingkep@gmail.com

7 04 2009
Ronny Firmansyah

kawan-kawan semue, adekah gagasan dari kawan-kawan semue untuk memperbaiki Dabo tercinta? bagaimana kalau kita pererat tali Silaturahmi kita dengan membuat suatu Organisasi melalui blog ini. saya sekarang berada di Bekasi.

saya adalah korban dari ketidak adilan pemerintahan Lingga, termasuk teman-teman atlit Pencak Silat dr Kab. Lingga.
Prestasi yang kami ukir, mengharumkan nama daerah tercinta, tapi perhatian Pemerintah Lingga terhadap Atlit Pencak Silat sangat mengecewakan saya.

Kawan-kawan semue, saye adalah salah satu anak murid Bang Acin di bawah naungan Perguruan Pencak Silat Satria Muda Indonesia. jika di antara kawan-kawan yang juga anak SMI, hub saya di
bujangsingkep@gmail.com

8 04 2009
azni firnanda

berjaye teros dabo

8 04 2009
azmi firnanda

kawan-kawan yang ada di dabo maju terus jangan kite biarkan daerah kita di kuasai orang yang tak bertanggung jawab………

8 04 2009
azmi

halo dabo

12 04 2009
dedi

paten…paten….

bange aku jadi anak dabo……………

14 04 2009
Hendra

Ass……
Salam buat bang jebon….
ape kabar????
Macam mane sekarang kabar dabo same tambang timah yang nak dibuka kemaren!!!
Ape jadi studi amdal de dilaksanekan???

18 07 2009
Jeboon

saya sudah kontak ke perusahan di pangkal pinang, saya katakan saya menolak pembukaan tambang di singkep, namun surat yang saya samapikan tidak dibalas, katanya sudah dibalas melalui dinas pertambangan Lingga, kita lihat saja nanti

16 04 2009
sIDas

O Walaha …

Kembali lagi ke dunia maya ne … Pa Kbr Sodare2ku???
tetap kembali satukan semangat juang kite untok Dabo Singkep terCinta :-)
to Kawe’(Syukur) yang dipuskesmas Dbs, kapan ne maen Volly ke Batam lagi???
ntar bakal gw traktir dikau, Key!!!

16 04 2009
attayaya

Dabo be the best

18 04 2009
Ari wibawa

saye alumni SMA n SMP dabo..

saye anak daek..

tapi saye bangge dgn dabo yg maju pesat..

saye turut partisivasi untuk memajukan dabo..

saye rase dabo akan berkembang lagi kalo mahasiswa putra daerah dabo ikut serte

membantu perkembangn dabo..

19 04 2009
yoanda dinata/yanda

SALAM KENAL BWT ABANG2 ADX2 YANG DI LUA SANE. NAME SAYE YOANDA DINATA, SERING DIPANGGIL YANDA ANAK DARI BUJANG RACHIMIN & T. ELLYANIS/ANIS (ASLI BUDAK DABOK). NAMBAH 1 BAPAK PULAK NAME DE GUNAWAN/AKUI. SAYE SEKARANG ADE DI DABOK. SEMPAT NIMBE ILMU N KERJE DI BANDUNG, RUMAH SAYE PAS DI DEPAN SD UPTS, ADE CAFE JUGE DIDEPANNYE (SAYE PUNYE TU)

TO YANG BIKEN WEB NI SAYE UCAPKAN BANYAK TIMEKASEH
SEMPAT BELINANG AE MATE SAYE PAS JUMPE WEB NI. MEILOW PULAK JADINYE

BALEK KEDABOK GARA2 MAK SAYE DEMAM PEGAWAI NEGRI, DISUROHLAH SAYE BALEK IKOT TES. TAU2 TAK LULOS, MENONGLAH SAYE. JOB BANDUNG LAH TAK DE. DUDOK2LAH DITAMAN MACAM URANG GILE, NENGOK CEWEK2 LEWAT MULAILAH NAK BESINGE, TAPI INGAT PULAK DOSE. DIAM JELAH BEPOSE, KALAU JODOH PANDAILAH DIE NGELIPE. HE.. HE.. (ITU DULU, SEKARANG LAH ADE YANG NGELIPE PON)

NENGOK KOMENTA DIATAS, BANYAK KECEWE SAME KAB KITE NI. SAYE SANGAT SETUJU ITU (SAYE MARAH NI). LAH MONTOOOOOOK OTOT PIPI NI BECAKAP, PERUBAHAN TAKDE JUGE YANG SIKNIFIKAN. TERNYATE TAK GUNE BANYAK CAKAP, BUANG WAKTU JE. BUKAN NAK MATAHKAN SEMANGAT PULAK, APE YANG BISE DIBUAT DIBUAT

TO: BANG JEBON, MEINDRA Etc. KEEP GOING JE, I SUPPORT U’R BRO”

BUKAN NAK BANGGEKAN DIRI PULAK, SAYE LAH BEBUAT. DENGAN BERMODALKAN GALI PIPA BESI X TIMAH DULU DIBELAKANG RUMAH SAYE, SAYE JUAL DAPATLAH 350RB, SAYE BIKENLAH PONDOK NGOPI DIDEPAN RUMAH. PETAME JUAL AE KOPI,TEH N AE ASAM JE. ALHAMDULILLAH SAMPAI SEKARANG TETAP BEDIRI N NAK MASANG LAYAR PROYEKTOR PULAK.

INI SEMUE BUKAN APE…., NAK NYEMANGATKAN SAUDARE/RI SEMUE

KALAU

MELAYU BOLEH

MELAYU BISE

MELAYUPON BOLEH N BISE BENIAGE/BEJUAAAAL

TAPI JANGAN PULAK MUSOHKAN CINE, MEREKE JUGE KAWAN KITE. BANYAK JUGE KONTRIBUSI ORANG TU.

KALAU BALEK DABOK NGUMPOLLAH TEMPAT SAYE, HE.. HE..PROMOSI SIKET.
KITE BEBUAL YANG PENTENG JE, YANG TAK PENTENG MMMMM… TAKPE JUGE, BIA NAMBAH KOPI SAYE. HE.. HE..

TOEX YANG PUNYE KEAHLIAN BALEKLAH KE DABOK, BANYAK YANG BISE DIPERBUAT DENGAN TANPA MERUSAK ALAM.

E-MAIL ME AT yoanscafe@gmail.com
yoandadinata@ymai.com

20 04 2009
Singkep

Mantap….selamat atas dibuat nye web ini.
bagi yg ingin tau info laen mengenai singkep, sile kunjungi http://www.singkep.com.

21 04 2009
Budi " DIEEZA"

Setelanh sekian Lama, akhirnya nemu juga Blog Dabo Singkep,,,, Salam Kenal semua,,
Saya Asli Jawa, tapi dapat Istri Orang Dabo,,,,

21 04 2009
Budi " DIEEZA"

HALO DABO SINGKEP>>>>>>>>>>>>>>>

22 04 2009
Ari Wibawa

Dabo..

sebena nye banyak yg dapat kite lakukan,

tinggal siket je yg perlu dikembangkan,

kite tu harus bnyk sosialisasi dengan orang2 dabo,,

mklom lah,

orang2 tue kite bukan nye tak pandai, tapi kurang informasi je tentang mase kini..

sebab tu kite harus mensosialisasi banyak2..

ape je..

ape yang kurang dari dabo tu,,

pariwisata bagos, ekonomi lumayan, bandara ade, pelabuhan mantap,

akses transportasi lanca2 je, ke pinang, jambi, batam,

kite perlu mendatangkan investor2 yg nak bekeje same membangun dabo,,

lokasi dabo tu strategis pulak tu,,

kalau lah dijadikan pulau dagang pasti mantap,

tengok singapor, kekayaan bumi mane ade, tapi die bise maju,,

memeng dabo bukan negare, tapi siket2 kite kembang kan lame2 pasti maju,,

saye tengok budak2 dabo byk yg klyh luar daerah, tapi malas nak balek dabo,

cube lah sadar siket,

lahe di dabo, besa didabo, mak dgn pak d dabo, ee..

lah berasil tak nak kedabo..

orang melayu emg gitu,, besa kepale kalau lah lebeh siket,,

23 04 2009
Choeroet Mabunk Racing Team

Olahraga merupakan salah satu cara untuk menunjukan eksistensi kita(masyarakat DBS tentunya)kepada dunia luar.dan olahraga(olahraga balap khususunya)sendiri merupakan salah satu sarana untuk membangun silaturahmi dan komunikasi dengan dunia luar.ingat,manusia makhluk sosial(zoon politicon)begitu juga dengan DBS(subjektiv),yang merupakan jembatan untuk menuju kpd perkembangan ke arah yang lebih baik untuk DBS sendiri(Harapan sih..) dan yang terjadi saat ini,perhatian pemerintah(di DBS)saat ini untuk olahraga sangatlah minim.kalo boleh dibilang alakadarnya,hanya untuk memenuhi APBD yang ada tetapi tidak tepat sasaran.sering kali kiat liat anak2 di DBS yang kebut2an ga jelas dijalan raya.BALI(balap liar),ngetrek,ngedrag atau apalah istilahnya.yang justru malah dapat membahayakan pengguna jalan raya yang lain.hanya untuk mendapat pengakuan dari teman2nya/lawannya bahwa ak ini KING OF THE ROAD.semua itu efek negative dari tidak terfasilitasi dan tersalurkannya hobi dan bakat mereka yang seharusnya pada tempatnya.akhirnya dari kebiasaan ini nantinya berkembang menjadi prilaku2 negative yang akan merugikan diri mereka sendiri khususnya dan masyarakat khususnya.contoh paling REAL,akan timbul komunitas2 kecil yang kerennya biasa disebut gank motor,yang memang ACTIVITI ORIENTED mereka lebih kpd hal2 yang negative.memang ini masalah klasik dan terjadi dimana2 di seluruh pelosok indonesia,kota2 besar khususnya.mudah2an di DBS sendiri hal ini belum terjadi dan berkembang.jangan pernah bilang,”ah…DBS kan kecil,sepi,ga mgkin lah beranii”OK..!!!asal perlu diingat sesuatu yang besar selalu dimulai dari yang KECIL.harapan saya,cobalah pihak2 yang berkompeten untuk kedepannya lebih CARE…mewadahi dan memfasilitasi agar tetap pada jalurnya.memang STIGMA yang berkembang di masyarakat,para orang tua khususnya bahwa olahraga balap terlalu “berbahaya dan beresiko” dan itu sama sekali tidak benar,asal kita memahami dan mau menjalankan SAFETY procedurenya secara baik dan benar.sekali lg saya harapkan untuk menjadi perhatian bagi pihak2 yang berkompeten,untuk kemajuan kita bersama dan DBS.
“Ingat…!!! TUHAN SELALU BERSAMA ORANG2 BERANI…HIDUP BALAP”
Cuma sekedar WACANA,bukan KONSEP panjang lebar yang ga jelas akhirnya.yang dibutuhkan DBS bukan hanya “KONSEPTOR”,tapi lebih kepada”EKSEKUTOR”.
Saya yakin temen2,abang2 semua adalah orang2 yang pintar di bidangnya masing2,so…knp ga mulai dari diri sendiri aj.ap yang udah kamu perbuat???(ReaL donk..)janji2…?ga penting…hanya memberikan sebuah impian KAMUFLASE yang akhirnya berujung kepada ANTI SOSIAL dalam masyarakat itu sendiri.
Benahi dulu donk SYSTEM yang ad di DBS saat ini…(pemerintahan tentunya…termasuk ORANG2 yang berkecimpung di dalamnya)
ketika SYSTEM itu sudah baik dan berjalan sesuai harapan,akan lebih mudah dan efektif untuk MEREALISASIKAN semua ide dan niat baik teman2 untuk kemajuan bersama tentunya,bukan pribadi atu golongan tertentu.Salah satu kelemahan DEMOKRASI di indonesia adalah,DEMOKRASI itu sendiri belum bisa menembus SYSTEM yang ad saat ini.
Kita kaya akan SDA(sumber daya alam)tetapi…Mengingat,menimbang dan memperhatikan SDM(Sumber Daya Manusia) yang QUALIFIED di DBS sangatlah minim(ini fakta lho…) tidaklah mudah dan butuh perjuangan ekstra serta waktu yang panjang.jadi,balik lg kpada SYSTEM nya.benahi dulu SYSTEM nya…baru kita benahi yang lain…OK.
selalu percaya dengan hukum alam,jika kita berbuat baik kita pasti akan mendapatkan yang terbaik,begitu juga sebaliknya.

REGARD’S
374@YOGYAKARTA

24 04 2009
ADIDAS (Anak Didik Dabo Singkep)

salam dabo..

wahai anak2 dabo..

sadar lah kalian sesungguhnya dabo memerlukan bantuan kalian,

balek lah kedabo..

ok..

24 04 2009
ADIDAS (Anak Didik Dabo Singkep)

hidup dabo..

1 05 2009
Dennu

Aldyyyyyyyyy…………………… aq kirim pesan ke email, lah berape bulan ni dak kau balas…….Dennu

2 05 2009
Jeboon

“Hendra (17:37:28) :

Ass……
Salam buat bang jebon….
ape kabar????
Macam mane sekarang kabar dabo same tambang timah yang nak dibuka kemaren!!!
Ape jadi studi amdal de dilaksanekan???
Balas ”

Asalamualaikum, ape kabar semue dah lame juge tak muncul…..
mudahan semue dalam keadaan sehat…amin.
Trimakasih untuk Hendra, samapi saat ini belum ada balasan dari perusahaan tersebut, cuman surat dari gubernur sudah turun ke dinas pertambangan Provinsi, tapi cumen sebatas itu saje, ini mesti harus di telusuri, bagi kawan2 yang ade di dabok untk lebih dapat meninjau secara langsung, jangan sampai diam-diam mereka menambang.

sudah 1 bulan belakangan ini, saye asik main Facebook, saye saran kan kawan-kawan bergabung di Facebook, karen lebih simpel untuk kite berkomunikasi. Ok

salam Perjuangan…….

4 05 2009
Jeboon

di Pemprov Kepri, budak-budak luar banyak masuk menjadi honor, budak-budak kepri banyak jadi penonton. Ini lah Kalau Gubernurnye Orang Luar. Mane mahasiswa kepri, ngape diam aje….

8 05 2009
Muhammad Arif

ape kesah….
senyap je..
dah due hari ni tak ade ke budak-budak dabo buka situs ni…
sebenanye saye ade cerite siket ni…
kalau nak bace saye tak marah pun.

Kisah Manusia Pembawa Ember
Di suatu lembah di Italy, ada 2 orang sahabat bernama Bruno dan Pablo. Kedua anak muda itu merupakan orang-orang yang berkualitas. Keduanya memiliki cita-cita yang tinggi dan ingin menjadi kaya suatu hari kelak. Saat ini yang mereka tunggu adalah datangnya kesempatan emas. Pada suatu hari, kesempatan emas yang ditunggu-tunggu datang. Kepala desa memberi pekerjaan kepada 2 pemuda itu untuk mengangkut air dari danau ke desanya untuk memenuhi kebutuhan air warga desa. Keduanya pergi membawa masing-masing 2 ember untuk mengambil air dari danau untuk dibawa ke desa mereka. Untuk setiap ember yang terisi penuh, kedua pemuda ini menerima bayaran 1 sen. Jadi, kalau satu hari bisa mengangkut 20 ember, berarti mereka akan memperoleh penghasilan 20 sen. Bruno merasa sangat senang karena cita-citanya telah tercapai dan sebentar lagi dia akan menjadi orang kaya di desanya. Tetapi Pablo tidak demikian. Punggungnya nyeri dan kedua telapak tangannya lecet-lecet. Dia mulai berpikir bagaimana caranya memindahkan air dari danau ke desanya tanpa mengangkat-ngangkat ember. Idenya adalah membuat “saluran pipa”. Besoknya Pablo mengutarakan idenya itu kepada temannya, Bruno.

Mendengar temannya punya ide aneh tersebut, Bruno tersentak, “saluran pipa? Ide dari mana itu? Kita kan sudah mempunyai pekerjaan yang bagus. Saya bisa membawa seratus ember sehari, itu berarti 100 sen (sudah bisa untuk hidup tenang di desanya). Pada akhir minggu saya bisa membeli sepatu baru, pada akhir bulan saya bisa membeli seekor sapi. Pada akhir tahun saya sudah mampu membangun rumah. Kita juga punya hak cuti 2 minggu per tahun. Jadi buang jauh-jauh ide membangun saluran pipa itu.” Tapi Pablo tidak mudah putus asa. Ia memutuskan untuk bekerja paruh waktu. Setengah hari dia mengangkut ember untuk mendapatkan penghasilan untuk membiayai hidupnya sehari-hari, setengahnya dia manfaatkan untuk menggali tanah guna membuat saluran pipa ke desanya. Dari awal Pablo sudah menyadari bahwa akan sangat sulit baginya untuk menggali saluran di tanah yang banyak batu karang, dengan kontur tanah naik turun. Pablo sangat sadar, dibutuhkan waktu yang lama, mungkin 3 atau 4 tahun, untuk bisa mewujudkan impiannya itu. Namun dia sudah bisa membayangkan hasilnya, jika kelak saluran pipanya sudah selesai.

Bruno dan warga desanya mengejek Pablo yang berpenghasilan sedikit karena sibuk menggali tanah untuk membuat saluran pipa. Bruno yang berpenghasilan hampir dua kalinya membanggakan dirinya dan barang-barang yang baru dibelinya dari hasil keringatnya. Baju-baju indah dan rumah 2 lantai yang baru dibangunnya. Untuk menunjang gaya hidupnya, Bruno juga membeli alat angkut yang mewah pada zamannya, yaitu seekor keledai yang diberi sepatu besi untuk membawanya keliling desa (kalau zaman sekarang mobil sedan). Hari berganti bulan. Pada suatu hari, Pablo sudah menyelesaikan setengah dari saluran pipanya. Pablo menyaksikan Bruno yang terus saja mengangkut ember-ember berisi penuh air. Bahu Bruno tampak makin membungkuk oleh beban ember berisi air. Langkahnya semakin lamban akibat kerja keras setiap hari dan punggungnya mulai nyeri. Bruno merasa kecewa dan sedih karena mulai menyadari bahwa takdirnya mengatakan bahwa dia harus mengangkut ember sepanjang sisa hidupnya, setiap hari.

Akhirnya saat yang ditunggu-tunggu Pablo tiba. Saluran pipa yang dibangun bertahun-tahun sudah selesai dan siap mengalirkan air dari danau ke desanya. Sekarang desa itu mendapatkan pasokan air bersih dengan lancar. Warga desa lain mulai pindah ke desa tempat tinggal Pablo agar bisa menikmati kelimpahan air bersih tersebut. Desa itu pun menjadi makmur dan subur karena tidak lagi kesulitan air. Kini Pablo tidak lagi mengangkut air memakai ember. Airnya akan terus mengalir, baik dia sedang tidur atau sedang terjaga, baik sedang liburan atau sedang makan di kedai kesukaannya. Semakin banyak air mengalir ke desanya, semakin banyak uang yang mengalir ke kantongnya. Ternyata saluran pipa Pablo membuat Bruno kehilangan pekerjaan. Orang di desa tidak lagi membeli air dari Bruno. Mendengar keadaan tersebut, Pablo sangat prihatin dengan nasib sahabatnya yang mulai mengemis-ngemis hanya untuk bisa memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari. Pablo mencoba mendatangi Bruno untuk membantunya. Tapi Bruno sudah sulit merubah pandangan hidupnya (mind set-nya). Bagi Bruno, mencari uang berarti memikul ember, tidak ada cara lain yang lebih baik atau lebih aman selain memikul ember. Sejak kecil waktu masih sekolah dia sudah diajarkan cara mencari uang dengan mengangkut ember, akibatnya cara alternatif memindahkan air dengan membangun saluran pipa, tidak pernah ada dalam pikirannya.

Pelajaran yang bisa dipetik :
1. Bruno masuk dalam perangkap jebakan barter waktu/tenaga dengan uang/upah (tidak ada ember yang diangkut berarti tidak ada uang yang didapat, ini adalah cara berpikir mayoritas orang).
2. Apa yang terjadi kalau karena sesuatu hal (Sakit, PHK, Pensiun) kita tidak punya waktu atau tenaga untuk membawa ember untuk ditukar dengan gaji/upah? Maka kita tidak akan punya uang lagi.
3. Saluran pipa = saluran uang = saluran kehidupan (bisa mengalirkan uang tanpa perlu bekerja lagi, tanpa berkeringat, bahkan pada saat anda sedang tidur). Mungkinkah? Mind set atau pola pikir inilah yang membedakan nasib Bruno dengan Pablo. Siapakah yang ingin anda tiru? Si Bruno ataukah si cerdik Pablo?
4. Bacalah cerita pendek ini berkali-kali hingga benar-benar meresap di hati anda. Setiap ada orang menawarkan suatu peluang usaha, bukalah pikiran anda, ujilah dengan cerita di atas, apakah masuk kategori saluran pipa atau mengangkat ember
dikutip dari http://www.geocities.com

saye sebenanye nak buka peluang usaha, kalau nak tau cube-cube buka situs
http://www.duta4future.com,
kalau nak mendapatkan pulsa secara gratis setiap minggunye, cubelah pelajari sistus tersebut.
kalau tertarik cube email saye ke (arif300580@gmail.com)

12 05 2009
junika

saya asli dabo singkep jg…
senang deh lihat kmpung halamanku yang makin lama makin berkembng…
maju terus ya dabo…

10 06 2009
Dina Febriana

jun ni dina pa kbar tmen2 kta yg d dabo,dina kngen bget jun…………………

13 05 2009
wahyu suryono

we..pusing kepala.

17 05 2009
BOYAK

ass,saye sebagai orang dabo sangat bangge menjadi orang dabo,karena sekarang orang laen dah banyak tau tentang dabo,baek orang melayu maupon arang jawe.mudah-mudah dabo menjadi kota seperti singapore.bravo dabo singkep
ikan todak ikan pupot
mari dimasak didalam kuali
kami budak cobe nak ikot
berbudi bijak boleh diuji

2 01 2010
rino

woi boyak… dimane awak sekarang? lame tak jumpe..

8 04 2012
asep supena

Ass…Boyak anak setajam ya, yang waktu smp akrap sama almarhum bujang iran. Asep Supena

18 05 2009
Jebbon

baru selesai peringatan hari marwah, hari perjuangang provinsi kepri. tapi diperingati aje. habis tu habis lah marwah kite, kesian….

23 05 2009
andi sahabinnu

goodluck special for dabo singkep

23 05 2009
andi sahabinnu

azzz..

25 05 2009
TANKQ

Halo semuanya. baru tau klo dabo ada websitenya. aq anak dabo juga, dulu tinggal di JL. Dabo Lama, Pintu besi. tinggalin dan merantau ke jakarta tahun 1988, 17 tahun kemudian, tahun 2005 baru balek lagi ke dabo, Dabo berubah banyak ya. 2007 juga pernah balek sampai sekarang blm pernah balek lagi….hehehe….

rindu banget dgn dabo, apa daya kerjaan tidak bise ditinggal, rindu makan nasi lemak, mie kacang, sate dan nasi goreng KAPARINYO, mie teri, soto, lakse dll….hhhhmmmmmm….laper….hehehe….

25 05 2009
TANKQ

oiya….klo disini ade anak2 ex SDN 001 Dabo Singkep sekitar tahun 1984-1988 boleh kita saling sapa lagi ya….ade tak?

2 06 2009
Dyo

Assalamualaikum…..
waduh… apa kabar semuanya… kabar baik insya Allah… saya asli kelahiran Dabo… dulu tinggal di jalan pemandian, tapi rumah udah dijual yang ada hanya tinggal rumah nenek di dabo lame dekat pasar, merantau dari tahun 1995 sampai sekarang alhamdulillah udah kerja, alumni SDPN 20 dabo, trus sekolah di SMP Negeri 1 hanya 1 caturwulan langsung pindah ke Banten…. sampai sekarang belum bisa pulang nih… tapi tetep mengikutin perkembangan dabo, biasanya di Jakarta atau di Bandung sering ada pertemuan atau bazaar Riau atau Singkep, bisalah kita-kita bertemu nanti ye…

8 06 2009
sIDas

Asslm ….

O Walaha …. Untuk warga Yang Bernama ANDI SAHABINU , saye kenal siape lu ,
ne gw tetangga lu ???

Salam Kompak Selalu ….

8 06 2009
sIDas

DonDOnG …

16 06 2009
Mustafilah,

Salam Anak Singkep khususnya SMAN 1 Angkatan 92/93, situs ini cukup baik untuk kita yang diperantauan tuk menghilangkan rasa kangen, kalo bisa lebih dipertajam lagi info akan kedaerahannya biar ada yang tertarik untuk pengembangan daerah kite.

Wahai teman sejawat kemana kah kalian….. tolong infokan kesaya saya kangen banget pengen ketemu,…..kapan kita bisa reuni……

3 01 2014
Rafsan Rabiin

Mus ….macem mane kalau kite biken sejenes pelombaan manceng di sekita peraiaran Dabok, tentu ramai kawan-kawan diluar sane balek Dabok …awak tu jangan di Banjar Baru aje lah ……
Salam dari mak Mah ….

22 06 2009
elisa briyana

ternyata anak dabo bisa jg sama dg anak daerah lain,
saya salut buat mereka!!!
saya sudah 13 tahun di besarkan disana,
dan juga kedua adik saya lahir di sana,
katanya mereka rindu tempat kelahirannya…
dan saya bersyukur di besarkan di pulau daripd di kota,
byk keahlian jd nya, salah satunya renang, cos tiap minggu saya dan keluarga pasti ke pantai batu berdaun atau batu ampar.
o ya saya juga lg pengen nyari temen2 SD saya dulu,
SD 019 setajam (belakang kantor telkom) angkatan 1996.

sukses deh buat Dabo Singkep!!!

23 06 2009
santi

Saye cume nak nanye yg namenye boyak ni anak dabo lame kah?
Maaf kalau salah ye,tp kalau betol saye nak minta email die
Trime kaseh

7 07 2009
nJol

Kite kite jangan banyak teori je ,cuma ngomong aje,action nya mane ???????????
Balek,,,,,,,,,bangon tu Dabok,ini tak boleh,itu tak boleh,payah ,,…..payah

8 07 2009
hrngki

hebat…sudah maju…

18 07 2009
T.Sul

TALK LESS DO MORE

18 07 2009
Buyung

ye betol tu……

18 07 2009
Buyung

siape

24 07 2009
Junaidi 3leonora

Kwn2, Dabo dh majuu!!!,kl dh maju jgn mundo pl,mari kite bersatu,bersatu kite kuat,bercerai kite betabo bia,dimanepon saye berade ttplh saye org dabo,saye bangge jd org dabo,

24 07 2009
Afoo

Assalamulaikom kawan-kawan semue !!!!!!!!!
Saye denga sekarang dabo dah maju dengan berbagai fasilitas yang telah disediekan,,,,,gunekanlah sarana yang dah ade sesuai dengan tempatnye,,,,,dan jangan samapi salah dalam memanfaatkannye……
semoge dabo semaken maju ……..
Karene dimene pon asal kite ,,kite pasti suke kalau tanah kelahiran kite semaken maju…..junjung budaye satukan bahase,,,,,yaitu bahase malayu…..
Saye betol-betol bangge jadi orang dabo…..
Hidup dabo
Assalamualikum….

28 07 2009
syarifah

ass… saye orang dabo juge, tinggal dikampung boyan
saye senang situs dabo nie….
semoge dabo berkembang pesat …

31 07 2009
muhammad firdaus

sykur lah dabo udah maju n udah gampang untk d lihat wlaupun cman lwat dunia maya.udah ilang dkit rse rindu sme kmpung halaman!!!!!!!!!!!!!!!!!

2 08 2009
Anjungan Kepri Pekanbaru

ape kaba anak singkep (bagi yang ngaku je…….)

8 08 2009
bujol

sy nak cari yahoo id edy tarigan dan anak2 smp 1dbs kls 2c th 1977 klu ade yg tau tlg kasi kabar sy.

8 08 2009
bujol

sy nak minta tlg kwn2 carikan id edi tarigan dan anak2 kls2c smp 1dbs th1977

24 12 2009
AGUSTIAR,W

jol aku denga kau ade dipekanbaru, keje dimane dan tinggal dimane, kalau aku di perawang..

17 03 2010
meirezayanti

Bang bujol apa abang kenal dengan abang SYAHRUDIN anak ibu HASMAH rumahnya di kuala raya dekat pasar mungkin seumur dengan abang bujol abang aku ini. ayahnya bernama bapak SABIRIN beliau orang minang yang dulu merantau di DABO dan dapat jodoh gadis DABO.

18 08 2009
Ju 9 di 3leonora

Hari2 q lalui,,,canda,tawa,sedih bahagia,kesenangan ditmpat q brda,,jauh dimata dekat dihati,tk seindh yg q hrpkan,tk seburuk yg q bygkan,,,
DABO SINGKEP,,,,I’m yours

27 08 2009
sIDas

Asslm …
Back to Kampong!!! Benta lagi lah raye, siap2lah untok warge2 Dbs yang pade dikampong Orang untok mudik lebaran … :-)
DaboSingkep, I M Coming ….

27 08 2009
raja nandha. . .

assalamualaikum sedare se kampong. . .

rindu dabo lah. . .

27 08 2009
Jeboon

sudah lame tak balek ke dabok, dari tahun 1993 -2009 = 16 tahun sudah, kini saat nye balek kedabok, namun kini juge ade misi penting untuk memberi perhatian khusus kepada dabok. saye menyarankan kepade kawan2 yg ade didalam situs ini, untuk bersepakat jike kite balek nanti kite mesti dapat bertemu, saye sarakan kite sepakat kan aje kite jumpe dimene, atau kite tentukan rumah siape yang dapt kite gunekan. balek kapong kali ini harus ade manfaatnye. jike ade kawan yang setuju kontak saye di (Jeboon_cs@yahoo.co.id) salam perjuangan

17 02 2011
egy

eh…boleh bena tu,

29 08 2009
Kamaks

mantap….!!!!
kembangkan lagi promosi dabo singkep keseluruh nusantara biar dabo dapat nama diindonesia jangan cuman daik ja yang slalu dipromosikan….!!!

29 08 2009
Kamaks

Mantap….!!!!
Promosikan terus Dabo Singkep Lewat dunia maya jang cuman dengar dari mulut kemulut…..
ok broooooo…….?!

5 09 2009
sIDas

:-) Saye stuju usol bang Jebon!!!
di tunggu info selanjutnye ….

by
hendra_sidas@yahoo.co.id

7 09 2009
sIDas

:-) mantap tu ide bang jeboon …
saye stujulah!!!

22 09 2009
sIDas

Assalam …
kwn lagi OL di Dbs ne, nyobain sedikit dari kemajuan Dabo Singkep dengan Fasilitas Internet yang udah da :-)
Blh juga!!!

16 10 2009
shodiqin

ngomong-ngomong dabo singkep asik juga. beleume knalin aku shidiqin kadet marinir AAL angkatan 56 anak malang jawa timur. dabo singkep tempatnya indah sekali masih sangat natural banget. saya sangat kagum saat kemaren melaksanakan pendaratan disana kok masih ada tempat yang seindah ini selaintu setelah saya berinteraksi dengan masyarakat disana orangnya sangat ramah-ramah sekali. disini saya mewakili para kadet Akademi Angkatan Laut “56″ berterima kasih atas sam butannya dalalm latihan kjk pendaratan 2009. kami menunggu putra-putra dabo singkep untuk bergabung di AAL.
Shod_thebest@yahoo.com

4 11 2009
dabosingkep

Kepada bpk. shidiqin kadet kapan akan datang latihan lagi?

20 10 2009
Mail

siape ye agaknye yang buat website ini…?

4 11 2009
dabosingkep

saye ini hanya lah putra dabo yg merantau di negri org mencari ilmu dan kebetulan membuat web ini untuk menjalin tali persaudaraan kita

2 01 2010
ls

name ikak siapa?

3 11 2009
sIDas

Assalam ….
— > O walaha, sepi betol ne web, pade kemane sedare2 ???

25 11 2009
Jeboon

Untuk pak shodiqin kadet marinir AAL. sebenarnya masyarakat singkep menyayangkan latiahn perang itu di adakan di Dabo Simgkep, apa lagi di adakan di tempat pantai wisata Batu Berdaun, saya memprotes singkep dijadika tempat latihan perang, karena itu sangat menggangu perkembangan Singkep, khusunya untuk investasi, tidak ada para investor mau datang di daerah latihan perang, ini sudah saya pertanyakan padasaat pelatihan cormap dan pengawasan laut di tanjungpinang Kepri, dan saya mendapat jawaban dari salah satu perwira AL, bahwa tepat latihan perang itu sebenarnya berada di lagoi Kabupaten Bintan, namun karena lagoi dijadikan pusat pariwisata maka latihan perang AL itu dipindahkan ke singkep atas perintah Suharto. menjadikan singkep sebagai tempat latihan perang berarti pemerintah/negara menganngap singkep seperti tak bertuan. jadi saran saya hentikan latihan perang itu di Bumi Singkep

26 11 2009
Jeboon

Tak Berganjak, begitu moto kabupaten Kepri sebelum pemekaran, nampaknye moto itu pas digunakan untuk Lingga, TAK BERGANJAK dari keterpurukan,..

8 12 2009
sHyntaA

RINDU BEtOL KAMI DENGAN DABOK,
kami anak dabok asli,,
cantek euy dabok sekarng kami dah 3 tahn tak balek,,
eh masukkan lah gambar tugu setajam,,
tempat kami nongkrong tu,,

20 02 2010
khairul anwar

ngpe smpai tak balek 3 thn………………

21 04 2011
shErLy

tuGu staJAm…..???? rMah kaMi ne d sTajam kak…. Betul tu maSukkan lah tuGu sTajam tu,,, riNdu daBo ni

27 12 2009
deny

selamtkan lingga dari keterpurukan

2 01 2010
ls

oi…siape yang buat web ini, anak binus kah?

16 01 2010
rio

Hai,
Saya 12 thn di DBS,tinggal di Benteng.sekolah dari tk hingga SMP.
Dulu, kalau lagi maen(plg sekolah) biasanya kesetajam,sampai kepelabuhan.(Naik sepeda).dulu msh ada penerbangan perintis (jamannya UPTS).
Kalau bln puasanya, tanda berbukanya dengerin sirinenya UPTS yg meraung2.
Lebih seru kalau pas musim layangan, biasanya layangan yg centul jatuhnya dibenteng atau kearah setajam.Dan kalau ingat manisnya buah kuini….emh ajib !.
Dulu latihan renangnya di dekat lap.merdeka itu.
Tapi sayang, dabo sempat terbakar hebat waktu itu,hampir semua blok ludes,toko buku langganan ku pun,ikut terbakar.benar menakutkan..apinya terlihat jelas dari benteng.
Kejadian tsb jd cerita kami seharian di sekolah.
Cerita yg sedih utk dikenang… !
Btw, ada gak ya perhimpunan anak dabok di sby atau semarang? Atau ada teman2 yg tau infonya,tlg kbr saya ya.
Salam utk semua !

18 01 2010
bungel

siape yang bwt ni………..?????
budak kute.?????????
mcm mne kaba orang dabo……??? bnyak prbahan ke…???

23 01 2010
dabosingkep

anak dabo ini bang bungel
perubahan sih ada lah

23 01 2010
Taufik R Adjam

Assalamualaikum WW
Hallo murid-murid saya alummi SMAN DAbo Singkep tahun ajaran 1987 s/d 1990, saye mantan guru accounting anda waktu itu semoga masih ingat sama saye. Saya pingin ngumpul dengan murid2 saya yang berdomsili di Jabotabek . Sy beralamat di Karawaci HP 0811196413. Semoga kita masih saling ingat Wassalam

19 08 2010
junaidi

brovo buat guru2 dabok…saye mantan smu 2 jugek….tapi lulusan 2000..

12 10 2010
Dedy

Assalamualaikum.
Bang Apit, ape kaba..? Dengan Dedy Teluk Roe ni, rindu rasenye jike ingat mase lalu, waktu kite ngumpol2, apelagi bulan puase. Wassalam.

27 01 2010
firman

Ass wr wb………..
Yth: Bpk /ibu bupati Lingga beserte Jajaran e……
: Bpk /ibu Camat singkep beserte jajaran e…..
: Dan seluruh Masyarakat Dabo singkep di mane pon berade…
Terutame warge KAMPONG BARU dan sekitar e…..

salam kenal buat sedare sedare sekampong……..saye perkenalkan lagi….
saye FIRMAN…..boedak KAMPONG BARU…….sebelah rumah OM MAEL……ade yang kenal tak…….

klo saye boleh kasi saran…..cobe tambahkan makanan khas DABO SINGKEP bebentpok seperangkat foto……
seperti LAKSE,SAGU,dan jangan lupe dengan TAMBAN SALAI……mahal tu tamban salai…..dah langka pulak tuh…….

saye jadi rindu nak ngunyah tamban salai………klo dapat tolong ambekkan gamba dari setiap kampong….jadi saye bise tengok gamba kampong saye…..KAMPONG BARU……..bia saye tau……ape die yang dah jadi Baru…….

trime kaseh……..was…..

29 01 2010
Edy Alamsyah

hai semuanye apa kaba, saye asli dabo juge, tinggal di Kampung Baru, SDN 003, SMPN1, SMUN1 Dan Kuliah di Jogyakarta, dah lame saye tak balek dabo, harapan saye, dabok tambah maju dan menjadi Ikon KEPRI, Amin.
bagi kawan kawan dabok silah hubungi saye di 08117001460 atau email di edy.alamsyah@gmail.com.
terima kasih wok.

17 02 2010
An Ci

Hai anak-anak Dabo.. Saya mantan murid SDN 013 Damnah tahun kelulusan 2004.
Saya udah 5 tahun ngga pulang ke Dabo. Rencananya setelah UN (skrg saya kelas 3 SMA) saya pengin pulang ke Dabo.. :) Adakah disini yang lulusan 2004 dari SDN 013 Damnah ?

17 02 2010
An Ci

Hafiz, tak menulis comment lagi kah? Saya kenal kamu :) Sekarang di Yogyakarta kuliah di Universitas mana? Kalau kunjungi web ini lagi, bolehkah hub saya di rosemary_rosewood@yahoo.com.sg
Thx

18 02 2010
ADI/Syamsuardi

Salam Kenal sedare mare sekampong,

Saye senang dengan adanye hal ini, sehingge kite bise tahu perkembangan dabo dari sedare2 yg meng update tetang dabo, baik itu masukan, kritikan maupun apepun namenye dan semue itu harus kite sikapi dengan sebaik mungken dan jike itu baik serte bermanfaat bagi kite semue khusus bagi kampong kite (DABO SINGKEP TERCINTE) tentunye haros kite dukung dan support sesuai kemampuan kite, tapi jgn sampai menjatohkan apelagi sampai kite same kite becekak.
untuk sementare sekian dulu.

Dari Budak Sekop Darat (alumni SD pase kuneng (1988), SMPN 2 (1991) dan SMAN 1 (1994).

Salam,

Syamsuardi Abdullah/Adi

20 02 2010
sIDas

Asslm … Owalaha …
lame tk betego sape ne… dh banyak juge yang Komen

4 03 2010
dinaa

hidup dabo…

tanah tumpah darah qu….

14 03 2010
meirezayanti

ASS……
melalui situs ini saya ucap terimakasih karena bisa berinteraksi dengan warga Dabo salam kenal dari saya walaupun saya bukan berasal dari sana tapi saya punya saudara yg kelahiran Kuala raya anak ayah saya dari istri beliau bernama ibu Hasmah
kepada yang membaca situs ini dan bersedia membantu saya mencari info tentang beliau apabila ada info silahkan kontak di 085285798172 atau melalui meirezayanti@yahoo.co.id terimakasih . Wassalam …

5 04 2010
maurat firdaus

Saye Ank Buket Abun, Yg cobe nak mempertahankan Budaye Melayu, salah satu care yang saye tempoh, saye membuat tepak sirih dengan bahan kayu (pakai uker woiiii, lawa dah…tengok di http://www.tepaksirih.co.cc) saye beharap bende alah ni bise jadi savenis khas Lingga (Dabo) sehingga bende ni bise menjadi salah satu komuditi industri rumah tangge….tolong promosikan sedare2 yang ade dirantau…MARI BERSAMA KITE MEMBANGUN NEGERI BUNDE TANAH MELAYU.

13 04 2010
panji

dah lame tak ke dabok,,dah tak tau ge mcm mne bntok dbok skrng ne….
dah rindu nak ke dbok ge………

18 04 2010
oscar

Assalamualaikum, semuenye…
Setelah saye bace comment2 di atas, saye yakin Dabo bise berubah…
sebab Dabo maseh punye anak2 daerah yang memiliki SEMANGAT TINGGI untuk melakukan perubahan.
“TAK KAN MELAYU HILANG di BUMI” dan “tak kan Dabo hilang ditelan zaman”….

18 04 2010
lindi

aslm.saye lindi .. saye perkenalkn diri terlebih dhulu ..

18 04 2010
Dirga Ayuzda/Dedet

Kalau ade kawan2 yang masih ingat dulu saye di SD 01 dabosingkep

20 04 2010
lindi

saye anak dabo skrng saye tinggal di palembang sdh 10 thn saye di dabo tinggl di bkt kabung saye mencari sahabat saye yg bername nurhayati atau murni ank sekop laut mantan SMA N tamt taon 1990

11 05 2010
Setiawan Chan

dabo is the best,,
hahahahahaha

17 05 2010
anto

Ass saye anak asli dabok, tinggal di bukit kabung udah 30 tahun saye ninggalkan dabok , saye sekarang tinggal di dumai , kerja di pemerintahan , selamat lah untuk dabok ni , semenjak jadi kabupaten maju sedikit demi sedikit , jgn kayak nasib kami macam dulu kalau tak keluar daerah tak maju maju, cari kerja susah betul ,sekarang putra daerah banyak peluang untuk maju , bangun lah kota kite yg dulu kota mati , jadi kan dabok berseri lagi , kerja dengan ikhlas jgn ade embel embel rezeki udah ade yg ngatur , jgn tanyekan ape yg di dapat , tapi berikan yg terbaik untuk daerahmu ”” salam dari Dabok Dumai Club ( DDC)

24 04 2013
romy mustafa yassinn

awak ne anto mane…tq romy

19 05 2010
tinta

saya bukan asli orang dabo, tapi saya pegen kesana,,,saya terpukau akan kekayaan alam serta keindahan alamnya….dan keluarga say juga ada di sana,,,,,kpan2 saya akan berkunjung deh,,,,,insyALLAH,,,,,,,,doakan saja,,,

21 05 2010
Yanti Riswara

Assalamualaikum, w.w.

Saya mahasiswa S2 jurusan Linguistik Universitas Andalas yang sedang menyiapkan proposal untuk tesis. Saya bermaksud melakukan kajian rekonstruksi bahasa Melayu (prabahasa Melayu) dengan sumber data sejumlah dialek bahasa Melayu di pesisir timur Provinsi Riau dan beberapa dialek di Kepulauan Riau. Salah satu daerah pengamatan yang saya rencanakan adalah daearah Posek di Pulau Singkap. Berhubung saya belum pernah datang ke Singkep dan belum mengetahui banyak hal, saya sangat mengharapkan bantuan dan informasi dari pihak-pihak terkait dalam rangka pengambilan data (bahasa) di daerah tersebut. Saya adalah pegawai Balai Bahasa Pekanbaru yang sebelumnya terlibat dalam penelitian Kekerabatan Bahasa-bahasa Daerah di Wilayah Riau dan Kepulauan Riau dalam proyek nasional Pemetaan Bahasa-bahasa Daerah di Indonesia yang dilakukan oleh Pusat Bahasa Jakarta.
Demikian saja, saya ucapkan terima kasih sebelumnya.

Wassalam.

24 04 2013
romy

good luck ibu…success 4

11 06 2010
YUDIANTO

Assalamualaikum WW

Saye ni alumni SMPN2 setajam thn 1985 dan melanjutkan sekolah ke bandung, terakhir balek dabo thn 1999.Rumah orang tue Saye di Bukit Timah.Sekarang Saye menetap di jakarta.Senang sekali bise bergabung di millis ini.Rindu rasenye nak ke dabo,Insya Allah tahun depan Saye bise balek ke dabo.Semoge Dabo tetap maju selalu…..

20 06 2010
pak yie

meqom,,,

lame tak keedaboooo,,,

ape kaba??

maken maju atau maken mundo,,

27 06 2010
didiet ades

Dengan Bangga Saya Acugkan Jempol Kepada Anak Dabo Yang Ada D Nusantara,,,,,,,,Ayo Perkenalkan KOta Kita Dengan Kayalak Ramai Bahwa Anak Dabo Pasti BIsa,,,,,

28 06 2010
MISPAR HADIPRANATA

saye mispar, SD. SMP, SMA di Dabo sekarang di Palembang sejak tahun 1982. majulah negeriku

8 07 2010
apong_raye

aku lulusan sma setajam taon 1992, rindu hati ni nak jumpe kawan2 lame semase sma duluk……kalau ade yg bedomisili di jakarta tolong kaba kawan ok…..
salam…..apong raye

14 07 2010
apong

Kalau ade info tentang dabo….tolong email apongraye@gmail.com
Makaseh semuenye……
“Takkan Melayu Hilang Dibumi Hang Tuah”

19 07 2010
Mendra Wijaya

Ass.. lame dah tak nengok blog ni.
Saye Mendra Wijaya (29th), saat ini berdomisili sementare di Bekasi Barat. Saye sedang menyelesaikan studi Doktor (S3) Bidang Kajian Utama Ilmu Manajemen Pemerintahan, Universitas Satyagama, Jakarta. Saye nak minta tolong kepade sesiape je yang berade di Tanjung Pinang mohon informasi untuk bantuan studi S3. Terutame saye nak minta tolong dengan Senior saye di UIR, Pekanbaru dulu Bang Sumantri Ardi.

23 07 2010
echa

aslm, ikut cerita yh…
pertama kuliah, ada salah satu tmn sekampus lahir 3 sep, dabo singkep..
dosen, tmn2 yg lain ga tau dabo itu di sebelah mananya indonesia…
beruntunglah saya yg pernah berkunjung kesana, tepatnya 5 mei kemarin..
bertemu dgn org tua, saudaranya disana,.. jd tau apa namanya lakse, ikan tamban, org2 yg ramah,..
sepi, tenang, jauh dr hingar bingar kota tempat saya tinggal di bandung,..
selama 17 hari disana, saya sempat ke batu ampar, batu bedaon, setiap sore main di pantai indah sergang, pantai nusantara, ke pelabuhan, makan bakso ikan jg,…
senang rasanya bisa tau tmpt kelahiran tmn saya, yg sekarang sudah jd kekasih hati saya, mudah2an saya dapat berkunjung kembali ke dabo singkep….

30 07 2010
helmifel

Assalamualaikooom…

Ape kaba sedare-sedare semue…? Mudah-2an sehat2 semue ye..
Numpang Gabong ye.. Alhamdulillah atas tebentoknye blog dabo singkep.. selamat ye.. tahniah untok kite semie.. kalau ade waktu bekunjong jugelah ke blog saye di http://helmifel.wordpress.com/ (blog budak melayu lingge)…
itu sajelah..

Assalamualaikooom…

31 07 2010
Edy Tarigan

Bujol ini alamat email aku andrea_tania95@yahoo.com, rindu juge ame Dabo dan kawan2, mudah2an aku bise pulang ke Dabo taon ini.

7 09 2010
Edy Tarigan

Selamat Hari Raya Indul Fitri 1431 H untuk semua saudare-saudare di Dabo Singkep, Mohon maaf lahir dan batin

4 08 2010
andre

dh lmo tk kdabok… sd aku dlu dsnelh,,, cmana ee skrg dabok neeeee

4 08 2010
andre

awk dh lme tk de ke sne ne…

6 08 2010
Alix

Hello, saya dari Dbs juga.
Alumni SDN 013 Damnah.
Apa di sini ada yang alumni SDN 013 Damnah TA 2003/2004 ?

16 08 2010
Jerry Takaria

Saya ingin Lihat Dabo lagi…..

19 08 2010
junaidi

salam bravo utuk situs dabo….terus berjuang kami selalu mendukung mu di luar daerah….kami anak2 dabok akan selalu berusaha membawa nama anak dabok di kota2 besar…banyak..anak2 dabok yang jadi pejabat diluar sana….suatu saat kami pasti akan kembali….i love you dabok….saye putra asli anak air salak….my face book jackhimilton@ymail.com….alumni smu n 2 tahun 2000…..

6 09 2010
Andrea Paramitha Deva

Slm kenal…..
Nimbrung comment achhh…

Saya orang Bandung, pernah tinggal di Dabo gak lebih dari setahun, tapi saya kagum sekali dengan pulau yang satu ini & sampai sekarang Dabo masih ngangenin banget.
Mudah-mudahan kalau suatu hari saya dikasih lagi kesempatan untuk kesana tidak akan ada yang berubah dari alamnya, kecuali kalo fasilitasnya yang berubah menjadi lebih lengkap sih ok.

Salam buat orang2 Dabo yang pernah aku kenal.

16 09 2010
VeeqeePieps

Wah lama sekali gak posting disini…
Saya dihubungi salah satu rekan yang punya sanak family di Dabo, rencananya ybs akan bermotor ke Dabo via Palembang & Jambi, mohon informasi transportasi apa yang bisa mwmbawa kendaraan roda 2 dari Jambi ke Dabo ? Ada kapal laut kah ? Mohon informasinya ya rekan-rekan…

Ficky
08129635076

16 09 2010
Syahrul Nizat

Assalamua’alaikum sedare-mare,
Nampaknye sepiiii…je…web ni, macam tak teuroslah…
saye..pun anak dabo, lahe di sungai buluh….kampong suak tangon….
sekarang lagi kerje di jakarta, bukan jakarta betol lah, tapi pulau seribu.
tukang urus komunikasi orang minyak….hitam legam aku dibuat panas laot…
betuah…betol-lah….

Salam, jike ade nak cube cakap-cakap pakai email, bolehlah kirim ke syahrul_nizat@cnooc.co.id

21 09 2010
Mendra Wijaya

SINGKEP : SEBUAH PROYEKSI DAERAH OTONOM BARU

Mendra Wijaya

Beberapa waktu yang lalu pemberitaan hangat tentang moratorium pemekaran daerah menghiasi sejumlah pemberitaan nasional. Hingga penyusunan Grand Design atau Grand Strategy Penataan Daerah (GSPD) sebagai acuan dalam rangka penataan daerah kedepan hingga tahun 2025. Menurut Direktorat Jenderal Otonomi Daerah Departemen Dalam Negeri orientasi GSPD diantaranya adalah penentuan jumlah ideal daerah otonom, baik propinsi maupun kabupaten/kota, juga dilakukan penyempurnaan terhadap persyaratan dan tata cara pembentukan daerah otonom baru, evaluasi secara terprogram dan pola pembinaan terhadap penyelenggaraan otonomi daerah.

Pada periode 1999-2007 jumlah daerah otonom baru sebanyak 177 wilayah, dalam 10 tahun terakhir ini, Indonesia sudah melahirkan 205 daerah. Velix Wanggai -Staf Khusus Presiden Bidang Pembangunan Daerah dan Otonomi Daerah- mengatakan, 80 persen daerah otonom baru yang disampaikan Presiden saat rapat konsultasi pemerintah dengan pimpinan DPR, pekan lalu, sebenarnya ditujukan kepada 57 daerah otonom baru yang baru dibentuk tiga tahun lalu dari jumlah 205 daerah otonom baru sejak 10 tahun terakhir sejak diizinkannya daerah pemekaran. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono juga mengatakan, 80 persen dari 205 daerah pemekaran baru selama 10 tahun terakhir kurang berhasil dan yang terjadi malah menimbulkan masalah baru sehingga moratorium (pengehentian pemekaran) akan terus dilanjutkan.

Meskipun demikian hal ini tidak menyurutkan upaya banyaknya daerah yang sedang mengusulkan pembentukan daerah otonom baru, maupun yang masih dalam daftar tunggu pengesahan Undang-Undang. Dalam perspektif masyarakat secara umum, dengan adanya pemekaran daerah maka segala kebijakan dapat ditentukan oleh daerah itu sendiri. Kebijakan Desentralisasi telah memberikan kewenangan yang sangat luas kepada daerah untuk mengatur dan mengurus urusan rumah tangganya sendiri. Hal ini menjadi pendorong tumbuhnya inisiatif dan prakarsa pemerintah daerah dan masyarakat dalam melaksanakan pembangunan berdasarkan kebutuhan daerah serta kearifan lokal. Isu klasik yang tidak bosan-bosannya adalah untuk memperpendek rentang kendali administrasi dan pelayanan ke-masyarakatan serta men-sejahtera-kan masyarakat lokal. Namun setelah semua itu terjadi, maka konflik-pun terjadi, persoalan yang sering terjadi adalah “rebutan” letak ibukota dan sebagainya.

Dari Pemekaran Kecamatan Menuju ke Pemekaran Kabupaten
Pada tahun 2003 dibentuklah Kabupaten Lingga sesuai dengan Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2003, yang disahkan oleh DPR RI dan diresmikan oleh Presiden melalui Menteri Dalam Negeri RI pada tanggal 7 Januari 2004. Wilayah Kabupaten Lingga terdiri dari 3 pulau besar (Singkep, Lingga dan Senayang), hasil pemekaran dari Kabupaten Kepulauan Riau. Kabupaten Lingga memiliki wilayah Kecamatan Singkep, Kecamatan Singkep Barat, Kecamatan Lingga, Kecamatan Lingga Utara dan Kecamatan Senayang. Hingga saat ini Kabupaten Lingga berjalan hampir satu dekade. Pembangunan infrastruktur serta peningkatan pelayanan publik-pun hampir merata, mengingat kondisi daerah ini terdiri dari beberapa pulau besar dan kecil, sehingga mengalami sedikit hambatan geografis.

Daerah padat penduduk tertinggi adalah kecamatan singkep pada tahun 2007 sebanyak 27.703 jiwa dengan kepadatan 56 jiwa per km2. Sehingga kecamatan singkep dan juga kecamatan singkep barat sudah selayaknya dimekarkan. Dalam harian Batam Pos, Singkep dan Singkep Barat Dimekarkan (18/09/2010) memberitakan sejumlah anggota DPRD Lingga memperjuangkan pembuatan Peraturan Daerah inisiatif tentang pemekaran kecamatan. Dua kecamatan yang mendesak dimekarkan, yakni Singkep dan Singkep Barat. Kecamatan Singkep dimekarkan jadi dua kecamatan, sedangkan Singkep Barat bisa dua atau tiga kecamatan. Lagi-lagi tujuan pemekaran ini adalah untuk memperpendek rentang kendali dan pelayanan pada masyarakat.

Dari pemberitaan diatas juga disinyalir adanya wacana pembentukan kabupaten singkep. Sehingga untuk memenuhi syarat-syarat administratif maka dibentuklah pemekaran kecamatan terlebih dahulu. Kecamatan Singkep dianggap mampu dan cukup layak untuk menjadi daerah otonom sesuai dengan syarat administratif sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Sarana dan prasarana juga cukup memadai, dari infrastruktur sosial, infrastruktur ekonomi serta fasilitas pendukung lainnya. Pulau yang sempat mendapat julukan kota mati pasca berakhirnya eksplorasi tambang timah memang menyimpan sejarah kejayaan masa lampau. Tidak sedikit juga aset PT. Timah yang telah diambil alih pemerintah masih bisa digunakan, dominan digunakan sebagai perkantoran.

Meskipun hanya sebatas wacana, tetapi harapan besar pasti terbentuk secara tidak langsung dalam populasi masyarakat singkep dan singkep barat. Tentu saja harapan masyarakat sama dengan ketika terbentuk Kabupaten Lingga yang saat itu lepas dari Kabupaten Kepulauan Riau, yaitu mengharapkan pelayanan maksimal, peningkatan kesejahteraan dan lain sebagainya, serta memimpikan pengulangan sejarah kejayaan singkep pada masa lalu.

Prospek Daerah Otonom Baru
Seperti pada uraian diatas yakni harapan besar dari masyarakat tentang pelayanan kepada masyarakat, peningkatan kesejahteraan membawa impian besar pula bagi masyarakat tersebut dengan kualitasnya sebagai pelanggan agar terciptanya sebuah perubahan besar untuk kehidupan yang lebih baik. Walaupun pada akhirnya tidak sedikit yang mengalami kekecewaan. Slogan superlatif dalam komoditas politik yang menjadi senjata utama untuk menarik simpati serta partisipasi masyarakat ketika ide pemekaran itu bergulir adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat. Tidak sedikit pula kita menyaksikan, ketika tujuan itu tercapai, maka yang ”bermain” adalah elit politik lokal, masyarakat tinggal sebagai masyarakat sebagai pelanggan yang hanya bisa melihat tanpa bisa berbuat apa-apa.

Apa yang dikatakan Ryaas Rasyid, ada tiga keuntungan yang dapat diraup sehubungan dengan pemekaran daerah; pertama, insentif infrastruktur, kedua representasi partai politik daerah induk sebagian dipindahkan kedaerah otonom baru, artinya caleg yang tidak terpilih pada pemilu untuk daerah induk dapat menduduki kursi legislatif di daerah otonom baru. Ketiga, penambahan personel kepegawaian (PNS). Keuntungan-keuntungan inilah yang dimanfaatkan oleh elit politik lokal untuk kepentingan mereka. Kita lihat berapa banyak kasus korupsi didaerah sepuluh tahun terakhir di negeri ini. Jika paradigma ini tidak diubah maka tujuan untuk perubahan tidak akan pernah berhasil.

Dalam Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 pasal 1 butir 5 menjelaskan, Otonomi daerah adalah hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Otonomi sebagai kewenangan (birokrasi) dan otonomi sebagai proses pembelajaran (Ndraha : 2005 : 148) dengan menggunakan modal (input) yang ada menuju kondisi ideal sebagai daerah otonom. Ada beberapa hal yang jarang diperhatikan dalam konteks daerah otonom, dan apa sebenarnya defenisi daerah otonom tersebut. Dalam butir ke 6 pasal 1 Undang-Undang tersebut menjelaskan Daerah otonom, selanjutnya disebut daerah, adalah kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Dalam perspektif Kybernologi (Ilmu Pemerintahan Baru) daerah otonom selanjutnya daerah didefinisikan :
1. Sebagai masyarakat hukum (rechtspersoon, subjek hukum, aktor perbuatan hukum, diakui, dihormati, dilindungi, demokratisasi).
2. Sebagai satuan ekonomi publik/ unit ekonomi publik (mengelola public goods, sistem ekonomi, oikos dan nomos, properti, pelayanan). Tandanya nilai tambah dapat dinikmati dengan layak oleh rumah tangga setempat.
3. Sebagai lingkungan budaya (sistem nilai, identitas, sejarah, tradisi, adat istiadat, uniqueness).
4. Sebagai Lebensraum (ruang hidup generasi yang akan datang); pelestarian alam, natural resources decreasing index, human development index, kebijakan pendekatan regional, kontinum desa-kota, kebersamaan.
5. Sebagai subsistem nasional. Integritas nasional/ kesebangsaan.

Akan lebih baik jika kelima hal diatas dapat dituangkan dalam kebijakan pemerintah secara siklik sehingga kelima hal inilah yang dapat menjadi prospek indikator kearifan lokal. Sering kita menyaksikan berapa banyak daerah yang melakukan eksploitasi sumber daya alam dengan alasan untuk menambah income daerah. Keranjingan eksploitasi inilah yang menghilangkan nilai lebensraum tersebut. Hasil dari eksploitasi yang menjadi income daerah tersebut hanya dapat dinikmati dimasa sekarang, sedangkan generasi mendatang hanya dapat residu bahkan bencana dari eksploitasi tersebut yang akan ditanggung dimasa yang akan datang. Masih banyak sumber daya alam lain yang dapat diperbaharui memiliki potensi untuk peningkatan pendapatan daerah hingga sumber daya buatan yang dapat menciptakan nilai lebih bagi suatu daerah. Persoalan ini tergantung pada bagaimana mengelola kualitas sumber daya manusianya sendiri. Daya manusia adalah enerji istimewa yang berfungsi sebagai input kerja (Ndraha : 2002 :1). Sumber daya manusia (human resource) adalah the people who ready, willing, and able to contribute to organizational goals, demikian William B. Werther dan Keith Davis dalam Human Resource and Personel Management (1996 : 596) dalam Ndraha (2002 : 9). Potensi inilah mestinya ditingkatkan agar kedepan segala sesuatu yang tidak diinginkan dapat diminimalisir bahkan tidak akan terjadi.

Mendra Wijaya
Mahasiswa Program Doktor Ilmu Manajemen Pemerintahan
Universitas Satyagama
Jakarta

29 09 2010
khairul anwar

as…………..saye bangge dengan tanah air saye,,,,,,,,hidop dabo……..

30 09 2010
Agusnadi

saye anak asli dabo, baru2 ini saye balek hari raye, di tengok kiri kanan di dabo tak kwn pungkiri memang ade perubahan. misalnye ruko memang betingkat tige sampai empat tapi hanye tempat burung walet bialah tak ape itu segelintir peningkatan. 1. Dari sarana dan prasarana jalan misalnye jln lorong fajar yg tembos ke jln dekat rumah encek tohom tu dari kwn masih SD thn 1970 an sampai skrg masih itu ke tu saje kasiha…an, warge kite yg tinggal disitu. 2. segi ekonomi kwn tengok tak lah ade perubahan yg sangat segnifikan. cerite kwn2 disitu ramai skrg ini lantaran hr raye saje orang nampak byk orang hilir mudik tp bile orang tu lah balek ketempat masing2, dabo seperti kota sepi [kate orang hidop segan mati tak mau]. saye tengok kemaren ade reuni sma thn 85 di gedung nasional bukan main seronok, harapan saye setiap kite ade kan reuni tidak lah hanye gambaran temu kangen saje tp ade lah yg dapat disumbangkan ke masyarakat kite di dabo. misalnya byk yg dpt kite sumbang baik itu sumbang fikiran, saran dll.

12 10 2010
miswadi

Assalamualaikum
wah sepi je nampaknye….
maaf saye tak ngikuti perkembangan situs sejak 2008 yang lalu…
tapi saye berharap kawan2 disin baek2 n sehat2 semue…
n untuk lingga n dabo khusus sna…selamat n sukses dalam kepemimpinan yang baru walau masih orang lama…..

13 10 2010
dimas satrio

ramai betul yg isi komentar…
saya kelahiran dabo, tp cuma 1 tahun di sana…hbs itu pindah ke tj. balai karimun…
salam kenal ya untuk semuanya…
suatu saat nanti harus bisa nengok tanah kelahiran…

28 10 2010
Sheva

salam kenal semue,

saye juge budak asli dabo. saye dah perhatikan web ni sejak lame, bagos sich tapi kawan2 cume dipakai untok tego sapa aje. cube kita manfaatkan untuk mencari peluang memajukan kampong kite.

sampaikalah ide kawan-kawan, kalau tak ade modal kite bise cari investor. jangan sampai seperti yang sudah-sudah, investor hanya merusak alam kite, masih banyak jalan lain yang bise memajukan kampong kite.

kebetulan saye di Batam, saye sangat2 ingen punye usaha di kampong sendiri. bise cari duet sambil membuka lapangan kerje buat kawan-kawan disane.

3 11 2010
budak melayu lingge

salam kenal semue.. saye juge budak dabok.. tapi sekarang kat daek..
saye juge nak kasi info juge ni untok kawan2 yang berade dimane saje saat ni.. bahwesenye banyak budak2 kite yang dah punye blog dan website.. jadi, silelah bekunjong juge kat blog dan website mereke.. sbg contoh, ismu surizan (budak sekop), saye sendiri (budak sekop juge > http://helmifel.wordpress.com/), ade juge dino (budak dabok juge), dan maseh banyak lagi yang tak dapat saye sebot satu persatu..

11 11 2010
fakhriya hakim

saya dulu anak setajam… :)
tolong anak SDN Damnah Setajam terutama angkatan ’95 dan sekitarnya…
Add FB saya di ‘anggure_sam@yahoo.com’
makasih…

19 11 2010
mahmud all qusayri

asalamualaikum dabo…………………..
saya rindu skali dengan kampung halaman saya.
buat anak lorong fajar i love u nopi santo ayul iwan jack apa kabar warung seni kta

22 11 2010
meutia rahmi

aku mau mencari keluarga ku yg tinggal di dabo, terakhir aku di dabo tahun 1983 akhir (aku lahir ton 1983, 26 juli) , awal 1984 pindah ke pekanbaru bersama keluarga baruku … aku mau mencari keluarga ku yang asli… ada yg bisa bantu… aku ga tau tentang mereka sama sekali, yg ku tahu aku tionghoa….
ada yg tau dan berminat mau menolong tolong infokan apa aja ug bisa berguna unutk ku di mimoet_rahmi@yahoo.com yah
TERIMAKASIH

22 11 2010
yudi mei kurniawan

saya anak dabo nich udah lame tak balik ke dabo sejak saye tamat sd upts dabo. kalo ada foto dabo terkini dari sd sampai pt timah,lapangan merdeka pokoknya kota depok bise kirim kesaye sebab saye kangen betul ama dabo nich.

yudi

3 12 2010
Rahmat Riduan

assalamu’alaikum wr.wb
saye anak dabo jg, smnjak tamat SMP (SMPN1) saye lah cube” merantau keluwa, semate_mate hny untk memajukan dabo .smpi skrng saye lg menuntut ilmu d UNP(Univ.negri padang),krn lah lame tx balek jd teringat lah sm kampong halaman, smpi jari teketik dabo singkep, tnyte lah ade situs untk dabo. tp syng nye siket betol yg gabong di sini,ape yg laen lah lupe sm kampong halaman….
gitu-gitu kampong kt jg….

AYOOo… KITA BANGUN DABO SINGKEP AGAR LEBIH MAJU…
HARAPAN ADA DI TANGAN PUTRA & PUTRI DABO.

Salam untk s’mua warga dabo & kel. d pasir kuning.
wassalam

26 12 2010
adhie

ass… ne awak budak dabo juge, dah lam3 merantau ditempat orang, dulu aku sekolah di sd 002 dabo, smp di smp 2 setajam, kawan2 banyak di aspol…kampung baru…. kampong boyan…..pase kuning dan punya cewek dulu budak pase puteh….itu dulu…. dan dulupun sereng naek gunung muncung waktu aktif di pramuka…. kalau tak salah same iwan, tirta,…kak veri… kak arbain….itu semue senior2 aku….rindu pulak macam nak balek kampong, apelagi waktu tu sereng kemping di batu bedaon….macam2 nak yang nak dikenang….. tak cukop kalau di ungkapkan….woy budak dabo kalau ade yang kenal aku yok kite bersilaturahmi…. maklum….dah jauh dirantau macam nak balek aje ke dabo…..

26 12 2010
adhie

woy… aspol….. ne kawan ikak yang lame di kampong orang…. kapan kite kumpol balkam… dah lame tak makan kwitiau liter U…. makan es gunung…jadi ngiler pulah, apelah ikak ne… tego2lah saye ne….kalau duduk dikedai kopi aman…. kalau dah makan nasi dagang tak ingat dengan kawan lgi aok….ape lagi kite nonton bend di atas dekat wisma timah tu…jangan lupe ee pakai sepeda aje….

28 12 2010
iskandar

Assalamualaikum wr wb,

salam Rindu Dabo Sigkep, salam kangen juga sama warga Dabo, dan salam hangat juga buat semua yang peduli sama dabo, Semoga ide2, pikirian, saran, dan lainnya untuk membangkitkan dabo seperti kota kota lainnya dapat terlaksana,

Kawan2 kalau ada tempat berbagi informasi, chatting, bertukar pikiran, sharing pengalaman tolong info ini email saya : castilo_iskandar@yahoo.com,
saya kelahiran dabo singkep, dan saat ini bekerja di batam, dulu saya pernah membantu UPTS dalam membuka jalur penerbangan bandara Dabo dari Batam,
waktu itu dengan Merpati Nusantara, sekarang sudah tidak ada lagi, tapi saya masih dibidang penerbangan, kalau saja ada yang ingin bincang2 seputar penerbangan mungkin saya bisa link kan ke kawan2 yang ada… siapa tahu Dabo bisa lebih meningkatkan lagi jalur transportasinya.

O ya kawan2 saya sangat ingin melihat masjid Raya Dabo Singkep, yang menjadikan kebanggaan saye sampe sekarang … kalau ada kawan2 yang punye tolong kirim ke saye… auk.. saya dulu sekola di SMP Bukit Kapitan, pernah tinggal di pasir putih, dan sekop laut, terahir dekat tangsi keramat pakbok… dan
pekerjaanlah membuat saya merantau jauh… tapi di hati selalu terkenangkan dabo

Kalau tak salah Kepala sekolah di SMP Bukit Kapitan tersebut bapak A.hadi…dan kawan yang membanggakan nama dabo karena terkenal dengan pemain volley nya yang hebat … tapi itu dulu kenangan yang tak terlupakan.. terimakasih yang telah berkenan membaca catatan ini, menunggu kabar selanjutnya …kirim ke castilo_iskandar@yahoo.com salam rindu kawan2 semua. wass wr wb

12 01 2011
Nurul Azmi

saye bangge menjadi orang Dabo Singkep,karene di Dabo Singkep banyak terdapat tempat wisata yang sangat indah,dan perkembangan Dabo sangatlah pesat, saye berharap kitesebagai Orang Dabo agar dapat menjage name baek dan menjage kelestarian pariwisata yang telah ade.
Maju dan berkembanglah Dabo Ku sayang

13 01 2011
marischka klotz

Halo semua,

adalah apa yang Googling dan menemukan situs ini tentang Dabo Singkep. Pada tahun 2005 saya pergi dengan keluarga saya di pulau itu. Tujuannya adalah untuk mengetahui tentang pulau tempat ibu saya dilahirkan. Sayangnya itu pendek dan tetap ingin kembali mungkin akan 2012.

Salam Marischka

Hello all,

was searching on Google and found this site about Dabo Singkep. In 2005 I went with my family to the island. The aim was to find out more about the island where my mother was born. Unfortunately it was too short and we would still like to come back will probably be 2012.

Greetings Marischka

24 01 2011
Tiger77

KALAU AKU BIARLAH DABOK MACAM 10 TAON YG LALU DARI PADE SEKARANG.KATE ORANG MAJU.TAPI AKUPUN TAK TAU APENYE YANG MAJU

11 03 2011
riska

hai orang dabo smue,lah rindu lah dengabn dabo
sye snang dengan adenye situs ni,dgn adeny ni sye dpat tahu kabar dabo wlaupn tk blek ke dabo…….
oye,mane wisata2 yang di dabo tu yg bgos2,biar dpat di tnjukkan ke org2 laen(yg bkn org dabo).tunjukkan lw dabo tu bgos,bnyk t4 wissata ny….
kite bggekan dabo dgn org2 smuee………….
maju tros dabo!!!!!!!!!!!!!!!!!!1

16 03 2011
Nuryanto

ass. wr,wb…..bagi teman” di Dabo. Bantuin dong saya untuk menemukan sahabat pena yg sdh seperti kakak . Namanya Heni Wati, kita dulu kenal lewat RASBI, seingatku dia ngajar di TK. Dulu kakeknya berasal dari P. Bawean merantau sampai ke sini. Saya berusaha untuk dapat menemukan dan menjalin silaturrahmi lagi. Sudah puluhan tahun kami tak berkomunikasi. Tolong bagi teman” sudilah kiranya membantu untuk menyambungkan talisilaturrahmi kami. semoga Allah membalas kebaikan teman”. Contact Person Nuryanto : 085325042621

22 03 2011
Budak Sekop

Cume nak ngasi tau je tentang perkembangan dabo…
Saye ade jumpe satu lagi website tentang Dabo Singkep, Name Websitenya Dabo Singkep dot Com, alamatnye http://www.dabosingkep.com.
Mane tau ade dari ikak2 yang nanye lagi tentang perkembangan dabo, tu salah satunye…

24 03 2011
Ulung Syaputra

harapan besar ade pade kite,….
sekarang memang kite di tempat orang,………
tapi ingat kite merantau bukan utuk sekedar pindah tidur,….
banyak kerje yang kite tinggal dirumah,….

jadi,……
balek merantau,…..
ganti baju kerje,…….
dan mulailah kite membangun,…..

salam buat mak, abah dan adek2 di kuale raye juge kawan-kawan yang masih di kampong,. titip kampong e’

add fb; Ulung Syaputra Syafi’e

28 03 2011
sherly

duhhhh dah tak saba gi nakbaLek ke DaBo,,,,, slam kenal je bwt smue swdare,,, mntap ne dah de web mcam ni…. tak susah2 nak tau infrmasi tntng dBo,,,, rindu dgn tamban saLai heheheheheh komplek telkom stjam, panti batu bedaon pokok die smue lah

11 04 2011
JB

kepada seluruh masyarakat singkep baik yang
berada di Singkep, maupun di Luar singkep diberi
tahukan bahwa pada tgl 22 april 2011 akan
diadakan dialog, sekaligus pembentukan Panitia
Persiapan pembentukan Kabupaten Kepulauan
Singkep. di gedung nasional Dabok Singkep

19 04 2011
Yuda oktadiatma

Saya adalah yuda anak kelahiran Dabo singkep (Pasir Kuning),yang di besarkan di bangka belitung dikarenakan ikut org tua Dipindahkan kerjanya di PT Timah Pangkalpinang bangka belitung, dan sekarang kami sekeluarga sudah pindah lagi ke bandung , dan sekalian sya kuliah di UNIVERSITAS PADJADJARAN
tapi sya tdk pernah melupakan tempat/tanah kelahiran sya ini !!
dan sya ingin sekali pulang kesana lg,

27 05 2011
suarni

as…..baru ini gabung….pa kbar dabo?? kapan bisa ke dabo lg………..ke kampung halaman suami ku….walau saya bukan orang dabo,pertama kali ke dabo saya lihat pantai di dabo bagus lho,kalo ada pemeliharaannya n perawatannya…..

11 06 2011
Misri

saya bkn ank dabo…
tapi sy punya pacar anak pulau dabok yg sekarang tinggal di medan..
saya ingin lh liat pulau dabo…
saya mau lihat bagaimana pulau dabo sebenarnya dari pada hnya dngr cerita saja…
ternyata dabo indah dan bnyk keindahan alam disana yang org blum tau,,,
insyallah sya bisa ke dabo…
tapi tak tau kapn,,,
karena saya penasaran sma pulau dabo..
saya ingin lihat langsung keindahannya….

7 07 2011
rachmad djamil

doooch snangnye dah ade situs website khususnye dabosingkep…ternyate dah banyak kmajuan ye…saye kelahiran dbok asli tpatnya di sei lumpur simpang telek stasiun TVRI, saye yaken dbok akan maju bile dikelola dg baik dan para pjabatnye jujo,,jk dbandingkn dengan daek saye pastikan dbiok lbeh maju ,,,kerne letak geogrfisnye pas btol ktimbang daek,,,sdangkan yg saye dpt tau dari datok saye daek tu kan maju maju krene sjakl jaman raje2 dulu daek tu dah kene sumpah oleh raje yg brkuase pd jamanye wallahu alam…….mkenye sampi skrg kabupten terisolir dan termisken daek lah salah satunye ,,,aplg pjabat2nye banyak yang korup,,,,,majulah dabo singkep majulah masyarakatku saye yaken dengan sebena benanye….smoge tbentok kabupaten baru insyaallah,,,,amiiin,…amin….

8 07 2011
iq

mantap

24 07 2011
Tupai

am i the first person to post in 2011 ?
this site seems to be no longer inhabited, ain’t it ?

where are the regular visitors go to ?
none voices up :(

24 07 2011
Haidir Azmie And-ian

Dabo Island

24 07 2011
Haidir Azmie And-ian

Gelar bermacam2 pertandingan di lapangan merdeka dabo singkep, selamat kepada pemenang,,,

1 08 2011
rudy

ass….kepade slurh orang dabo balek raye ni, banyak durian katenye rugi kalo tak balek

1 08 2011
rudy

kepade sodare2 di dabo insya allah taon ni kami balek siap kan aje bolok-bolok nye

4 08 2011
Ilham

Hey guys..
Ape kaba dabo, mantap dk?
Macam mane dengan batu bedaon? Ramai agak org tiap malam minggu.. :)
I rindu berat ni, dah 8 thn tak balek..maklum cari ilmu dinegri orang.. I skrg kuliah di California Institute of Technology way.,
Hehhe maaf bukan nyombong tp itu adanya..
Tp untunglah mak bapak ade ngentam becakap bahase melayu disini,jd tak kan hilang melayu di bumi..
Bagi yang pengen tw keseharian I disane add fb I ye!

http://facebook.com/disable.acc

18 08 2011
hotmaruli

hm…
salam kenal semuaa..
saya hotmaruli dari batam
kami mau ke dabo singkep karena ada tugas..
^^

20 08 2011
muhammad syafi'i

Suzana/Dona Vokalista
Assalamualaikom Wr.Wb saye baru gabong di webini name saye suzana(dona vokalista) SDPN Raye,SMP 2 Dabo,SMA 1 Dabo angk.1985, membace comment abang,adek dan teman semuenye hanye bekesah tentang kedukaan dabo ta’ de jalan yang ditemukan memecahkan dalam pengembangan dabo kedepan,jadi comment saye hanye satu yang sangat saye sesalkan kenape ketok palu pemekaran kabupaten tidak sepakat menyatakan dabo lebih pantas dari daek lingga kerene dabo infrastruktur tinggal dikembangkan bukan mulai membangun dari titik awal seperti yang dilakukan daek lingge saat ini.nah dabo jadi korban salah pemekaran sekarang tak usah disesalkan dan saling menyalahkan duduk bersame lagi m’cmmane soal dabo kedepan, maaf saye cume bise comment juge aok!
“Selamat menjalankan ibadah puase semoga amal baek kita diterime Allah SWT dan Selamat menyambut Raye Iedul Fitri 1432H” maaf lahir dan bathin anggaplah ini salam jabat tangan saye yang saye kenal

20 08 2011
muhammad syafi'i

saye dukung dabo jadi kabupaten harge mati!

20 08 2011
muhammad syafi'i

saye adelah suami dari suzana/dona vokalista orang jakarta,cinte saye bukan dengan istri saje tapi dengan kota dabo keseluruhanye,kami baru balek tgl 15/7/11 kami keliling dabo dari berindat,sedamai,kute,sungai buloh dari suboh gelap merayap masok kampong keluar kampong enak aje melihat pemandangan yang tidak seperti di jakarta sungguh bede mate saye dimanje dengan yang hijau-hijau memang dabo harus dikembangkan,biar masyarakat disane mendapatkan mata pencaharian yang jelas seperti mase jaye timah maaf saye hanye bise comment dan berdo’e semoge dabo jaye kembali

28 09 2011
Kopral Garenk

gimana caranya buat ngurus beasiswa untuk ank yang sekolah di luar

28 09 2011
Veno Ambarawa Lds Snk

Asslm.wr.wb…
pagi semuanya…. di dabo sangat menyenangkan sekali krna di san trdapat byk tmpat kunjungan wisata alam….
q rindu ingin cpat2 kmbali ke san, wlupun q ngk tgl di sana…

4 10 2011
bertharomiuz

bile jadi kabupaten nye…???

8 12 2011
Robin

Walaupun saya bukan kelahiran dari sana. Saya ikut mendukung Kota Dabo Singkep harus maju, disana terdapat keindahan alam yang masih alami, tidak kalah keindahan di pulau bali.
Dan saya berharap saya juga bs berpartisipasi dalam membangun kota Dabo betul2 menjadi sebuah island yg bs menarik perhatian ke manca negara terutama dalam bid. pariwisatanya.

2 01 2012
Bajing

ayo dong, bikin acara gathering untuk anak2 DBS, espec. alumni SDN 013 Damnah >D

14 02 2012
Lesap Heru Farolan

Assalamualaykuum, nama saya Lesap Heru Farolan, panggilan : Olan, saya lahir di kota dabo simgkep 3 juni 1967 dulu tinggal di perumahan perhubungan udara dekat bandara, ayah tugas di bandara saat itu…. sekolah TK PT. Timah sampai umur 5 tahun pindah ke sidoarjo jawa timur, saat ini saya bertugas di RSUD Sidoarjo sebagai dokter spesialis Bedah…… saya bangga dengan tanah kelahiran saya…… semoga tambah maju dan makmur

6 03 2012
arief

ayo . . . . . maju terus pemuda2 dabok utk pembangunan kota kite dabo yang tua2 cuma bisa mendorong

22 04 2012
panca

DABO SINGKEP
Alam indah,terbentang luas
Batu berdaun,dengan pasir yang memutih
Di ujung sana,bukit muncung menjulang
Tinggi dan kokoh,menaburkan aroma BERITA
Dabo……Singkep
Dabo……Singkep
Kota kelahiranku
Penuh dengan persaudaraan
Dabo……Singkep
Dabo……Singkep
TETAP TERJAGA KELESTARIAN ALAMNYA

10 05 2012
saparudin

Alhamdulillah ade jg situs kampungku yg tercinta sy jg bgga dgn kwn yg bikin situs ini jg kt bs bersilahturahmi lwt internet

10 05 2012
saparudin

Akhirny jmpe juge situs dabo,senang hati bs tengok berite tentang daboA

11 05 2012
saparudin

numpang gabong ok,sy anak dabo jg,sy berharap perjuangan kwn2 semue terwujud smga dabo bise maju biar pemude2 dabo tk betabo bia k tmpat org singking tk ade lapangan kerje d dabo,slh 1 nye sy merantau k negri org hny nak cr rezeki lbeh.sy d sn cm bs bntu doa aje nak bntu laen tk bs. Smga maju dabo singkepku,amin

19 05 2012
Aprijumizan

Untuk kota Dabo ku yg tercinta, walaupun perkembangan nya masih lambat tp sdkit2 ada lh perubahan nya. moga kota kecil nan elok ini bisa menjadi salah satu pilihan untuk berlibur bagi mereka yg sibuk dan jenuh dgn keadaan kota besar yg penuh dgn kesibukkan.
aku putra asal Dabo yg sempat menuntut ilmu di SDN 01 th 1995, dan sekarang aku lihat sekolah itu udah jauh berubah dithn 2012 sekarang. tp aku hanya sempat menikmati kelas 1 dan pindah sekolah di tanjung batu sebelun kenaikan kelas sampai tamat sekolah menengah kejuruan. dan sekarang aku kembali lg ke kampung halaman ini dan bekerja di Plasa Telkom Dbs. untuk teman2 di Dabo, slam kenal y cowok or cewek. aku mo nambah temen nih…

27 05 2012
eky

assalamualaikum sedare se kampong. . .

saye anak asli Dabo, sekarang saye tinggal di Pangkalpinang Prov Kep Babel. disini banyak juge orang dabo. baik yang mude maupun yang tue pindahan dari UPTS dulu, dan banyak juge yg sdh pensiun disini. saye barulah balek dari dabo tanggal 21 mei 2012 tadi. dabo sekarang sering razia, razia helm, razia surat2, kalau lengkap semue tutup ban pun di razia, dasar nak cari duit aje. saye sangat setuju dengan blog ini. jagalah blog ini jangan sampai sepi, hanya inilah wadah kite anak dabo untuk berbagi. terime kaseh same yang buat blog ini. Jayalah Dabo,,,,,,,,Dabo forever.

16 06 2012
saparudin

Dabo is the best

17 06 2012
ira wisnoe

senang sekali saya menemukan artikel ini.saya pernah tinggal di Dabo tahun 1959 sampai dengan tahun 1965.
orang tua saya dulu pernah bekerja di PT Timah dan pada saat itu Pt Timah Dabo dipimpin oleh Ir.Nio Tjoe Houw.ayah saya bernama Wisnoe Sandjojo,
saat ini saya sedang mencari beberapa teman dan tetangga yang sama2 tinggal di sana pada saat itu.
yang saya ingat tetangga terdekat saya adalah keluarga Siburian
mohon kalau ada yang merasa tahu tolong hubungi saya di email saya ” irawisnoe@yahoo.co.id
terima kasih atas bantuan dan perhatiannya

21 07 2012
sayyidina abdul fattah

Moga dabo makin maju,,meski saya bukan asli orang dabo,,namun saya berharap kita semua dapat bersama-sama menjaga dan memajukan daerah kesayangan kita yang satu ini..salam indah semangat anak melayu!

9 08 2012
safarians

Saya Safari ANS ingin mencari saudara saya yang belum pernah saya kenal. Almarhum bapak saya Ali Nakiu sempat bercerita bahwa kami punya saudara di Dabi Sungkep dari kakek kami bernama Nakiu. Kakek kami punya adik bernama KLIPEK (demikian ayah saya menyebutnya). Selama hidupnya kek KLIPEK menjadi kepercayaan Belanda bekerja dan mengawasi kebun karet di Raya. Bahkan almarhum Ayah saya pernah satu kali berkunjung ke kebun karet Kek Klipek. Dan beliau punya anak. Kini jika ada anak kek Klipek kami ini mohon hubungi saya untuk menyambung kekeluargaan ini. Saya bisa dihuhungi hp. 0818778216. Salam

10 10 2012
Dodi Dharma cahyadi

Ass..perkenalkan nama saya Dodi Dharma Cahyadi,,,saya sekarang bertugas di Bandara Dabo…perkembangan bandara Dabo saat ini lagi kita galakkan secepat mgkn dikarenakan dari dan ke Dabo hanya ada dua transportasi yg dapat dilalui,,,kami dari direktorat jenderal perhubunngan udara berupaya memajukan daerah khususnya Dabo melalui bandara Dabo,,,dan insyaalloh mohon doa restu teman teman semuanya agar Dabo singkep dapat maju dan sepadan dan daerah daerah lainnya,,untuk itu saya melalui direktorat Jenderal udara berupaya agar bandara Dabo besar dan fasilitasnya lengkap sesuai aturan regulasi penerbangan…mohon doa restu nya dan dukungan teman teman yg asli putra daerah Dabo…silakan Share atau kontak person saya langsung di nomor 081703788044,,,,wassalam…

4 11 2012
123456789987654321

maju terus dabo singkep,,

17 11 2012
Gabriele

What ads? Just click the link below the video.
.?

7 01 2013
Rista Monica

ada yg punya kenalan warga rt 02 rw 12 kelurahan dabo?

30 01 2013
sule

saya dari bandung bawa mobil pribadi mau ke singkep,, mohon infonya kawan kawan, saya butuh banget infonya, nyebrangnya dari mana yang paling dket? thnx’s

28 03 2013
suri

hai sobat saye ni asli dabo alumni 2001-2002 sma 2.saye pengen ngumpol same org dabo yg ade dijabodetabek.djkarta ade perkumpulan org dabo.tp belum pernah ikot.ade yg punye info baru tak.klu ade kasi tau ye.

31 03 2013
tasha

oke. saye asli dabo singkep, nama lengkap Tritasha Even Novtilia, lahir 03-11-1999. tinggal di jl.kartini sungai lumpur. boleh panggil saya tasha. oh ya. bile kite nak kumpol chatting ikak boleh add id wechat saye
id: tashachailien . . . . di sana kite akan buat group dabo singkep. dan membahas pembangunan dabo singkep. saya teramat bangge pade tanah kelahiran saye ini. Dabo Singkep. oh ya, bile nak chat saya. chat pertame die sebotkan indonesia. oke? sebab di sane lebih nyaman chating. di banding browser. hmmm ayo ank” singkep. maju terus dan terus membangun tanah kelahiran kita yg terxinta ini!!!!! salam.

3 04 2013
Encek Mohammad semawi

hae kawan2 anak dabo umumnye dan anak pulau lalang khususnye,,,,,,saye anak dabo yang lahe dipulau lalang,tapi sekarang saye kerje diperusahaan enggineering yang menjelajah pulau2 diindonesia bahkan asia…….saye ingin buktikan bukan anak2 kota je yang bise maju,anak2 pulau macam kite juge bise maju asal selalu optimis dan pecaye perubahan itu memang ade kalau kite berusahe untok menjempotnye………..yang penteng kite belaja sunggoh2 dan berusaha juge sunggoh2…………sampai jumpe bulan 8 nanti saye pasti balek,,,,,,,,,lah rindu ngan dabok…..apelagi oulau lalang dah betaon2 tak nengok pulau lalang…………………

25 04 2013
Jack

aku ada kawan di dabo komplek angkasa pura yg sdh lama tak jumpa namanya Ria Trirahmi…apakah ada yg kenal..? please……………Thanks JACK

17 07 2013
aam

saya orang dabo mau kenalan sama angkat sekolah saya tuhun 2000 sekolah sd 019 damnah

1 08 2013
arif budiman

Saye nak ikutan nie, saye lahir di Dabosingkep sampai tamat SMPN2 Dabo Singkep Th 1981, skrng saye tinggal di Bogor Jawa Barat, adekah kawan2 lame yg bise berbagi cerite disitus ini

13 08 2013
Monica

Hallo Setiap tubuh, Nama saya Ibu Monica Roland. Saya tinggal di London Inggris dan saya seorang wanita senang hari ini? dan saya mengatakan diri saya bahwa setiap pemberi pinjaman yang menyelamatkan keluarga saya dari situasi kita miskin, saya akan merujuk setiap orang yang sedang mencari pinjaman kepadanya, dia memberi saya kebahagiaan bagi saya dan keluarga saya, saya sedang membutuhkan pinjaman sebesar $ 250,000.00 untuk memulai hidup saya seluruh karena saya seorang ibu tunggal dengan 3 anak-anak saya bertemu takut pemberi pinjaman kredit orang yang jujur ​​dan ALLAH yang membantu saya dengan pinjaman sebesar $ 250,000.00 US Dollar, ia adalah seorang takut ALLAH, jika Anda membutuhkan pinjaman dan Anda akan membayar kembali pinjaman silahkan hubungi dia memberitahu kepadanya bahwa adalah Ibu Monica Roland yang merujuk Anda kepadanya. Mr.James kontak tulang melalui email: (easyloans03@gmail.com)

5 09 2013
dedy

saye anak kelhiran dabo,sye dah lame tnggl di jawe sya nak balik Dabo tolong klu ada yang kuliah di jogja saye d kasi tau.saya nak penelitian di dabo

11 10 2013
Suheri

Assalamuallaikum.

Saya Suheri, anak Medan yang sekolah di Dabo Singkep. SMP N 1 tamat tahun 1982 yang pada saat itu Kepsek nya Bapak Saleh Hasan dan tamat di SMA N 1 tamat tahun 1985 yg pada saat itu Kepsek nya bapak SAA Manalu.
Setelah lulus SMA saya langsung kembali ke Medan, sehingga kontak dengan kawan2 hilang sampai dengan saat ini. yang masih saya ingat, nama kwan saya antara lain, khaidir, eko, edi kerpek (kawan mancing), heni (kawan pulang sekolah dan bareng main flok song yg dilatih oleh abang Edi Camat) dan my best friend Heri Itam, La Ode Raiz dan anak2 kelas 3 IPA SMA N 1 Dabo Singkep. Apabila ada yang mengetahui nomor hp salah satu dari mereka, mohon hubungi saya di nmor 085262186091.

I MISS DABO SINGKEP.

terima kasih,
wassalam

23 12 2013
fhanel

sya, pendduk bru d dabo,
i’m verry like at here,

30 12 2013
purwanto

mengapa demikian ? saya sangat kecewa.

8 02 2014
Meireza Yanti

apa kabar Dabo..?

16 02 2014
manku

tanah sejuk, ……………………….

13 03 2014
aryx

saya salah satu putra yg lahir di dabo singkep. saya hanya menyayangkan situsnya masih yg domain gratisan.. terkesan pemda dabo ga mampu beli domain yang harganya 110rb pertahun alangkah baiknya klo domainya milik sendiri contohnya http://dabosingkep.go.id

14 04 2014
tini harahap

ass, hai saye anak dabo juge, tamat sma thn 1986/1987,skrng tinggal di batam,teman2 yg ingin tahu saye email;tini21472@yahoo.com

5 05 2014
annisa

Asswrb sy anisa org jogja sdg cari keluarga yg puluhan tahun terpisah,berita terakir kami dpt alamat katanya keluarga kmi ada di dabo singkep.sebelum ksna sudi kira nya teman2 memberi info sy kl naik pesawat turun nya dmn,kl naik kapal dan info yg sy butuhkan masih banyak.krn alamat juga ga jelas cuma kab dabo kelurahan dabo,kec dabo singkep kepri. Tlg ya abang 087739883918

21 07 2014
tauriansyah hasibuan

Assalamu’alaikum…
Name saye Rian
Di Dabo saye tinggal di Pasir Kuning,(Sebelah rumah pak syafrudin, guru SMP 1)
Sekarang tinggal di Cikarang-Bekasi

Salam kenal sedare-sedare semue..

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: